Cheetah yang Terancam Punah Siap Diperkenalkan Kembali di India

Liputan6.com, India - Menurut perwakilan pihak Convention on International Trade in Endangered Species (Cites), cheetah adalah salah satu spesies yang terancam punah. Populasinya diperkirakan hanya 7.100 ekor tersisa di alam liar, dan hampir semuanya berada di Afrika.

Dilansir dari BBC, Rabu (29/1/2020), cheetah Asia, yang dulu berkeliaran di India, sekarang hanya ditemukan di Iran. Jumlahnya diperkirakan hanya tersisa sekitar 50 ekor.

Pengadilan tinggi India mengatakan cheetah dapat diperkenalkan kembali di negara itu, 70 tahun setelah mereka musnah begitu saja. Menanggapi permintaan pemerintah, Mahkamah Agung mengatakan cheetah Afrika dapat diperkenalkan ke alam liar di lokasi yang dipilih dengan cermat.

Mahkamah Agung India mengatakan hewan itu harus diperkenalkan secara eksperimental, untuk mencari tahu apakah bisa beradaptasi dengan kondisi India. Mantan Menteri Lingkungan Hidup India, Jairam Ramesh, menerima keputusan untuk memperkenalkan kembali hewan itu.

Sebuah hasil studi menunjukkan bahwa setidaknya 200 cheetah dibunuh di India. Sebagian besar dibunuh oleh penggembala domba dan kambing selama masa kolonial. Binatang itu satu-satunya mamalia besar yang punah setelah negara itu merdeka pada tahun 1947.

Keraguan Terkait Pengenalan Kembali Cheetah

Seekor cheetah, Savannah, menjilati anaknya yang belum lama dilahirkan di Kebun Binatang Praha, Republik Ceko, Kamis (3/8). (source: AP/Petr David Josek)

Selama lebih dari satu dekade, pejabat satwa liar, pakar cheetah, dan pelestari lingkungan dari seluruh dunia, telah mendiskusikan pengenalan kembali cheetah itu ke India dan telah disepakati bahwa ada alasan kuat untuk itu.

Namun, para konservasionis terkemuka telah menyembunyikan keraguan tentang rencana tersebut. Mereka takut bahwa dengan cara tergesa-gesa untuk mengembalikan cheetah, India akan berakhir menampung hewan-hewan dalam kondisi semi-tawanan di kebun binatang udara terbuka yang besar dan terjamin.

Mereka menambahkan bahwa tanpa memulihkan habitat dan basis mangsanya, dan mengingat kemungkinan tinggi konflik manusia-hewan, populasi cheetah yang layak tidak dapat ditetapkan jumlahnya.

Pasalnya, singa pernah diperkenalkan kembali di cagar alam Chandraprabha di negara bagian Uttar Pradesh utara pada 1950-an, tetapi kemudian dibasmi karena keberadaannya.

Cheetah pertama di dunia yang diternakkan di penangkaran adalah di India, pada masa pemerintahan Kaisar Mughal Jahangir. Terdapat juga catatan bahwa ada 10.000 cheetah pada masanya dari 1556 hingga 1605.

Jauh setelah itu, penelitian menunjukkan jumlah cheetah turun menjadi beberapa ratus pada abad ke-19 dan kucing besar berbintik itu dilaporkan terlihat untuk terakhir kalinya di India pada 1967-1968.

 

Reporter: Jihan Fairuzzia

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: