[Cek Fakta] Gigitan Serangga Aneh Bisa Sebabkan Telapak Tangan Bolong?

Liputan6.com, Jakarta - Kabar tentang seekor serangga aneh yang menyebabkan tangan manusia bolong beredar di media sosial.

Kabar ini beredar lewat sebuah gambar yang diunggah akun Facebook May Ing pada 18 Maret 2018 silam.

Dalam gambar tersebut tampak telapak tangan seseorang yang bolong kemudian juga ada gambar seekor serangga aneh di bawahnya. Selain itu, dalam gambar tersebut juga terdapat sebuah narasi yang mengaitkan bolongnya tangan disebabkan oleh gigitan serangga aneh.

Berikut narasinya:

Perhatian utk seluruh anggota, infoan kesemua keluarga dan kerabat , , bila melihat serangga seperti dalam foto, jangan sekali-kali menyentuhnya, di Thailand telah ditemukan serangga ini dalam jumlah besar, di Myanmar juga ditemukan,dan sudah mau masuk ke Indonesia, Bagi yg menyentuh serangga ini, tangannya jadi seperti di foto dan sakit luar biasa dan belum ditemukan obatnya.

Akun facebook May Ing kemudian menambahkan sebuah narasi dalam konten yang diunggahnya. Akun ini meminta untuk waspada.

"TEMAN TEMAN FB .HATI HATI DENGAN BINANTANG INI.," tulis akun facebook May Ing.

Konten yang diunggah akun facebook May Ing telah 63 ribu dibagikan dan mendapat 3.500 komentar warganet.

 

Penelusuran Fakta

Setelah ditelusuri, kabar tentang gigitan serangga aneh yang membuat tangan bolong ternyata tidak benar.

Informasi ini dikutip dari situs jawaspos.com dengan judul artikel "Serangga Aneh dan Tangan Bolong-Bolong".

JawaPos.com- Sebuah foto tangan bolong-bolong menjijikkan banyak beredar di grup chatting belakangan ini. Lubang itu mirip sarang lebah. Dalam foto disebutkan, lubang itu terjadi karena luka gigitan seekor serangga. Disebutkan, kejadian itu banyak di Thailand dan Myanmar.

”Perhatian untuk seluruh anggota, infokan ke semua keluarga dan kerabat, bila melihat serangga seperti dalam foto, jangan sekali-kali menyetuhnya,” bunyi pesan berantai tersebut. Menurut si pengirim pesan, orang yang menyentuh serangga itu akan mengalami kesakitan yang luar biasa. Juga, belum ditemukan obat atau penawarnya.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Prof M. Subuh langsung menampik kebenaran foto itu. ”Itu hoax,” tegasnya.

Menurut dia, gigitan serangga bersifat alergen yang menimbulkan efek gatal. Tubuh secara alami dapat melakukan kompensasi berupa refleks menggaruk atau mengeluarkan antihistamin (antigatal). Dengan begitu, gigitan serangga tidak langsung mengakibatkan luka seperti yang ada dalam berita yang beredar. Apalagi dengan hanya menyentuh. ”Sampai saat ini belum ditemukan serangga dan luka seperti itu,” ujarnya.

Pernyataan Prof Subuh juga dikuatkan penjelasan ahli taksonomi serangga Institut Pertanian Bogor (IPB) Dr Ir Purnama Hidayat MSc. Dia menjelaskan, serangga dalam foto itu masuk keluarga Belostomatidae. ”Serangga itu memang ada dan bisa menggigit, tapi tidak berbahaya,” tegasnya.

Hidayat menyebut serangga dalam foto itu berjenis kelamin jantan. Itu terlihat dari punggungnya yang membawa telur betina. ”Serangga jantan jenis ini lebih lincah sehingga bisa lebih melindungi telur dari serangan predator,” tutur dia. Serangga jenis itu banyak di Indonesia. Biasanya hidup di air dan memakan hewan kecil-kecil.

Pesan hoax seperti itu tidak hanya menyebar di Indonesia. Jawa Pos menemukan pesan serupa dalam bahasa Inggris yang tersebar ke beberapa negara. Bedanya, dalam pesan itu disebutkan, tangan berlubang karena serangga yang banyak ditemukan di India. Bukan Thailand dan Myanmar seperti dalam pesan berantai yang berbahasa Indonesia.

Dari penelusuran koran ini, ternyata foto lubang di tangan itu merupakan rekayasa make-up dengan teknik molding. Tutorial untuk membuat efek tangan berlubang itu banyak bertebaran di internet. Termasuk videonya di YouTube. Seorang make-up artist asal Belanda yang bernama Cynthia Koning bahkan menjual tutorial untuk menciptakan efek tangan menjijikkan tersebut. Dia membanderol USD 4,95 di marketplace khusus kerajinan tangan, Etsy.com.

Ternyata, Cynthia membuat tangan menjijikkan itu dari bahan yang biasa kita makan bersama sepotong roti, selai kacang. Dia mengaku butuh waktu dua jam untuk membuat efek tangan berlubang tersebut. Karya Cynthia itulah yang kemudian banyak disalahgunakan oleh orang yang tak bertanggung jawab. Disebarkan dan dibumbui kalimat untuk menakut-nakuti orang.

Pembuat informasi hoax itu rupanya menyasar orang-orang yang menderita trypophobia. Yakni ketakutan ketika melihat objek bolong-bolong. Misalnya sarang lebah, biji bunga teratai, hingga sekadar lubang spons. Trypophobia berasal dari bahasa Yunani. Yakni trypa yang berarti lubang dan phobos yang berarti rasa takut.

Orang-orang yang mengalami fobia seperti itu biasanya akan merasa mual, gatal dengan sendirinya, dan merinding akut. ”Aduh, merinding disko aku lihatnya. Geli…” balas seorang perempuan yang menerima pesan itu di sebuah grup WhatsApp.

 

Kesimpulan

Telapak tangan bolong dalam gambar yang diunggah akun facebook May Ing adalah hasil rekayasa make-up dengan teknik molding.

Tidak ada serangga yang bisa menyebabkan luka bolong seperti gambar tersebut. Narasi yang disampaikan tidak sesuai dengan fakta sebenarnya.

banner Hoax (Liputan6.com/Abdillah)

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.