Cek Fakta: Idak Bener Video Jual Beli Hasil Swab Palsu di dalem Bus

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Palembang - Ado video yang diklaim adonyo bisnis hasil swab palsu di dalem bus beredar di media sosial. Video itu jugo disebarke akun Facebook Meinanda Azalia pada 26 Juli 2021.

Akun Facebook Meinanda Azalia ngunggah video yang isinyo ado petugas yang lagi bagike hasil swab ke sejumlah penumpang di dalem bus.

"Bayar berapo itu buk?" tanyo si perekam video.

"Rp 90 (ribu) pak," jawab si petugas.

Akun Facebook Meinanda Azalia terus ngaitke video itu dengan kabar jual beli hasil swab palsu di dalem bus.

"Ibuk Ini lagi Jual Hasil Swab?hargo 90rb Untuk 24 Jam

Kondisi ada di dlm tol jd penumpang galak dak galak, seneng dak seneng yo terpakso belilah

Nak turun ditol cakmano ? Ini yg bikinIndonesia kacau balau dak kelar2 covidnyo tanpa swab biso naek bis ke luar kota, saling tular menular dak berenti-berenti.

Hebat! Hebat! Hebat! Hebaaattt mereka nyari keuntungan utk diri dewek...dak peduli sikon pandemi negara... Nyatonyo segalonyo jd ladang bisnis bekedok covid... mbaknyo ngomong kalo dak ikhlas gambarnyo di viralke.

Aku ni sebagai rakyat jugo samo, idak ikhlas jingok bisnis hasil swab palsu ini.馃槶," tulis akun Facebook Meinanda Azalia.

Video yang disebarke akun Facebook Meinanda Azalia la 2.500 kali ditayangke dan dapet 52 komentar warganet.

Bener nian apo idak kabar tentang bisnis hasil swab palsu di dalem bus? Ini nah penelusurannyo.

Penelusuran Faktanyo

Banner Cek Fakta: Salah (Liputan6.com/Triyasni)
Banner Cek Fakta: Salah (Liputan6.com/Triyasni)

Cek Fakta Liputan6.com nelusuri kabar tentang bisnis hasil swab palsu di dalem bus. Penelusuran dilakuke dengan masukke kato kunci "bisnis hasil swab palsu di dalem bus" di kolom pencarian Google Search.

Hasilnyo kedapetan beberapa artikel yang membantah kabar itu. Sikok di antaranyo artikel bejudul "Viral Video Diduga Jual Surat Swab Covid-19 di dalem Bus, Ini Penjelasan Polri" yang dimuat situs Liputan6.com pada 27 Juli 2021.

Liputan6.com, Jakarta - Viral sebuah video di media sosial dengan narasi 'Jual Hasil Swab di Bus Hargo Rp 90 Ribu'. Polri jugo la ngelakuke penelusuran tekaet hal itu.

Kapolres Lampung Selatan AKBP Edwin nyampeke, peristiwa yang tejadi idaklah sesuai dengan narasi yang disampeke dalam video itu.

"Itu video sepotong," uji Edwin pas dihubungi Liputan6.com, Selasa (27/7/2021).

Edwin jelaske, peristiwa itu tejadi di KM 33 Rest Area Kalianda, Kecamatan Kalianda, Kabupaten Lampung Selatan, Jumat 23 Juli 2021. Dari penyelidikan, seluruh prosedur surat hasil rapid antigen Covid-19 dijalanke sesuai aturan.

"Bener nian, klinik Assalam Medical Centre 3 di hari Jumat lakuke pemeriksaan rapid antigen ke penumpang bus yang nak nyebrang ke Merak lewat pelabuhan Bakauheni," uji dio.

Uji Edwin, klinik itu memang kerjosamo dengan Organisasi Angkutan Darat (Organda) dan pihak terkait lainnyo untuk buka jasa pelayanan swab antigen Covid-19 bagi para pelaku perjalanan, dengan biaya Rp 90 ribu.

"Setiap penumpang yang la dilakuke rapid test langsung be naik ke pucuk bus nunggu hasilnyo, dan abis tu hasilnyo keluar dan dibuatke surat keterangan, petugas rapid bagike surat keterangan ke para penumpang yang nonreaktif atau negatif, sambel mintak biaya pemeriksaan, dan kalu para penumpang ditemuke ado yang reaktif atau positif, maka penumpang itu dipanggel dan diarahke oleh petugas biar dak ngelanjutke perjalanan," uji Edwin.

Edwin ngatoke, pihaknyo nak merikso pengambil video itu. Penyidik jugo la ngantongi identitasnyo untuk dimintakke keterangan.

"Ini dio wong Jambi. Kita gek becepet perikso," Edwin ngomongkenyo.

Sementaro itu, pihak kepolisian berencano merikso pembuat video yang berisi adanyo bisnis hasil swab palsu di dalem bus. Informasi ini dikutip dari artikel "Polisi Nak Merikso Pembuat Video Jual Hasil Swab Rp 90 Ribu di Bus" yang dimuat situs Liputan6.com pada 27 Juli 2021.

Liputan6.com, Jakarta - Polisi nak merikso pembuat video viral dengan narasi 'Jual Hasil Swab di Bus Harga Rp 90 Ribu'. Peristiwa itu diketahui tejadi di KM 33 Rest Area Kalianda, Kecamatan Kalianda, Kabupaten Lampung Selatan, pada Jumat 23 Juli 2021.

"Nah ini yang lagi kita panggel. Ini kan warga Jambi, atas namo Khoironi. Kita nak panggel ngapo cak ini," uji Kapolres Lampung Selatan AKBP Edwin waktu dihubungi Liputan6.com, Selasa (27/7/2021).

Kato Edwin, pemeriksaan di lapangan nunjukke kalu klinik Assalam Medical Centre 3 kerjo sama dengan Organisasi Angkutan Darat (Organda) dan pihak terkait lainnyo memang buka jasa pelayanan swab antigen Covid-19 di KM 33 Rest Area Kalianda dengan biaya Rp 90 ribu.

"Kalu yang bersangkutan nyatoke pada waktu itu 'Pak aku idak dilakuke rapid antigen, idak dicocok idung aku', artinyo kan yang ngolai dari klinik itu. Sementara itu, kito dapet keterangan dari klinik itu," dio jelaske.

Edwin mastike, pihaknyo akan tetep ngelakuke pemeriksaan sesuai yang dibutuhke penyidik. Hal itu demi dapetke informasi yang berimbang.

"Sementaro yang ado, yang kita temuke faktanyo cak itu," Edwin ngelanjutke.

Kesimpulannyo

Banner hoaks
Banner hoaks

Video yang diklaim ado bisnis hasil swab palsu di dalem bus nyatonyo dak bener alias ngolake. Faktanyp, dalem video itu katek-katek indikasi jual beli hasil swab palsu. Peristiwa yang tejadi idak sesuai dengan narasi yang disampeke dalam video yang viral itu.

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

CEK FAKTA Liputan6 (Liputan6.com/Abdillah)
CEK FAKTA Liputan6 (Liputan6.com/Abdillah)

Ngelawan hoaks sama bae ngelawan pembodohan. Itu yang mendasari kami buat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan sampe sekarang aktif ngasihke literasi media pada wong-wong luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com begabung di International Fact Checking Network (IFCN) dan jadi patner Facebook. Kami jugo bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerjasamo dengan pihak mano bae, dak akan ngaruhi independensi kami.

Jika kamu ado informasi seputar hoaks atau berita ngolake yang nak kami telusuri dan verifikasi, langsung be kirim di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Kalu nak lebih cepat dapet jawaban? Biso kontak be ke Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan ini nah.

Cubo Jingok Video Pilihan Ini Nah:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel