CEO BioNTech Yakin Vaksin COVID-19 Pfizer Mampu Tangani Strain Baru Virus Corona di Inggris

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Berlin - Kepala eksekutif BioNTech mengatakan perusahaan farmasi Jerman tersebut yakin bahwa vaksin virus corona mampu bekerja melawan varian baru yang ditemukan di Inggris, tetapi penelitian lebih lanjut masih perlu dilakukan untuk memastikan sepenuhnya.

Ugur Sahin mengatakan pada Selasa (22/12) bahwa "saat ini kami tidak tahu apakah vaksin kami juga mampu memberikan perlindungan terhadap varian baru ini", tetapi karena protein pada varian tersebut 99 persen sama dengan yang ada, BioNTech memiliki "keyakinan ilmiah" dalam vaksin. Demikian seperti mengutip laman Channel News Asia, Rabu (23/12/2020).

Sahin mengatakan, BioNTech saat ini sedang melakukan studi lebih lanjut dan berharap mendapatkan kepastian dalam beberapa minggu mendatang.

"Kemungkinan vaksin kami bekerja ... relatif tinggi," katanya.

Jika perlu, BioNTech akan dapat menyesuaikan vaksinnya dalam waktu enam minggu, kata Sahin, karena vaksin tersebut bergantung pada teknologi messenger RNA.

"Pada prinsipnya, keindahan dari teknologi messenger adalah bahwa kami dapat langsung mulai merekayasa vaksin yang sepenuhnya meniru mutasi baru ini - kami dapat memberikan vaksin baru secara teknis dalam enam minggu," katanya.

Sahin menambahkan, varian Virus Corona baru yang terdeteksi di Inggris memiliki sembilan mutasi, bukan hanya satu seperti biasanya.

Vaksin BioNTech, yang dikembangkan bersama dengan perusahaan farmasi Amerika Pfizer, diizinkan untuk digunakan di lebih dari 45 negara termasuk Singapura, Uni Eropa, Inggris, dan Amerika Serikat.

Produksi Vaksin Pfizer

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Pfizer dan BioNTech mengatakan mereka berharap untuk memproduksi 1,3 miliar dosis pada tahun 2021.

Para eksekutif di perusahaan biotek Jerman mengatakan sedang mencari cara untuk meningkatkan kapasitas produksi guna memenuhi permintaan global karena pemerintah berjuang untuk menjinakkan pandemi yang telah menewaskan sekitar 1,7 juta orang secara global dan ekonomi yang hancur di seluruh dunia.

BioNTech berencana untuk memulai produksi pada bulan Februari di situs barunya di Marburg, Jerman, kata kepala keuangan Sierk Poetting..

Dikatakan sebelumnya, fasilitas yang dibeli pada bulan September, pada akhirnya akan memiliki kapasitas produksi tahunan hingga 750 juta dosis.

"Kami sedang mencari setiap kemungkinan untuk memproduksi sebanyak mungkin vaksin pada tahun 2021 dan kemudian setelahnya," kata Poetting, menambahkan bahwa belum ada hal spesifik untuk dibahas.

Meskipun persetujuan oleh Uni Eropa merupakan langkah besar dalam mengatasi virus, setelah langkah serupa yang juga dilakukan oleh Inggris dan Amerika Serikat, akan membutuhkan waktu untuk menginokulasi dunia.

Sahin memperkirakan bahwa 60 persen hingga 80 persen populasi global dapat divaksinasi pada musim gugur tahun depan, karena vaksin oleh pembuat obat lain seperti Moderna juga akan diluncurkan.

"Ini sangat penting, karena musim dingin ini kami tidak akan berdampak pada jumlah infeksi, tetapi kami harus memberi dampak agar musim dingin berikutnya menjadi normal baru," katanya.

Infografis Cara Kerja Vaksin COVID-19:

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: