China tahan suku bunga acuan tidak berubah 3 bulan berturut-turut

China mempertahankan suku bunga acuan pinjaman tidak berubah selama tiga bulan berturut-turut di penetapan kebijakan bulanan untuk November pada Senin, yang sesuai dengan ekspektasi pasar.

Suku bunga dasar pinjaman satu tahun (one-year loan prime rate/LPR) China dipertahankan pada 3,65 persen, sedangkan LPR lima tahun tidak berubah pada 4,30 persen.

Dalam jajak pendapat Reuters terhadap 22 pengamat pasar yang dilakukan pekan lalu, semua responden memperkirakan tidak ada perubahan pada LPR satu tahun. Namun, lima peserta memperkirakan pengurangan terhadap tenor lima tahun.

Penetapan LPR yang stabil terjadi setelah bank sentral China, People's Bank of China (PBOC), sebagian memperpanjang kebijakan pinjaman jangka menengah yang jatuh tempo minggu lalu dan mempertahankan suku bunga tidak berubah untuk bulan ketiga berturut-turut, menunjukkan pembuat kebijakan tetap waspada untuk memicu pelemahan yuan lebih lanjut dengan melonggarkan kondisi moneter.

Suku bunga jangka menengah, yang disebut fasilitas pinjaman jangka menengah, berfungsi sebagai panduan untuk perubahan LPR yang akan datang.

Sementara itu, melebarnya divergensi kebijakan dengan ekonomi besar lainnya, khususnya Amerika Serikat, dapat memperburuk aliran dana. Data resmi terbaru menunjukkan bahwa investor luar negeri telah menjual kepemilikan mereka atas obligasi dalam negeri China selama sembilan bulan berturut-turut pada Oktober, rekor arus keluar terpanjang.

Yuan telah kehilangan lebih dari 10 persen terhadap dolar sepanjang tahun ini dan tampaknya akan mengalami penurunan tahunan terbesar sejak 1994.

LPR, yang biasanya dikenakan oleh bank kepada klien terbaik mereka, ditetapkan oleh 18 bank komersial yang ditunjuk yang mengajukan suku bunga yang diusulkan ke PBOC setiap bulan.

Sebagian besar pinjaman baru dan terhutang di China didasarkan pada LPR satu tahun, sedangkan suku bunga lima tahun mempengaruhi penentuan suku bunga hipotek (KPR). China terakhir memangkas kedua LPR pada Agustus untuk mendorong perekonomian.

Baca juga: China tahan suku bunga pinjaman acuan, tak berubah sesuai perkiraan

Baca juga: Saham Asia melemah di tengah kegelisahan kenaikan suku bunga agresif