CDC revisi panduan isolasi COVID-19 jadi 5 hari

·Bacaan 4 menit

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merevisi panduan karantina untuk mempersingkat periode isolasi yang direkomendasikan setelah terinfeksi COVID-19 dari 10 hari menjadi 5 hari.

"Mengingat apa yang saat ini kami ketahui tentang COVID-19 dan varian Omicron, CDC mempersingkat waktu yang direkomendasikan untuk isolasi bagi publik," kata CDC dalam pernyataannya dikutip Healthline, Minggu.

Panduan terbaru ini berlaku bagi seseorang yang positif COVID-19 tanpa gejala. CDC juga mempersingkat waktu karantina yang diperlukan untuk orang-orang yang telah melakukan kontak dekat dengan individu yang positif COVID-19.

Pedoman baru dikritik oleh para ahli kesehatan yang bersikeras bahwa tanpa ada tes, sebab seseorang berpotensi menularkan karena meninggalkan waktu isolasi yang terlalu cepat.

Seorang pakar anestesiologi dan mantan ahli bedah umum Amerika, Jerome Adams, mengkritik keputusan tersebut, menunjukkan bahwa tidak ada dokter atau ilmuwan yang dia kenal akan membiarkan diri mereka atau keluarga mereka meninggalkan karantina sebelum menerima hasil tes negatif.

"Terlepas dari apa yang dikatakan CDC, Anda benar-benar harus mencoba untuk mendapatkan tes antigen dan memastikannya negatif sebelum meninggalkan isolasi dan karantina," tulisnya di media sosial.

Menanggapi meningkatnya kritik terhadap pedoman yang baru direvisi dan diterbitkan oleh agensi pada 4 Januari.

CDC menjelaskan seseorang dapat meninggalkan isolasi atau karantina setelah 5 hari jika tidak demam selama 24 jam dan gejala membaik.

Jika Anda memiliki akses ke tes antigen cepat dan mendapatkan hasil tes positif COVID-19, maka harus tetap diisolasi selama 5 hari lagi.

Akan tetapi jika hasil tes negatif, Anda dapat meninggalkan rumah, namun harus terus menggunakan masker di sekitar orang lain di rumah dan di tempat umum hingga 10 hari.

Apabila tidak memiliki akses untuk tes, Anda tetap harus menghindari tempat berisiko tinggi seperti panti jompo dan mengenakan masker saat berada di tempat umum. Selain itu, Anda harus menghindari untuk bepergian.

Baca juga: CDC Afrika : Penguncian ketat bukan lagi cara jitu cegah COVID

Baca juga: Panel penasihat CDC dukung 'booster' vaksin Pfizer untuk usia 12-15

Rekomendasi untuk orang-orang di lingkungan berisiko tinggi

Pedoman yang direvisi menentukan bahwa orang yang bekerja di lingkungan "berisiko tinggi" yang mencakup fasilitas pemasyarakatan, tempat penampungan tunawisma, dan kapal pesiar, harus dikarantina setidaknya 10 hari setelah terpapar, terlepas dari status vaksinasi atau booster.

Menyadari masalah kekurangan staf, CDC juga menetapkan bahwa fasilitas tertentu dapat mempersingkat masa isolasi, tetapi hanya setelah berkonsultasi dengan departemen kesehatan negara bagian, lokal, suku, atau teritorial.

Jika Anda berhubungan dengan seseorang yang berisiko lebih tinggi, seperti orang dengan sistem kekebalan yang lemah, Anda mungkin mempertimbangkan untuk sering melakukan tes untuk mengurangi kemungkinan penularan penyakit.

Sementara itu, para ahli mengatakan bukti awal tampaknya menunjukkan bahwa varian omicron terbukti secara signifikan memiliki gejala yang kurang parah.

"Data seputar omicron masih relatif baru, tetapi sementara kami melihat peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus, tampaknya jumlah kematian tetap tidak berubah sejauh ini," ujar Derreck Carter-House, PhD, ilmuwan, pengembangan pengujian di Clear Labs , pemimpin dalam pengurutan generasi berikutnya (NGS) yang sepenuhnya otomatis untuk diagnostik turnkey.

Menurut Carter-House, omicron sekarang menjadi jenis penyakit yang dominan di Amerika Serikat, dan meskipun data CDC menunjukkan rata-rata kasus harian meningkat dari 87 menjadi 490.000, jumlah kematian tetap sekitar 1.100 per hari.

"Namun, seperti yang kami pelajari dari varian Delta, jumlah kematian dapat mengikuti angka kasus," katanya.

Priscilla Marsicovetere, JD, PA-C, Dean of the College of Health & Natural Sciences di Franklin Pierce University memperingatkan agar masyarakat tidak lengah.

Data empiris, termasuk statistik kesehatan masyarakat dan penelitian peer-review, menunjukkan bahwa omicron menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada varian COVID-19 sebelumnya.

Dia menambahkan bahwa meskipun ini adalah berita yang menggembirakan, lonjakan omicron masih memiliki efek yang parah.

"Faktanya adalah infeksi masih terjadi, sistem perawatan kesehatan masih ditekankan, masyarakat masih terpengaruh, dan orang-orang masih sekarat karena COVID-19," ujar Marsicovetere.

Dia juga menjelaskan bahwa dampak potensial dari lonjakan tambahan, atau yang lebih penting, mutasi lebih lanjut dari virus corona dapat memiliki dampak menghancurkan pada kemajuan yang telah dibuat dalam mengatasi COVID-19.

"Langkah-langkah keselamatan kesehatan masyarakat, termasuk vaksinasi, masker, dan jarak fisik jika perlu, masih merupakan langkah kunci dalam perjuangan berkelanjutan kami melawan COVID-19," katanya.

Baca juga: CDC: Satu dari 100 lansia di AS meninggal karena COVID-19

Baca juga: CDC sebut gejala infeksi Omicron muncul setelah 3 hari

Baca juga: CDC rekomendasikan anak-anak dapatkan vaksinasi COVID-19

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel