Cerita Akhir Pekan: 6 Trik Buat Rumah Lama Jadi Lebih Ramah Lingkungan

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Rumah ramah lingkungan jadi salah satu konsep hunian yang kian banyak dilirik. Namun dalam pengaplikasiannya, ada beberapa hal yang harus diperhatikan oleh pemilik rumah.

Dilansir dari laman Self Build, Sabtu, 26 Juni 2021, salah satunya untuk rumah lama yang cenderung mendapat tekanan yang buruk dalam hal efisiensi energi. Rumah lama biasanya dianggap dingin, berangin dan sulit untuk panas.

Lantas, apa saja trik untuk menyiasati rumah lama menjadi lebih ramah lingkungan? Simak rangkuman selengkapnya seperti di bawah ini.

1. Cek kelembapan

Langkah pertama dan terpenting adalah memastikan bahan rumah kering. Selain berpotensi merusak kesehatan, baik bangunan maupun penghuninya. Dinding yang lembap menghantarkan panas.

Penyebab paling umum dari lembap adalah alat-alat pembuangan air hujan yang rusak, plester hingga cat yang tidak tepat dan tidak breathable. Jika salah satu dari masalah ini ada, maka harus diselesaikan terlebih dahulu untuk mengaktifkan struktur kering, jika tidak, perbaikan lainnya sebagian besar akan sia-sia.

2. Jendela dan pintu yang efisien

Alasan utama untuk kinerja termal yang buruk, jendela dan pintu kehilangan panas secara langsung melalui fitur seperti kaca tunggal. Ada juga masalah akibat angin di sekitar jendela, bingkai jendela dan pintu.

Kaca ganda sering dianggap tidak pantas untuk rumah-rumah lama, terutama untuk jendela-jendela sash. Namun, kombinasi draught-stripping (bahkan jendela sash dapat ditingkatkan dengan sangat efektif), kaca sekunder, tirai berinsulasi atau kerai dan daun jendela, jika sesuai, dapat membuat unit lama berkinerja sebaik perlengkapan modern berlapis ganda.

3. Mengurangi infiltrasi udara

Ilustrasi dekorasi rumah/dok. Unsplash Outside
Ilustrasi dekorasi rumah/dok. Unsplash Outside

Para ahli semakin menyadari bahwa pergerakan udara di dalam bangunan memiliki efek yang jauh lebih besar pada kenyamanan daripada suhu sebenarnya. Angin dingin akan membuat penghuninya merasa kedinginan, terlepas dari suhu ruangan.

Beberapa bangunan lama memiliki tingkat kedap udara yang buruk, bahkan setelah perbaikan dilakukan pada jendela dan pintu. Celah di sekitar panel pengisi dalam rangka kayu atau di antara papan lantai yang ditangguhkan dapat menghasilkan angin yang cukup besar.

Sementara cerobong asap yang tidak digunakan memungkinkan volume udara hangat yang sangat besar keluar. Meningkatkan sesak udara dapat membuat peningkatan yang tidak proporsional terhadap seberapa hangat rumah terasa.

Tempat tinggal yang dibangun secara tradisional perlu mempertahankan tingkat ventilasi yang baik untuk memastikan bahwa struktur bangunan masih dapat bernafas. Jika itu harus dibuat benar-benar kedap udara, dinding akan menjebak kelembapan dan menjadi lembap dan dingin, mengalahkan perbaikan yang dibuat di tempat lain. Secara khusus, cerobong asap tidak boleh tertutup sepenuhnya, sedikit aliran udara sangat penting untuk menghindari masalah.

4. Penyangga suhu

Selain membantu daya serap kain dan membantu menjaga dinding tetap kering dan hangat, plester kapur dan tanah liat berpengaruh langsung pada suhu dan kenyamanan ruangan. Saat mereka secara berkala menyerap dan melepaskan uap air dari udara, mereka menyangga suhu ruangan melalui efek panas laten. Ruangan yang terasa dingin dengan plesteran modern akan terasa lebih hangat, cukup dengan diplester ulang dengan kapur atau tanah liat.

5. Isolasi

Ilustrasi rumah (Dok.Unsplash)
Ilustrasi rumah (Dok.Unsplash)

Sebagian besar panas rumah hilang melalui atap. Insulasi loteng biasanya tidak lebih sulit untuk dipasang di gedung tua daripada yang modern, dan penghematan energi yang signifikan dapat dilakukan dengan sedikit biaya atau gangguan pada kain. Namun, Anda harus berhati-hati agar tidak menimbulkan masalah baru.

Isolasi jelas akan menurunkan suhu di ruang atap. Ini dapat menyebabkan peningkatan kelembapan relatif, menciptakan risiko kondensasi, yang dapat menyebabkan pertumbuhan jamur atau bahkan pembusukan kayu atap.

Untuk menghindari hal tersebut, bahan insulasi alami yang higroskopis seperti rami, wol domba, selulosa atau serat kayu harus digunakan dan ventilasi ruang atap harus dijaga. Sangat penting untuk tidak menghalangi ventilasi atap dengan bahan insulasi.

6. Isolasi dinding yang kokoh

Kinerja dinding berinsulasi yang diprediksi secara konsisten terbukti lebih optimis daripada yang sebenarnya dicapai. Sebagai hasil dari faktor-faktor ini dan faktor kompleks lainnya, penghematan energi nyata secara teratur ditemukan jauh lebih rendah dari yang diperkirakan.

Karena ini adalah proses yang sangat mahal, waktu pengembalian yang sebenarnya akan sangat lama sehingga isolasi dinding yang kokoh mungkin tidak masuk akal secara finansial. Lebih serius, bagaimanapun, adalah efek potensial dari isolasi pada kinerja dinding.

Ada risiko kondensasi yang serius di dalam kain dinding dan gangguan pada keseimbangan kemampuan bernapas. Paling buruk hal ini dapat menyebabkan tumbuhnya jamur yang berbahaya bagi kesehatan penghuninya, dan lembap, yang akan merusak bahan bangunan dan cenderung membuat dinding lebih dingin.

Jadi ada kemungkinan bahwa dinding berinsulasi pada akhirnya bisa lebih dingin daripada saat tidak berinsulasi. Dalam beberapa kasus, isolasi dinding padat terbatas dapat dibenarkan, tetapi hanya boleh dilakukan dengan saran dari seorang ahli dengan pengetahuan rinci tentang bangunan tradisional.

Infografis Serba-serbi Rumah Ramah Lingkungan

Infografis Serba-serbi Rumah Ramah Lingkungan. (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Serba-serbi Rumah Ramah Lingkungan. (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel