Choky Sitohang Komentari Ustaz Abdul Somad: Anda Keliru Artikan Salib

Adinda Permatasari, Aiz Budhi

VIVA – Setelah Deddy Corbuzier, Anggun C Sasmi dan Ari Wibowo, sekarang giliran presenter ternama Choky Sitohang yang ikut memberi komentar mengenai kasus dugaan penghinaan agama yang dilakukan oleh Ustaz Abdul Somad atau UAS.

Choky mengunggah sebuah foto dengan caption panjang. Caption tersebut bernada ungkapan dan penjelasan tentang pernyataan Ustaz Abdul Somad yang diduga telah merendahkan salib.

“Yang kami kasihi: Ustad Abdul Somad,” menjadi kalimat pembuka dan bentuk penghormatan Choky untuk Abdul Somad. 

Choky melanjutkan dengan menuliskan kalau ia lahir di negara yang menjunjung tinggi Bhineka Tunggal Ika, dan memilih agama yang diturunkan dari orang tuanya. Namun seiring berjalannya waktu, pria kelahiran Bandung itu merasa bahwa agamanya selalu memberi pemahaman untuk selalu berbuat baik dan menghargai perbedaan.

“Damai sejahtera bagimu dan keluargamu. Saat saya dilahirkan di negeri yang ber-Bhineka Tunggal Ika ini, sy tdk bs memilih apa agama sy selain yg diyakini oleh orang tua saya, yaitu agama Kristen. Tetapi seiring sy bertambah dewasa dan mengenal kasih Tuhan, sy pun menjadi percaya sepenuh hati bahwa firman-Nya adalah KEBENARAN dan KASIH. Tuhanlah yg memampukan sy menjadi org yg menghargai perbedaan dan menghormati keyakinan orang lain,” tulis Choky dalam unggahan pada Rabu, 21 Agustus 2019.

Choky pun menghormati dan menghargai pendapat UAS. Namun, ia tetap menegaskan bahwa Yesus memang mati di atas kayu salib menanggung dosa umat manusia. Salib inilah yang disebut UAS dalam ceramahnya didiami oleh jin kafir.

“Anda tdk percaya kebenaran ini? Sy menghormati pilihan Anda. Tetapi itu tidak mengubah fakta, 2000 tahun yg lalu Yesus meninggalkan keilahian-Nya, menjadi serupa dgn manusia dan mati diatas kayu salib, menanggung dosa kita. Krn tdk ada jalan lain bagi manusia utk memperoleh pengampunan dari Tuhan jika Yesus tdk mengorbankan diri-Nya," tulis Choky.

Choky menegaskan bahwa UAS telah keliru mengartikan salib. Choky meyakini bahwa ada kuasa yang luar biasa di balik salib. Kuasa itu mampu memberi kebaikan dalam hidup.

“Anda telah keliru mengartikan Salib. Itu bukan simbol belaka; tetapi ada KUASA dibalik Salib yg mampu mengubahkan hati yg penuh kebencian menjadi penuh kasih dan kelemah-lembutan, lidah yang mengolok menjadi kata yg penuh berkat, sikap yg sombong dan arogan menjadi rendah hati; dan yang terutama: membawa kegelapan menjadi terang,” tulis Choky. (ldp)