China minta platform streaming tingkatkan pengawasan pengguna remaja

China memerintahkan platform streaming untuk meningkatkan tata kelola tentang penggunaan layanan streaming bagi anak di bawah 18 tahun.

Administrasi Radio dan Televisi Nasional dalam sebuah pernyataan sebagaimana dikutip dari Reuters, Minggu, platform perlu meningkatkan kontrol untuk menghentikan pengguna di bawah umur untuk memberikan tip kepada livestreamers atau menjadi livestreamers itu sendiri tanpa persetujuan orang tua.

Selain itu, mereka juga perlu memperkuat manajemen dan menghentikan aktivitas tersebut pada pukul 10 malam untuk pengguna remaja.

Perintah tersebut datang setelah China meluncurkan kampanye untuk mengatasi kekacauan dalam bisnis livestreaming dan video pendek pada bulan lalu. Hal tersebut, merupakan bagian dari rencana untuk mempromosikan konten yang pantas dan legal lebih luas lagi.

Diketahui, platform streaming yang paling banyak digunakan di China di antaranya Douyin atau TikTok versi China, Kuaishou, Bilibili, Huya, dan Douyu.

Baca juga: Cerita Fabio Asher manfaatkan digitalisasi untuk orbitkan lagu

Baca juga: Film-film Keanu Reeves dihapus dari platform streaming China

Baca juga: Bioskop Tiket Inspire ramaikan platform streaming sinema

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel