China secara tak terduga tahan suku bunga acuan pinjaman tak berubah

·Bacaan 2 menit

China secara mengejutkan mempertahankan suku bunga pinjamannya stabil pada Rabu, dengan pasar melihat langkah tersebut karena pendekatan hati-hati Beijing untuk meluncurkan lebih banyak langkah-langkah pelonggaran karena ekonomi melambat akibat penguncian COVID-19.

Berbeda dengan sebagian besar ekonomi utama yang mulai memperketat kebijakan moneter untuk memerangi inflasi, China telah meningkatkan pelonggaran untuk meredam perlambatan.

Tetapi perbedaan kebijakan seperti itu dengan bank-bank sentral utama dapat mendorong arus keluar modal, menambah tekanan pada yuan.

Suku bunga utama pinjaman satu tahun (LPR) dipertahankan di 3,70 persen dan LPR lima tahun tidak berubah di 4,60 persen.

Baca juga: Saham China melemah ketika suku bunga pinjaman utama tetap

Marco Sun, Kepala Analis Pasar Keuangan di MUFG Bank, mengatakan perbedaan kebijakan antara China dan Amerika Serikat kemungkinan akan berlanjut meskipun LPR stabil pada April karena sikap kebijakan PBOC (bank sentral China) tampak lebih dovish.

"Pemulihan dari COVID adalah tugas yang menantang bagi pembuat kebijakan global," kata Sun, menambahkan bahwa dampak ekonomi dari gelombang terbaru infeksi COVID-19 masih belum pasti.

Sun masih melihat peluang untuk menurunkan LPR pada kuartal kedua tahun ini.

Sebagian besar dari 28 pedagang dan analis yang disurvei dalam jajak pendapat Reuters minggu ini mengharapkan pengurangan bulan ini. Di antara mereka, 11 atau 39 persen dari semua responden, memperkirakan pemotongan marjinal sebesar 5 basis poin di kedua suku bunga.

PBOC pekan lalu menurunkan jumlah uang tunai yang harus disisihkan bank sebagai cadangan dengan margin yang lebih kecil dari perkiraan untuk memberikan suntikan uang tunai yang relatif moderat.

Baca juga: Saham China berakhir naik, investor dukung sikap bank sentral

Bank investasi global termasuk Goldman Sachs mengatakan pengekangan PBOC mungkin mencerminkan kekhawatiran atas inflasi dan pengetatan moneter yang agresif oleh Federal Reserve (Fed) AS.

Secara terpisah, beberapa pelaku pasar menunjukkan bahwa pertumbuhan kredit yang kuat baru-baru ini juga bisa menjadi bagian dari alasan bank menahan diri untuk menurunkan suku bunga acuan pinjaman.

"LPR yang tidak bergerak menunjukkan permintaan pinjaman sekarang tidak buruk dalam pandangan bank," kata Ahli Strategi Senior China ANZ, Xing Zhaopeng.

"Kami mungkin perlu kesabaran untuk mengamati lebih banyak data kredit," katanya, menambahkan LPR masih bisa diturunkan tahun ini, ketika pertumbuhan kredit memburuk bahkan jika PBOC enggan untuk memotong fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF), yang berfungsi sebagai panduan ke LPR.

Pinjaman bank baru di China naik lebih dari yang diperkirakan pada Maret, sementara pertumbuhan kredit yang luas mengalami percepatan dari bulan sebelumnya.

Sebagian besar pinjaman baru dan terutang di China didasarkan pada LPR satu tahun. Suku bunga lima tahun mempengaruhi harga hipotek.

Baca juga: China bakal tingkatkan dukungan finansial untuk ekonomi riil

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel