China Buat Jaksa Kecerdasan Buatan untuk Mendakwa Pelanggar Hukum

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Beijing - Kecintaan China terhadap kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin kini telah menghasilkan bot jaksa pintar yang dapat mengajukan tuntutan atas perilaku kriminal dengan akurasi hingga 97 persen.

Jaksa ber-kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) itu dikembangkan oleh tim dari laboratorium data besar dan manajemen pengetahuan Akademi Ilmu Pengetahuan China yang dipimpin oleh Profesor Shi Yong – yang mengklaim bahwa mesin dapat menentukan kejahatan dan mengajukan tuduhan semata-mata berdasarkan deskripsi verbal tentang apa yang terjadi.

Program AI saat ini berjalan di komputer desktop, dan dikembangkan ke keadaan saat ini setelah tim melatihnya antara 2015 dan 2020 menggunakan lebih dari 17.000 kasus kriminal yang berbeda, demikian seperti dikutip dari Mashable Asia, Sabtu (1/1/2022).

Saat ini, bot dapat menilai tersangka menggunakan 1.000 "sifat" yang berbeda yang berasal dari dokumentasi kasus yang dijelaskan manusia, dan dapat digunakan untuk menagih beberapa kejahatan paling umum di Shanghai – termasuk penipuan, penipuan kartu kredit, pencurian, bahaya yang disengaja, mengemudi berbahaya, menghalang-halangi upaya hukum, menjalankan operasi perjudian ilegal, dan memprovokasi masalah.

Meskipun ini terdengar cukup revolusioner secara keseluruhan, ini bukan pertama kalinya China menggunakan AI dalam sistem peradilannya.

Pada tahun 2016, legislator China diperkenalkan ke System 206 – alat AI yang mampu mengevaluasi bukti dan kondisi penangkapan, serta menentukan seberapa berbahaya seorang tersangka bagi masyarakat umum.

Jaksa AI baru saat ini bekerja bersama dengan Sistem 206, dan mengisi celah yang ditinggalkan oleh program yang lebih tua, yaitu mengajukan tuntutan dan menyarankan hukuman apa yang harus dijatuhkan untuk kejahatan individu.

Pertanyaan Etika

Ilustrasi Kecerdasan Buatan, Robot
Ilustrasi Kecerdasan Buatan, Robot

Jika semua berjalan sesuai rencana, jaksa AI baru harus dapat membantu sistem peradilan dengan mengurangi beban kerja jaksa manusia dan memungkinkan mereka untuk mencurahkan lebih banyak waktu untuk menangani kasus-kasus yang lebih sulit dan rumit.

Meskipun memiliki keterbatasan yang adil (mengingat betapa baru itu), tim pengembangan di belakang program mengatakan bahwa itu hanya akan meningkat seiring waktu dan peningkatan progresif.

Misalnya, perbaikan di masa depan memungkinkannya untuk menentukan kejahatan yang lebih tidak jelas, atau bahkan mengajukan beberapa tuduhan terhadap satu tersangka berdasarkan rincian kasus yang diajukan.

Terlepas dari manfaat potensial yang mungkin diberikan sistem, masih ada beberapa yang khawatir mengizinkan komputer untuk menagih orang dengan kejahatan.

"Akurasi 97 persen mungkin tinggi dari sudut pandang teknologi, tetapi akan selalu ada kemungkinan kesalahan," kata seorang jaksa dari Guangzhou. "Siapa yang akan bertanggung jawab ketika itu terjadi? Jaksa, mesin, atau perancang algoritma?"

Juga mengingat bahwa salah satu kejahatan yang dipercayakan kepada robot termasuk "memprovokasi masalah" melalui perbedaan pendapat politik, ada juga kekhawatiran bahwa alat semacam itu dapat digunakan untuk menekan kebebasan berbicara dan membatasi kebebasan vokal bagi warga negara.

Tetapi sampai kita melihat program ini sepenuhnya beraksi, kita tidak dapat benar-benar apakah implementasi seperti itu akan lebih baik atau lebih buruk bagi massa pada umumnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel