Cina dapat mengalami lonjakan COVID besar-besaran karena cabut pembatasan – ini penyebab dan kemungkinan hasilnya

Cina adalah satu-satunya negara besar yang hingga awal Desember 2022 terus menerapkan strategi nol-COVID. Negara-negara lain, termasuk Australia, Selandia Baru, dan Singapura, juga berupaya memberantas (mengeliminasi) COVID sepenuhnya pada awal pandemi.

Tapi semua akhirnya meninggalkan pendekatan ini karena biaya sosial dan ekonomi yang meningkat dan kesadaran bahwa pemberantasan COVID secara lokal sebagian besar sia-sia dan hanya bersifat sementara.

Strategi Cina, yang mengandalkan sejumlah langkah termasuk pengujian massal, penutupan seluruh kota dan provinsi, dan mengkarantina siapa pun yang mungkin telah terkena virus, semakin tidak bisa dipertahankan. Tindakan keras dan seringkali penegakan sewenang-wenang dari kebijakan nol-COVID telah memicu peningkatan kebencian di antara penduduk, yang berpuncak pada protes publik besar-besaran.

Pembatasan ini juga telah menunjukkan batasnya di hadapan omicron. Varian ini memiliki masa inkubasi yang lebih pendek daripada garis keturunan COVID sebelumnya, dan sebagian besar bisa menembus perlindungan terhadap infeksi yang diberikan oleh vaksin asli.

Masuk akal jika otoritas Cina sekarang beralih ke pelonggaran pembatasan. Namun, transisi dari strategi nol COVID menyakitkan bagi negara mana pun yang melakukannya. Cina menghadapi beberapa tantangan unik dalam melakukan perubahan ini.

Kekebalan populasi rendah

Cina berhasil menekan penyebaran COVID yang meluas sejak awal 2020.

Meski angkanya berbeda di antara sumber, hampir 10 juta kasus telah dilaporkan ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sejak Januari 2020. Ini hanya mewakili sebagian kecil dari populasi negara ini, berjumlah 1,4 miliar. Jadi penduduk Cina telah memperoleh kekebalan minimal terhadap COVID melalui paparan virus hingga saat ini.

Tingkat vaksinasi di Cina sebagian besar sejalan dengan yang ada di negara-negara Barat. Tapi gambaran yang tidak biasa dari tingkat vaksinasi Cina adalah bahwa mereka menurun seiring bertambahnya usia. Orang dewasa yang lebih tua sejauh ini merupakan demografi yang paling berisiko terkena COVID parah, namun hanya 40% orang berusia di atas 80 tahun yang telah menerima tiga dosis.

Lire la suite: COVID: China is developing its own mRNA vaccine – and it's showing early promise

Kemanjuran vaksin terhadap penularan telah diuji secara ketat, terutama sejak omicron mulai menyebar pada akhir 2021. Konon, perlindungan terhadap penyakit parah dan kematian yang diberikan oleh vaksin mRNA yang digunakan di negara-negara Barat tetap tinggi.

Sementara Cina menggunakan vaksin yang berbeda; terutama suntikan vaksin dari virus “tidak aktif” (inactivated) yang dibuat oleh Sinovac dan Sinopharm. Vaksin berbasis virus tidak aktif (inactivated vaccines) dibuat dari patogen (jadi dalam hal ini SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19) tapi ini dibunuh, atau dinonaktifkan, sebelum disuntikkan. Vaksin yang tidak aktif umumnya aman, tapi cenderung menimbulkan respons kekebalan yang lebih rendah daripada teknologi vaksin yang lebih baru, seperti mRNA (Pfizer dan Moderna) atau vaksin berbasis vektor adenovirus (AstraZeneca dan Johnson & Johnson).

Kinerja vaksin Cina beragam. Sementara dua dosis suntikan Sinovac mengurangi kematian sebesar 86% di Chili, hasil dari Singapura menunjukkan bahwa vaksin dari virus tidak aktif memberikan perlindungan yang lebih buruk untuk melawan penyakit parah terkait infeksi dibanding vaksin mRNA.

Benar bahwa varian omicron yang dominan secara global dikaitkan dengan tingkat keparahan penyakit dan kematian yang jauh lebih rendah dibandingkan varian delta. Namun, omicron tetap menjadi ancaman utama bagi populasi dengan sedikit kekebalan – terutama di kalangan orang tua.

Hong Kong menghadapi masalah serupa dengan Cina daratan pada awal 2022 dengan paparan virus yang relatif rendah di seluruh populasi. Hong Kong bahkan memiliki tingkat vaksinasi yang lebih buruk di antara orang dewasa yang lebih tua daripada Cina sekarang, meskipun sistem perawatan kesehatannya lebih kuat.

Gelombang omicron yang melanda Hong Kong pada Maret 2022 menyebabkan lebih banyak kematian per penduduk dalam hitungan hari dibandingkan banyak negara terlihat melalui seluruh pandemi.