Cegukan Menjadi Tanda COVID-19? Ini Kata Pakar

Rochimawati
·Bacaan 3 menit

VIVA – Ketika kasus virus corona atau COVID-19 terus menyebar ke seluruh dunia, begitu pula daftar panjang gejala yang berkembang dan studi kasus yang berbeda. Sekarang, daftar gejala yang lebih baru juga termasuk gejala yang tidak dilaporkan sebelumnya, atau temukan tempat di daftar resmi.

Sekarang telah menjadi bukti jelas bahwa COVID-19 tidak hanya memengaruhi orang secara berbeda, tetapi bahkan tanda dan gejalanya pun dapat mewaspadai. Yang lebih aneh lagi adalah bahwa dengan kasus yang berkembang, jumlah orang yang melaporkan gejala yang tidak biasa, dan bukan yang khas telah meningkat secara eksponensial.

Menurut sebuah studi kasus baru-baru ini yang membuat khawatir komunitas medis, cegukan yang terus-menerus mungkin merupakan tanda lain dari COVID-19 yang perlu diperingatkan oleh masyarakat, dikutip dari laman Times of India.

Sesuai penelitian yang telah dipublikasikan di jurnal ilmiah American Journal of Emergency Medicine, cegukan ternyata bisa jadi merupakan tanda infeksi virus yang aktif.

Temuan pertama menunjukkan kekhawatiran yang berkembang ketika seorang pria Mesir berusia 62 tahun berkunjung ke rumah sakit setelah mengeluh mengalami cegukan terus-menerus selama empat hari, penurunan berat badan yang tidak biasa dalam beberapa bulan terakhir, dan tidak memiliki gejala virus corona lainnya. .

Karena pria itu menderita cegukan dalam waktu yang sangat lama, pemeriksaan massa atau kelainan apa pun dicurigai, membuat dokter memerintahkan pemindaian. Pasien tidak menunjukkan tanda-tanda lain dari virus corona - suhu tubuh tinggi (demam), sakit tenggorokan, sakit kepala, hidung tersumbat.

Barulah kemudian ketika CT scan paru-paru diperintahkan ketika para dokter melihat seperti kaca yang muncul di paru-parunya adalah indikator yang jelas dari peradangan paru-paru, umum dengan COVID-19.

Setelah analisis lebih lanjut dan pengujian COVID-19, para dokter dapat menemukan bahwa peradangan paru-paru adalah alasan di balik pria tersebut mengalami cegukan terus-menerus.

Kaitan antara COVID-19 dan cegukan

Studi kasus pria itu harus dievaluasi lebih lanjut. Namun, meskipun mengejutkan, mungkin saja cegukan muncul sebagai cara virus mulai menyerang organ vital.

Saat ini, presentasi cegukan yang terus-menerus pada pria itu telah diberi label 'langka'. Namun, penyebab cegukan terjadi adalah ketika ada sesuatu yang menghalangi otot yang mengatur fungsi pernapasan - dalam hal ini virus SARS-COV-2 yang mematikan.

Cegukan terjadi saat ada kejang di diafragma. Iritasi pada saraf frenikus, yang mengalir dari leher ke diafragma menyebabkan kontraksi, yang pada gilirannya menyebabkan sensasi suara 'cegukan' tertentu yang dialami dengan cegukan.

Perlu juga dicatat bahwa virus corona sudah diketahui cukup mematikan bagi sistem pernapasan dan menyebabkan komplikasi seperti sesak atau kesulitan bernapas. Cegukan, dengan demikian, bisa menjadi efek samping yang aneh untuk diperingatkan. Menariknya, di masa lalu, cegukan juga dikaitkan dengan infeksi seperti flu dan tuberkulosis.

Mengalami cegukan yang tidak biasa juga bisa menjadi tanda lain virus masuk ke tubuh, jika Anda tidak mengalami gejala lain, segera ke dokter.

Ingatlah bahwa cegukan biasanya tidak berlangsung lama dan sembuh dengan cukup cepat. Namun, jika Anda memang mengalami cegukan yang berlangsung lebih dari dua hari, itu memerlukan perhatian medis, terlepas dari terkait COVID-19 atau tidak.

Terlalu dini

Masih terlalu dini untuk menyimpulkan seberapa berisiko atau berbahayanya cegukan dengan COVID-19. Namun, karena cegukan bisa sangat menjengkelkan, dan menandakan gangguan atau bentuk iritasi pada saluran pernapasan Anda, cegukan yang terus-menerus tidak boleh diabaikan.

Jika Anda mulai mengalami tanda dan gejala khas lain dari infeksi virus - termasuk demam, batuk kering, indra penciuman berkurang, nyeri otot, segera lakukan tes dan isolasi diri. Karena kita masih di tengah pandemi, mengambil tindakan pencegahan ekstra tidak akan merugikan Anda.

Tidak ada pengobatan yang terbukti atau obat satu pil untuk cegukan saat ini. Menggunakan pengobatan rumahan, atau mempraktikkan tindakan sadar dapat meredakan gejala Anda untuk sementara.

Salah satu cara paling umum untuk menghentikan cegukan adalah dengan minum air. Menarik napas dalam-dalam, berkumur dengan air es, atau bahkan menahan napas juga dapat membantu.

Pertimbangkan untuk segera mendapatkan bantuan medis jika mengalami cegukan yang tidak biasa (dengan atau tanpa gejala COVID-19 lainnya) selama lebih dari dua hari berturut-turut, mengalami masalah dalam makan, tidur, atau bernapas dengan baik.