China Akhiri Tahun 2021 dengan Kasus COVID-19 Terburuk dalam Sepekan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Xi'an - China mengakhiri minggu terakhir tahun 2021 dengan penghitungan terbesar kasus COVID-19 lokal untuk periode tujuh hari sejak menundukkan epidemi pertama di negara itu hampir dua tahun lalu.

Komisi Kesehatan Nasional melaporkan pada hari Sabtu (1 Januari) 175 infeksi komunitas baru dengan gejala klinis yang dikonfirmasi untuk 31 Desember, sehingga jumlah total kasus simtomatik lokal di daratan China dalam seminggu terakhir menjadi 1.151, demikian seperti dikutip dari Channel News Asia, Minggu (1/2/2022).

Lonjakan itu sebagian besar didorong oleh wabah di pusat industri dan teknologi barat laut Xi'an, sebuah kota berpenduduk 13 juta.

Wabah yang semakin mengkhawatirkan di Xi'an kemungkinan akan memperkuat tekad pihak berwenang untuk mengekang penularan dengan cepat saat dan ketika kasus muncul.

Kota itu, yang dikunci selama 10 hari pada Sabtu, telah melaporkan 1.451 kasus gejala lokal sejak 9 Desember, penghitungan tertinggi untuk kota China mana pun pada 2021.

Sementara jumlah kasus China sangat kecil dibandingkan dengan banyak wabah di tempat lain di dunia, mencegah peningkatan kasus besar pada tahun 2022 akan menjadi penting.

Beijing akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin pada bulan Februari, dan Partai Komunis yang berkuasa akan mengadakan kongres sekali setiap lima tahun, yang diharapkan pada musim gugur, di mana Presiden Xi Jinping kemungkinan akan mendapatkan masa jabatan ketiga sebagai sekretaris partai.

Munculnya varian Omicron yang sangat menular juga akan mendorong Beijing untuk tetap waspada terhadap virus.

China telah melaporkan beberapa kasus impor Omicron dan setidaknya satu kasus yang ditularkan secara lokal.

Situasi di China

Seorang wanita melihat orang-orang yang berbaris untuk pengujian massal COVID-19 di Beijing, China, Jumat (22/1/2021). Beijing memerintahkan pengujian COVID-19 untuk sekitar dua juta orang menyusul kasus baru. (AP Photo/Mark Schiefelbein)
Seorang wanita melihat orang-orang yang berbaris untuk pengujian massal COVID-19 di Beijing, China, Jumat (22/1/2021). Beijing memerintahkan pengujian COVID-19 untuk sekitar dua juta orang menyusul kasus baru. (AP Photo/Mark Schiefelbein)

Sejak Agustus, China telah mencoba mengendalikan wabah dalam waktu sekitar dua minggu, jauh lebih pendek dari empat hingga enam minggu dalam pertempuran sebelumnya melawan gejolak sporadis setelah epidemi nasional awal, menurut Komisi Kesehatan Nasional.

Kota-kota di sepanjang perbatasan China berisiko terkena virus yang lebih tinggi, baik karena adanya jaringan transportasi darat atau masuknya wisatawan yang terinfeksi dari negara lain. Beberapa terkena wabah varian Delta yang mengakibatkan pembatasan perjalanan yang keras tahun lalu.

Yunnan, yang berbatasan dengan Myanmar, Laos dan Vietnam, melaporkan kasus simtomatik lokal baru pada 92 dari 365 hari tahun lalu, atau 25 persen dari waktu, lebih sering daripada provinsi lain, daerah otonom atau kotamadya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel