Cegah COVID-19, Jakarta Selatan Tiadakan Ziarah di TPU Mulai Hari Ini

·Bacaan 2 menit

VIVA – Suku Dinas Pertamanan dan Hutan Kota Jakarta Selatan meniadakan kegiatan ziarah di seluruh tempat pemakaman umum (TPU) di wilayah itu mulai Kamis, 24 Juni 2021, sebagai antisipasi kerumunan peziarah yang berpotensi menimbulkan penularan COVID-19 .

"Saya sudah arahkan untuk meniadakan kegiatan ziarah termasuk di TPU," kata Kepala Suku Dinas Pertamanan dan Hutan Kota Jakarta Selatan Winarto di Jakarta, Kamis.

Menurut dia, peniadaan kegiatan ziarah di TPU berlaku hingga batas waktu yang belum ditentukan.

Di wilayah Jakarta Selat, lanjut dia, terdapat 16 TPU tersebar di sejumlah titik di antaranya TPU Menteng Pulo, Tanah Kusir, Kampung Kandang, Jeruk Purut.

Kemudian, TPU Tanjung Barat, Srengseng Sawah, dan TPU ukuran kecil seperti TPU Pejaten Barat, Pasar Minggu, dan TPU Cidodol.

Penutupan sementara kegiatan ziarah itu sesuai dengan dasar hukum Keputusan Gubernur DKI Jakarta Nomor 796 tentang Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) skala Mikro.

Keputusan gubernur itu ditandatangani Gubernur Anies Baswedan pada Senin (21/6) untuk perpanjangan PPKM Skala Mikro berlaku hingga 5 Juli 2021.

Dalam lampiran keputusan gubernur itu disebutkan bahwa kegiatan ditiadakan pada area publik dan tempat lainnya yang dapat menimbulkan kerumunan massa.

Selain kegiatan ziarah, pihaknya menutup seluruh taman yang ada di Jakarta Selatan berjumlah 347 taman dan lima hutan kota.

Sementara itu, terkait peniadaan ziarah kubur masih belum diketahui masyarakat termasuk dari pedagang bunga di TPU Menteng Pulo, Jakarta Selatan.

Salah satu pedagang bunga di TPU Menteng Pulo, Kohyati menuturkan peniadaan ziarah akan menurunkan aktivitas penjualan bunga.

Meski enggan menyebut hasil berjualan per hari, namun ia memastikan peniadaan ziarah berdampak besar terhadap kelangsungan pendapatannya.

Sebagai gambaran, satu bungkus bunga dijual Rp5.000 dan air bunga dijual Rp10.000 per botol.

Ia mengaku belum mengetahui pekerjaan sambilan yang akan diambil setelah peniadaan ziarah kubur itu namun ia berencana akan bekerja serabutan.

Wanita yang sudah puluhan tahun berdagang bunga di TPU itu berharap pemerintah memberikan solusi termasuk adanya bantuan sosial misalnya sembako atau bantuan sosial tunai.

"Pendapatan sekarang tidak menentu. Biasanya ramai pas hari Jumat, Sabtu dan Minggu," kata Kohyati yang tinggal di Jalan Rasamala VII, Jakarta Selatan itu. (Antara)

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel