Cegah risiko penyakit jantung di masa senja dengan gaya hidup sehat

Dokter Spesialis Jantung dan Pembuluh Darah, dr. Badai Bhatara Tiksnadi, Sp.JP(K), MM, mengajak masyarakat untuk menerapkan gaya hidup sehat untuk mengurangi risiko penyakit jantung di masa senja.

"Kunci agar terhindar dari penyakit jantung, adalah Perilaku Hidup Sehat CERDIK, yaitu Cek kesehatan teratur, Enyahkan rokok, Rajin olahraga, Diet seimbang, Istirahat cukup, dan Kendalikan Stres," kata Badai di konferensi pers daring, Minggu.

Baca juga: Ahli gizi ingatkan lansia cukup minum meski aktivitas fisik kurang

Baca juga: Anggota DPR sebut RUU Kesejahteraan Lansia atur perlindungan lansia

Badai menjelaskan, seiring dengan bertambahnya usia, maka fungsi tubuh juga mengalami penurunan termasuk organ jantung dan pembuluh darahnya. Penyakit jantung merupakan ancaman dunia dan merupakan penyebab kematian nomor satu di seluruh dunia.

Data Organisasi Kesehatan Dunia menyebutkan, lebih dari 8,9 juta orang di dunia meninggal akibat penyakit jantung dan pembuluh darah. Sementara Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) di Indonesia tahun 2018 menunjukkan bahwa populasi orang di atas 65 tahun yang mempunyai sakit jantung sebesar 4.6 persen.

Kemudahan dari teknologi yang membuat orang kurang aktif bepergian karena semua bisa dipesan lewat ponsel patut diwaspadai. Badai berpesan agar setiap orang tetap aktif bergerak dan rutin berolahraga setiap hari demi menjaga kesehatan dan tetap bugar meski sudah menua kelak.

Kendati demikian, olahraga juga harus dilakukan secara bijak sesuai dengan batasan tubuh. Ia menyarankan untuk menghindari olahraga berat tanpa ada persiapan. Jika tubuh sudah terbiasa dengan latihan dengan intensitas ringan, kemudian berlanjut ke intensitas sedang, maka olahraga intensitas berat boleh dilakukan. Saat berolahraga dengan intensitas ringan, seseorang bisa bernyanyi tanpa kesulitan. Sementara itu, ketika berolahraga dengan intensitas sedang, seseorang masih bisa bercakap-cakap.

Sebaiknya, periksakan dulu kondisi kesehatan ke dokter untuk mengetahui olahraga yang sebaiknya dilakukan.

Dalam rangka Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN) 2022, yang diperingati setiap 29 Mei, Entrasol mengadakan webinar ilmiah serta talkshow series yang mengedukasi ribuan masyarakat indonesia. Acara ini diselenggarakan bekerja sama dengan berbagai organisasi profesi serta puluhan komunitas dewasa dan lansia di Indonesia.

Mengangkat tema “Live Strong, Good Heart” pada perayaan hari ini, Entrasol Platinum hadir melengkapi ekosistem produk kesehatan untuk masyarakat Indonesia, melalui inovasi sebagai Nutrisi Kesehatan Jantung Pertama di Indonesia.

"Upaya pencegahan risiko penyakit jantung hingga penanganan penyakit jantung pada dewasa dan lansia tidak bisa berjalan sendiri," kata Business Unit Coordinator Adult Nutrition KALBE Nutritionals, Boy Sinaga.

Hingga saat ini penyakit kardiovaskular atau jantung, tercatat sebagai penyebab kematian nomor satu di dunia. Pada saat yang sama, penyakit jantung juga merupakan penyebab kematian terbesar di Indonesia. Tercatat pada tahun 2008, 15 dari 1.000 orang di Indonesia menderita penyakit jantung, dan diperkirakan penderita penyakit jantung di indonesia jumlahnya akan mencapai 6 juta orang pada tahun 2024.

Baca juga: Nutrisi kurang lengkap percepat proses penuaan pada lansia

Baca juga: Pemprov Jabar beri perhatian terhadap lansia tunggal di Tasikmalaya

Baca juga: Lima cara sederhana sampaikan kasih sayang kepada orang tua

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel