China Larang Ujian Tertulis Bagi Murid Sekolah Berusia Enam Tahun

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Beijing - China telah mengumumkan larangan ujian tertulis bagi murid sekolah berusia enam dan tujuh tahun.

Ini adalah upaya terbaru China dalam mencoba mengurangi tekanan pada orangtua dan murid dalam sistem pendidikan yang sangat kompetitif.

Murid di China dulu diharuskan mengikuti ujian dari tahun pertama sekolah dasar, hingga ujian masuk universitas pada usia 18 tahun.

Namun Kementerian Pendidikan China mengatakan tekanan itu merugikan "kesehatan fisik dan mental" para murid, seperti dilansir dari BBC, Senin (30/8/2021).

"Ujian adalah bagian penting dari pendidikan sekolah .... (tetapi) beberapa sekolah memiliki masalah seperti ujian yang berlebihan, yang menyebabkan beban berlebihan pada siswa ... ini harus diperbaiki," demikian pernyataan Kementerian Pendidikan China.

Aturan baru ini juga membatasi jumlah ujian dan ujian yang dapat ditetapkan sekolah per semester.

“Untuk kelas satu dan dua SD tidak perlu mengikuti ujian berbasis kertas. Untuk kelas lain, sekolah dapat menyelenggarakan ujian akhir setiap semester. Ujian tengah semester diperbolehkan untuk SMP. Daerah tidak diperbolehkan menyelenggarakan regional atau ujian antar sekolah untuk semua murid SD," tambah Kementerian Pendidikan China.

"Siswa SMP yang tidak lulus juga tidak diperbolehkan menyelenggarakan ulangan mingguan, ujian unit, ujian bulanan dll. Ujian yang disamarkan dengan berbagai nama seperti penelitian akademis juga tidak diperbolehkan," jelas pernyataan itu.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Ragam Respons dari Netizen China

Sejumlah siswa sekolah dasar mencoba membuat porselen di bengkel kerja porselen Ru di Baofeng, Provinsi Henan, China, 15 November 2020. Baofeng dikenal sebagai produsen porselen Ru, satu dari lima porselen yang tersohor selama era Dinasti Song (960-1279) pada zaman China kuno. (Xinhua/He Wuchang)
Sejumlah siswa sekolah dasar mencoba membuat porselen di bengkel kerja porselen Ru di Baofeng, Provinsi Henan, China, 15 November 2020. Baofeng dikenal sebagai produsen porselen Ru, satu dari lima porselen yang tersohor selama era Dinasti Song (960-1279) pada zaman China kuno. (Xinhua/He Wuchang)

Langkah baru dari Kementerian Pendidikan China itu pun menuai beragam respons di platform media sosial China, Weibo.

Ada beberapa massyarakat yang menyebut hal itu sebagai langkah yang benar guna mengurangi tekanan pada anak-anak. Adapun respons lain, yang mempertanyakan bagaimana sekolah akan menguji dan mengukur kemampuan para murid tanpa adanya ujian.

Di sisi lain, pengumuman tersebut merupakan bagian dari reformasi yang lebih luas di sektor pendidikan China.

Pada Juli 2021, Beijing melucuti perusahaan bimbingan online yang beroperasi di China dari kemampuan untuk menghasilkan keuntungan dari mengajar mata pelajaran inti.

Pedoman baru ini juga membatasi investasi asing di industri dan mengganggu sektor les privat yang bernilai sekitar US$ 120 miliar sebelum perbaikan.

Pada saat itu, langkah tersebut dipandang sebagai upaya otoritas China untuk meringankan tekanan keuangan dalam membesarkan anak-anak, setelah China mencatat rekor tingkat kelahiran yang rendah.

Ketimpangan pendidikan juga menjadi masalah - orang tua yang lebih kaya rela menghabiskan ribuan dolar untuk memasukkan anak-anak mereka ke sekolah unggulan.

Banyaknya upaya berlebihan terhadap pendidikan juga mempengaruhi harga properti, dengan orang tua yang lebih kaya mengambil properti di daerah jangkauan sekolah.

Kementerian Pendidikan China juga telah melarang pekerjaan rumah untuk siswa kelas satu tahun ini, dan membatasi PR untuk siswa sekolah menengah pertama hingga 1,5 jam semalam, menurut laporan AFP.

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi COVID-19

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi COVID-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi COVID-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel