China prediksi kasus COVID-19 naik lagi saat Olimpiade musim dingin

·Bacaan 1 menit

Penyelenggara Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 pada Kamis memperkirakan akan adanya "jumlah tertentu" kasus COVID-19 di China setelah orang-orang asing berdatangan menyaksikan kejuaraan tersebut.

Oleh karena itu, panitia penyelenggara mengharapkan negara-negara peserta Olimpiade untuk menuntaskan program vaksinasi mereka menyusul penyebaran jenis baru virus COVID-19 varian Omicron.

Olimpiade akan berlangsung dari 4 Februari hingga 20 Februari mendatang dan semua pertandingan akan berlangsung dalam "ruang tertutup" demi menahan penyebaran virus di China sebagai salah satu negara dengan pembatasan COVID paling ketat di dunia dan sebagian besar telah berhasil menanganinya.

Baca juga: Atletik dorong diskusi daripada boikot Olimpiade Musim Dingin Beijing
Baca juga: Olimpiade bawa berkah bagi perancang busana seluncur indah di China

"Sejumlah besar orang dari berbagai penjuru dunia akan berkunjung ke China dan pastinya arus orang ini akan meningkat. Akibatnya, sejumlah kasus positif akan menjadi peristiwa dengan probabilitas tinggi," Han Zirong, wakil presiden yang juga Sekretaris Jenderal Panitia Penyelenggara Olimpiade Beijing, mengatakan saat konferensi pers.

China yang telah menutup perbatasannya selama pandemi dan tidak mengizinkan penonton dari luar negeri ke Olimpiade itu telah melaporkan adanya lima kasus COVID-19 varian Omicron, termasuk empat dari orang yang datang dari luar negeri.

Penyebaran Omicron yang cepat di Amerika Utara membuat Liga Hoki Nasional Amerika mengumumkan pada Rabu bahwa para pemainnya tidak akan berpartisipasi di Beijing sekaligus memastikan absennya nama-nama besar di cabang olahraga tersebut dari pentas Olimpiade, demikian Reuters.

Baca juga: Hari budaya bertema Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 digelar di New York
Baca juga: Vancouver jajaki kemungkinan tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2030

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel