Cek Kebersihan Kamar Mandi, Demam Berdarah di Kota Madiun Menyerang Anak

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Madiun - Usia anak-anak mendominasi pasien demam berdarah (DB) yang dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Madiun. Jumlah pasien DB di daerah itu meningkat seiring musim hujan yang terjadi di akhir 2021 hingga awal 2022.

Dari catatan rumah sakit daerah setempat, pada November 2021 terdapat lima orang pasien DB anak-anak, Desember ada 19 pasien, sedangkan hingga pertengahan Januari ini tercatat ada 15 pasien.

"Dari 15 pasien itu, sebagian di antaranya telah dinyatakan sembuh dan diperbolehkan pulang, sedangkan lainnya masih menjalani perawatan," ujar dokter anak RSUD Kota Madiun Dwi Indah Cahyani di Madiun, Kamis (13/1/2022), dilansir dari Antara.

Menurut dia, memasuki musim hujan memang terjadi peningkatan tren kasus demam berdarah. Tidak hanya terjadi di Madiun, juga secara nasional.

Meski terjadi peningkatan, pihaknya mengapresiasi kesadaran yang tinggi dari masyarakat, khususnya orang tua untuk segera memeriksakan anaknya ke fasilitas kesehatan.

"Jadi, ketika datang ke sini biasanya antara demam berdarah derajat 1 atau 2. Rata-rata datangnya tidak pernah terlambat. Begitu demam, tidak ada batuk pilek, tidak ada ada diare, tidak mau makan atau demam dan pusing saja, maka sudah curiga ke arah DB dan minta untuk dites," kata Cahyani.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Perhatikan Kebersihan Kamar Mandi

Ilustrasi Perawatan Demam Berdarah Credit: pexels.com/Anna
Ilustrasi Perawatan Demam Berdarah Credit: pexels.com/Anna

Ketika terkena demam berdarah, saat demam pasien dapat diberi obat penurun demam. Selain itu, juga istirahat yang cukup untuk meningkatkan imunitas, disarankan makan dan minum yang banyak serta bergizi agar tidak dehidrasi.

Kepala Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinkes-PPKB) Kota Madiun Denik Wuryani mengimbau masyarakat meningkatkan kewaspadaan terhadap penyakit demam berdarah yang selalu diiringi dengan tingginya curah hujan seperti saat ini.

Pihaknya meminta masyarakat Kota Madiun untuk menjaga kebersihan lingkungan dan rajin melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN).

"Kita harus tetap waspada seiring tingginya curah hujan. Jangan sampai lalai untuk menjaga kebersihan lingkungan dan tempat-tempat yang kemungkinan bisa menjadi perindukan nyamuk, seperti kamar mandi maupun tempat air minum dan sebagainya," kata Denik.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel