China Kirim Bantuan COVID-19 ke Kelompok Pemberontak Myanmar

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Naypyidaw - China telah menyerahkan hampir 13 juta dosis vaksin COVID-19 kepada kelompok pemberontak dan junta militer, yang menjerumuskan Myanmar dan sistem perawatan kesehatannya ke dalam kekacauan.

Dilansir dari laman Channel News Asia, Kamis (23/9/2021), junta militer tampaknya tidak berdaya untuk menghentikan penyebaran Virus Corona COVID-19.

Beijing pun diam-diam mengirimkan ribuan vaksin, pekerja medis, dan bahan bangunan untuk pusat karantina kepada beberapa kelompok pemberontak.

Staf Palang Merah China "kadang-kadang datang untuk membantu kami ... untuk membantu kami mencegah pandemi COVID," kata Kolonel Naw Bu, juru bicara Tentara Kemerdekaan Kachin (KIA).

"Tapi mereka tidak datang untuk tinggal di sini," tambah kolonel, yang kelompoknya - berjumlah ribuan - menguasai wilayah di perbukitan utara Myanmar yang kaya akan batu giok.

"Mereka hanya datang sebentar dan kembali."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Bantuan untuk Kelompok Pemberontak

Kudeta Militer di Myanmar. (Foto: AFP)
Kudeta Militer di Myanmar. (Foto: AFP)

KIA adalah salah satu dari lebih dari 20 kelompok pemberontak etnis Myanmar - banyak di antaranya menguasai petak-petak wilayah perbatasan terpencil - yang telah berperang satu sama lain dan militer atas perdagangan narkoba, sumber daya alam, dan otonomi.

Tapi mereka semua rentan terhadap COVID-19.

Saat gelombang ketiga melanda dataran rendah Myanmar pada Juli, KIA menginokulasi 10.000 orang di markas Laiza mereka dengan vaksin dari China, kata Naw Bu.

Petugas kesehatan juga telah menyeberang dari China untuk mengirimkan masker dan pembersih tangan, tambahnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel