Cek Fakta: Tidak Benar Kabar Myriam Bourla, Istri dari CEO Pfizer Alber Bourla Tewas Akibat Komplikasi Vaksin COVID-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kabar tentang Myriam Bourla istri dari CEO Pfizer Albert Bourla, meninggal dunia akibat komplikasi vaksin COVID-19 beredar di media sosial. Kabar tersebut disebarkan salah satu akun Facebook pada 12 November 2021.

Akun tersebut mengunggah narasi yang menyebut bahwa Myriam Bourla istri dari CEO Pfizer Alber Bourla meninggal dunia karena komplikasi vaksin COVID-19.

"Cause of death ....complications from c19 jab. When will people wake up?!

WIFE OF PFIZER'S CEO DIES after complications on November 10, 2021

Myriam Bourla – the wife of Pfizer CEO Albert Bourla – has died from COMPLICATIONS FROM the COVID-19 VACCINE early Wednesday, according to her doctor. She passed away in the emergency room at New York-Presbyterian Lawrence Hospital after being brought in by paramedics. The cause of death has been listed as complications from the Pfizer vaccine," tulis salah satu akun Facebook.

Konten yang disebarkan akun Facebook tersebut telah tiga kali direspons warganet.

Benarkah Myriam Bourla istri dari CEO Pfizer Alber Bourla meninggal dunia karena komplikasi vaksin COVID-19? Berikut penelusurannya.

*** Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Penelusuran Fakta

Cek Fakta Liputan6.com menelusuri kabar Myriam Bourla istri dari CEO Pfizer Alber Bourla meninggal dunia karena komplikasi vaksin COVID-19. Penelusuran dilakukan dengan memasukkan kata kunci "wife of ceo pfizer die" di kolom pencarian Google Search.

Hasilnya terdapat beberapa artikel yang membantah kabar tersebut. Satu di antaranya artikel berjudul "Pfizer CEO’s wife did not die or experience ‘vaccine complications’" yang dimuat situs apnews.com pada 17 November 2021.

Dalam artikel tersebut dijelaskan bahwa kabar tersebut pertama kali disebarkan sebuah blog bernama The Conservative Beaver. Blog tersebut memuat artikel berisi klaim istri Albert Bourla telah meninggal dan penyebab kematiannya terdaftar sebagai komplikasi dari vaksin Pfizer.

Namun tidak ada informasi valid mengenai pernyataan tersebut. Juru bicara Pfizer Amy Rose menuding, penulis artikel itu berusaha menyebabkan tekanan emosional pada keluarga Bourla.

"Istri CEO kami masih hidup dan sehat, bertentangan dengan apa yang dikatakan di Internet," tulis Rose dalam email ke AP.

"Tidak masuk akal bahwa seseorang yang menyamar sebagai jurnalis akan menyebarkan kebohongan seperti itu tentang CEO kami dan keluarganya dengan tujuan merusak kepercayaan pada vaksin yang telah diberikan kepada ratusan juta orang di seluruh dunia," tambah dia.

The Conservative Beaver, tidak memberikan bukti apa pun atas klaimnya dan mengaitkan beberapa informasi dengan dokter yang tidak disebutkan namanya. Artikel tersebut telah dibagikan secara luas di media sosial di antara orang-orang yang tampaknya percaya bahwa itu benar.

Referensi:

https://apnews.com/article/fact-checking-498221169953

Kesimpulan

Kabar tentang Myriam Bourla, istri dari CEO Pfizer Alber Bourla meninggal dunia karena komplikasi vaksin COVID-19 ternyata tidak benar. Tidak ada informasi valid mengenai kabar tersebut.

Banner Cek Fakta: Salah (Liputan6.com/Triyasni)
Banner Cek Fakta: Salah (Liputan6.com/Triyasni)

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Melawan hoaks sama saja melawan pembodohan. Itu yang mendasari kami membuat Kanal Cek Fakta Liputan6.com pada 2018 dan hingga kini aktif memberikan literasi media pada masyarakat luas.

Sejak 2 Juli 2018, Cek Fakta Liputan6.com bergabung dalam International Fact Checking Network (IFCN) dan menjadi patner Facebook. Kami juga bagian dari inisiatif cekfakta.com. Kerja sama dengan pihak manapun, tak akan mempengaruhi independensi kami.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan di email cekfakta.liputan6@kly.id.

Ingin lebih cepat mendapat jawaban? Hubungi Chatbot WhatsApp Liputan6 Cek Fakta di 0811-9787-670 atau klik tautan berikut ini.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel