Cerita 8 Manajer dari Belanda di Liga Inggris: Erik ten Hag Bakal Sukses atau Boncos Enggak Nih di MU?

·Bacaan 5 menit

Bola.com, Jakarta - Erik ten Hag resmi merapat ke Manchester United (MU). Ia jadi manajer kesembilan dari Belanda yang berkarier di Liga Inggris.

Belanda adalah negara sepak bola yang benar-benar berpengaruh dan telah memberikan ide-ide seperti sepak bola total alias total voetbal.

Setelah era Frank Rijkaard, Marc van Basten, hingga Robin van Persie, sosok berikutnya dalam daftar figur asal Belanda yang berpengaruh adalah manajer Ajax Erik ten Hag.

Dipuji karena gaya permainannya yang taktis dan penekanannya pada pemain muda, Ten Hag akhirnya resmi diperkenalkan sebagai manajer baru MU per musim depan.

Dia membawa Ajax ke semifinal Liga Champions, memenangkan banyak gelar dan, yang lebih mengesankan, membangun kembali skuad meskipun melihat pemain terbaiknya direbut dari klub Eropa lainnya.

Tapi, apa yang bisa dia pelajari tentang Liga Inggris dari rekan senegaranya yang telah mendahuluinya? Berikut ini manajer asal Belanda yang pernah berkarier di Premier League.

Frank de Boer

<p>Frank de Boer. (AFP/Paul Ellis)</p>

Frank de Boer. (AFP/Paul Ellis)

Klub: Crystal Palace

Hanya empat pertandingan, nol poin, dan dicap sebagai "manajer terburuk dalam sejarah Liga Inggris" oleh Jose Mourinho; Waktu De Boer di Inggris tidak bagus.

Biasanya, seseorang yang berada di atas, Mourinho mungkin benar. De Boer juga bukan manajer sementara, dia hanya menangani Crystal Palace sebanyak empat pertandingan sebelum didepak pada September 2017.

Pada wawancara untuk The Independent, ia kemudian mengklaim bahwa Palace tidak memiliki kualitas pemain yang biasa ia kelola.

"Sering kali ketika Anda pergi ke klub, chemistry tidak benar-benar ada di sana,” katanya. “Itulah mengapa saya bermain lima di belakang, 5-4-1, sangat defensif, bukan jenis ide saya, tetapi memang itu yang bisa saya lakukan dengan para pemain yang saya miliki saat itu."

Dick Advocaat

<p>Dick Advocaat. AFP PHOTO/JOHN THYS</p>

Dick Advocaat. AFP PHOTO/JOHN THYS

Klub: Sunderland

Advocaat memiliki karier 41 tahun yang luar biasa dalam manajemen sepak bola. Untuk konteksnya, itu lebih lama dari 39 tahun Sir Alex Ferguson dan 34 tahun yang relatif amatir Arsene Wenger.

13 pertandingannya sebagai manajer Sunderland pada tahun 2015, bagaimanapun, tidak membuatnya cukup membuktikan kapasitasnya. Ia bergabung jelang berakhirnya musim 2014/2015, di mana tim berjulukan The Black Cats itu bertahan dari degradasi.

Sayang, setelah mendapatkan perpanjangan kontrak satu musim, Advocaat hanya berhasil sampai Oktober 2015 sebelum mengundurkan diri.

Guus Hiddink

<p>Manajer Chelsea asal Belanda, Guus Hiddink. (AFP/Glyn Kirk)</p>

Manajer Chelsea asal Belanda, Guus Hiddink. (AFP/Glyn Kirk)

Klub: Chelsea

Hiddink memiliki rasio poin per pertandingan terbaik dari siapa pun di daftar ini, dua periodenya di Chelsea sebagai manajer sementara menghasilkan 1,94 poin per pertandingan.

Dia juga yang pertama dalam daftar ini yang memenangkan trofi di Inggris, mengangkat Piala FA 2009 bersama Chelsea selama masa pemerintahan pertamanya yang membuatnya menggantikan Felipe Scolari. Dia hanya kalah sekali selama waktu itu, dan mencapai semifinal Liga Champions sebelum kembali ke posisinya sebagai manajer Rusia.

“Jika Anda bisa mendapatkan trofi ini, itu adalah salah satu hal yang Anda impikan sebagai seorang manajer,” kata Hiddink. “Saya pikir Piala FA, menangani tim ibu kota, adalah salah satu yang disukai semua orang.”

Hiddink kembali pada tahun 2015 dengan Chelsea sekali lagi dalam krisis, mengambil alih menyusul kejatuhan dari periode kedua Mourinho, di mana The Blues terlempar di tempat ke-16.

Pelatih Belanda itu membawa mereka ke urutan 10 tetapi tidak bisa mengulangi kesuksesannya memenangkan Piala FA.

Louis van Gaal

<p>Pada 2010 sebenarnya Van Gaal cukup berprestasi. Ia berhasil menyabet gelar Bundesliga, DFB-Pokal dan DFL-Supercup. Namun, karena berselisih dengan petinggi klub, Van Gaal akhirnya dilengserkan. (AFP/Christof Stache)</p>

Pada 2010 sebenarnya Van Gaal cukup berprestasi. Ia berhasil menyabet gelar Bundesliga, DFB-Pokal dan DFL-Supercup. Namun, karena berselisih dengan petinggi klub, Van Gaal akhirnya dilengserkan. (AFP/Christof Stache)

Klub: Manchester United

Waktu Van Gaal di Manchester United sangat legendaris. Bukan karena trofi, meskipun dia memenangkan Piala FA di pertandingan terakhirnya sebagai pelatih, tetapi karena 'kelucuannya'.

Menirukan insiden terjatuh di depan wasit dan pidato mabuknya di upacara penghargaan klub, Van Gaal benar-benar 'memberikan warna lain' di MU.

Ruud Gullit

<p>Ruud Gullit dipercaya menjadi pelatih Chelsea pada usia 33 tahun 352 hari. (AFP/Justin Bond)</p>

Ruud Gullit dipercaya menjadi pelatih Chelsea pada usia 33 tahun 352 hari. (AFP/Justin Bond)

Klub: Chelsea dan Newcastle

Gullit adalah salah satu pemain Belanda terhebat yang pernah menghiasi lapangan, dan itu mengatakan sesuatu ketika Anda mempertimbangkan kualitas pemain yang datang dari negara ini.

Karier manajemennya dimulai ketika Glenn Hoddle meninggalkan Chelsea pada tahun 1996 dan ia menjadi pemain-manajer. Musim itu ia memimpin Chelsea ke Piala FA, menjadi manajer kulit hitam pertama yang memenangkan trofi utama di sepak bola Inggris.

Tapi dia mendapati dirinya dipecat pada tahun berikutnya dan kemudian mengambil alih di Newcastle pada tahun 1998. Gullit mencapai final Piala FA lainnya pada tahun 1999, tapi kalah dari Manchester United yang sedang dalam perjalanan untuk meraih treble.

Waktunya di Tyneside terkenal karena perseteruannya dengan Alan Shearer, dan dia mengundurkan diri usai menjalani lima pertandingan pada musim 1999/2000.

“Ruud Gullit tidak memiliki pengalaman untuk berurusan dengan kepribadian di ruang ganti saat itu,” kata legenda Newcastle asal Peru, Nolberto Solano.

Ronald Koeman

<p>Ronald Koeman dikenal sebagai pencetak gol kemenangan Barcelona di final Piala Eropa melawan Sampdoria di Wembley pada 1992. Ia kembali ke Barca pada 2020 sebagai pelatih. Ia didepak dari Camp Nou usai gagal mendongkrak performa Barcelona. (AFP/Gabriel Bouys)</p>

Ronald Koeman dikenal sebagai pencetak gol kemenangan Barcelona di final Piala Eropa melawan Sampdoria di Wembley pada 1992. Ia kembali ke Barca pada 2020 sebagai pelatih. Ia didepak dari Camp Nou usai gagal mendongkrak performa Barcelona. (AFP/Gabriel Bouys)

Klub: Southampton dan Everton

Koeman adalah salah satu pemain terbaik di generasinya, dan sebagai manajer dia meraih banyak kesuksesan, memenangkan beberapa trofi.

Tapi tiga tahun di Inggris pertama dengan Southampton dan kemudian Everton tidak mencerminkan kejayaannya sebagai pemain.

Dengan Southampton memang dia mampu tampil brilian, memimpin The Saints ke urutan keenam Liga Inggris 2015/2016 dan membantu mereka lolos ke babak grup Liga Europa untuk pertama kalinya dalam sejarah klub.

Tapi dia sendiri tidak pernah membawa mereka ke Eropa. Dia pergi pada musim panas 2016 dan menggantikan Roberto Martinez sebagai manajer Everton.

Itu dimulai dengan baik, dan Everton mengamankan kualifikasi Liga Europa di musim pertamanya. Namun Koeman menghabiskan £150 juta di dua jendela transfernya dan pada Oktober 2017 mereka berada di zona degradasi.

Martin Jol

<p>Martin Jol memberi instruksi kepada Robbie Keane ketika masih bekerjsama di Tottenham Hotspur, 8 April 2006. AFP PHOTO/ODD ANDERSEN</p>

Martin Jol memberi instruksi kepada Robbie Keane ketika masih bekerjsama di Tottenham Hotspur, 8 April 2006. AFP PHOTO/ODD ANDERSEN

Klub: Tottenham dan Fulham

Dengan 276 poin, Jol telah mengumpulkan poin terbanyak dari pemain Belanda lainnya dalam sejarah Premier League.

Itu mungkin tidak mengejutkan mengingat dia memiliki pertandingan Liga Inggri paling banyak dari siapa pun di daftar ini, di mana ia menghabiskan 201 pertandingan bersama Spurs dan Fulham.

Dia cukup stabil dengan Spurs tapi ya segitu saja. Jol tak sekalipun pernah membawa The Lilywhites ke Liga Champions.

“Kami memiliki tim yang hebat, tim muda. enam atau tujuh pemain internasional muda,” kata Martin Jol saat masih di White Hart Lane.

“Spurs, bagi saya, dan saya selalu merasakannya, adalah klub spesial. Saya adalah penggemar Spurs sejak awal. Jika Anda melihat cerita tentang saya, Anda akan melihat, misalnya, saya pergi ke Spurs sebagai manajer, tetapi saya memberi tahu orang-orang ketika saya masih muda, saya selalu menjadi penggemar Spurs."

“Saya tidak mengada-ada – itu benar. Saya adalah penggemar berat Jimmy Greaves.”

Waktunya di Fulham juga baik-baik saja. Bergabung pada tahun 2011, ia mempertahankan mereka di Liga Inggris di kedua musim penuhnya tetapi dipecat di pertengahan musim ketiganya setelah penampilan yang buruk.

Sumber: Planet Football

Yuk Intip Peta Persaingan di Liga Inggris

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel