Cokelat Panas Pedas, Ini 15 Hidangan Unik Khas Natal dari Berbagai Belahan Dunia

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Jakarta - Pernahkah Anda bertanya-tanya seperti apa pesta Natal di berbagai belahan dunia? Hidangannya pun tak selalu Kalkun ataupun Seafood.

Dikutip dari The Brag, Jumat (25/12/2020), bagi yang mereka yang merayakan, Natal adalah saat terindah dalam setahun.

Natal adalah waktu untuk merayakan tradisi. Beberapa orang berpendapat bahwa tradisi paling sakral dalam perayaan tersebut adalah apa yang akan mereka sajikan di pesta mereka.

Setiap tahun, kebanyakan orang akan melakukan perayaan sama persis seperti tahun-tahun sebelumnya. Namun, hal itu tidaklah buruk, karena hidangan Natal adalah momen yang paling ditunggu-tunggu.

Tahun demi tahun, menunya tidak berubah sehingga itulah yang membuat tradisi ini sangat dirindukan.

Kendati demikian, tak seperti suhu bersalju dan beku yang biasa kita lihat dan dengar dalam film dan lagu Natal, orang Australia mengalami Natal di musim panas. Jadi secara alami, menu Natal sedikit berbeda dari mereka yang berada di Belahan Bumi Utara.

Berikut ini sejumlah hidangan Natal dari berbagai negara di dunia yang kerap disajikan saat Natal:

1. Domba Panggang dari Spanyol

Domba Panggang dari Spanyol (@sweetandsorrel/Twitter).
Domba Panggang dari Spanyol (@sweetandsorrel/Twitter).

Domba Panggang adalah hidangan favorit dalam pesta di Spanyol. Sementara di Jerman, hidangan panggang lezat ini disajikan untuk Paskah.

Di Spanyol aroma daging domba panggang adalah pengingat waktu Natal atau saat bernostalgia.

Orang-orang di Spanyol juga dikenal menyediakan beragam makanan laut saat Natal tiba, termasuk udang atau lobster. Di bagian negara yang lebih dingin, mereka memilih menu untuk menghangatkan diri, seperti menyajikan sup dan semur makanan laut sebagai gantinya.

Daging babi panggang adalah favorit Natal lainnya di banyak bagian Spanyol, biasanya ditemani dengan bawang dan kentang. Makan malam spesial Natal Spanyol lainnya adalah Pavo Trufado de Navidad, yaitu kalkun yang diisi dengan truffle.

2. Buche de Noel dari Prancis

Buche de Noel
Buche de Noel

Hidangan Natal Prancis tidak akan lengkap tanpa Bûche de Noël atau Yuletide Log. Hidangan itu adalah kue bolu cokelat yang lezat, dipanggang dan didekorasi dalam bentuk balok.

Ini adalah menu favorit Natal di Prancis.

Selain makan kue tersebut, orang Prancis juga suka makan kerang dengan bumbu dan keju, yang dikenal sebagai Coquilles Saint-Jacques.

3. Chester dari Brasil

Chester  (@MarcusGLeach/Twitter).
Chester (@MarcusGLeach/Twitter).

Berada di iklim yang hangat selama waktu Natal, orang Brasil cenderung menjauh dari sup yang beruap dan sayuran panggang. Namun, mereka juga mengonsumsi salad dan yang paling umum ada di meja makan malam Natal adalah salad kentang dan Salpicão, yang merupakan salad ayam.

Meskipun mereka menyukai daging panggang, seperti kalkun, babi, dan ham, tapi hidangan Natal Brasil sering kali berpusat di sekitar Chester atau ayam panggang berukuran super dengan dada dan paha ekstra besar.

Semuanya disajikan dengan nasi yang dimasak dengan kismis, disertai dengan kelezatan Brazil Farofa (tepung ubi panggang dan dibumbui dengan garam, mentega, rempah-rempah dan bacon renyah cincang).

4. Bibingka, Lechón de Leche dan Puto Bumbong dari Filipina

Bibingka (@thysz/Twitter).
Bibingka (@thysz/Twitter).

Hari Natal biasanya dimulai dengan Bibingka, yakni kue keju dari beras dan kelapa. Sebuah sarapan Natal yang luar biasa!

Makanan pokok Natal di Filipina disebut Kawali. Daging babi yang empuk dan renyah, dilapisi dengan saus tiram dan disajikan dengan nasi.

Daging babi tampaknya menjadi menu populer untuk Natal di Filipina, yakni Lechón de Leche atau babi guling panggang. Hidangan nasional negara ini biasanya dipanggang di atas arang dan api.

Setelah pesta utama daging babi, konsumsi dilanjutkan dengan kue manis berbahan dasar beras yang disebut Puto Bumbong.

Makanan ini secara tradisional disiapkan dengan mewarnai beras menjadi ungu, menggilingnya, mengukusnya di dalam tabung bambu dan menyajikannya di atas daun pisang dengan margarin, kelapa parut seperti gula super manis, seperti molase atau treacle.

5. Hidangan KFC dari Jepang

KFC Jepang (@stndoutplzfitin/Twitter).
KFC Jepang (@stndoutplzfitin/Twitter).

Masyarakat Jepang dikenal sangat sibuk, sehingga mereka tidak sempat untuk menghabiskan waktu di dapur demi membuat hidangan Natal. Oleh karena itu, mereka gemar untuk mengonsumsi KFC di hari Natal.

Semuanya bermula dengan kampanye pemasaran yang sukses di tahun 70-an: Kurisumasu ni wa kentakkii alias ayam goreng KFC untuk Natal.

Karena kalkun hampir tidak mungkin ditemukan di Jepang, tradisi ayam goreng KFC berkembang pesat. Ini menjadi sangat populer, sehingga saat ini Anda perlu memesan berbulan-bulan sebelum Natal atau mengantre lebih dari dua jam pada hari itu.

Natal di Jepang lebih merupakan pesta dengan teman-teman seperti liburan daripada perayaan keluarga, dan biasanya juga termasuk sampanye dan Kurisumasu Keiki, kue bolu stroberi.

6. Chiles en Nogada, Tamale, Ensalada de Noche Buena & Bunuelos dari Meksiko

Chiles en Nogada (@Lfeizgud/Twitter).
Chiles en Nogada (@Lfeizgud/Twitter).

Meksiko memang terkenal suka menyajikan hidangan kalkun dan ikan kod. Namun mereka juga memiliki hidangan natal lainnya.

Chiles en Nogada adalah hidangan Natal Meksiko yang lezat, terdiri dari paprika panggang yang diisi dengan daging, dilapisi dengan saus kenari yang lembut, diatapi delima.

Tamale adalah camilan lezat lainnya yang dimakan pada waktu Natal di Meksiko. Hidangan ini pada dasarnya adalah pangsit tepung jagung, diisi dengan berbagai daging atau kacang-kacangan dan dikukus dengan kulit jagung atau daun pisang.

Setelah makan utama selesai, banyak orang Meksiko beralih ke Ensalada de Noche Buena atau salad Natal Meksiko. Salad biasanya terdiri dari bermacam-macam buah dan sayuran yang berwarna-warni, sering kali termasuk apel, jeruk, wortel, nanas, selada, bit, dan pecan.

Hidangan terakhir adalah Bunuelos. Camilan manis goreng yang renyah, seperti donat pipih tanpa lubang, dilapisi gula dan kayu manis atau sirup.

7. Kue Jahe dan Stollen dari Jerman

Ilustrasi kue jahe. Sumber foto: Shutterstock.
Ilustrasi kue jahe. Sumber foto: Shutterstock.

Makanan Natal Jerman yang populer termasuk roti jahe dan Stollen. Stollen adalah sejenis kue buah yang terbuat dari rempah-rempah, rum dan lapisan gula, yang asalnya berasal dari abad pertengahan.

Orang Jerman mencuci semuanya dengan tambahan kayu manis pedas lainnya seperti Glühwein. Anggur mulled versi Jerman ini adalah makanan pokok pada perayaan Natal apa pun, menahan suhu beku dengan anggur merah hangat yang dicampur dengan rempah-rempah, jeruk dan gula.

8. Smalahove dari Norwegia

Smalahove, (@DrHanneke/Twitter).
Smalahove, (@DrHanneke/Twitter).

Di Norwegia, mereka memakan kepala domba saat Natal. hidangan itu dikenal di Norwegia sebagai Smalahove, kelezatannya dibuat dengan menghilangkan bulu, kulit dan otak, sebelum diasinkan, diasapi serta dikeringkan.

Ketika waktu Natal tiba, maka rebus atau kukus dan disajikan dengan kentang serta Aquavit (minuman keras yang disuling dari biji-bijian dan kentang).

9. Hidangan Laut dari Italia

Ilustrasi Makanan Seafood Credit: pexels.com/Vision
Ilustrasi Makanan Seafood Credit: pexels.com/Vision

Makanan di Italia pada waktu Natal adalah Feast of the Seven Fishes atau Pesta Tujuh Ikan. Orang Italia menyukai sajian makanan laut pada waktu Natal.

Perjamuan sering kali mencakup hidangan yang terbuat dari cumi, ikan, kerang, udang dan belut. Biasanya dipadukan dengan pasta, tentunya.

10. Pierogi dan Sup Beetroot dari Polandia

Pierogi (@gaslando/Twitter).
Pierogi (@gaslando/Twitter).

Pangsit Polandia yang lezat yang dikenal sebagai Pierogi dimakan sepanjang tahun di Polandia, pada waktu Natal pangsit tersebut disajikan dengan sup Beetroot. Kombinasi pesta yang populer disebut Barszcz i Pierogi.

Hunter's stew, atau Bigos dalam bahasa Polandia, adalah makanan lezat lainnya yang disajikan tatkala Natal. Terdiri dari berbagai jenis daging yang direbus dengan sauerkraut atau potongan kol, ditambah kubis segar dan banyak jamur.

Sisi manisnya, orang Polandia berbelanja secara royal pada Chruściki atau Sayap Malaikat, sejenis suguhan donat goreng yang manis, dipelintir menjadi bentuk dasi kupu-kupu.

11. Vitel Toné dari Argentina

Vitel Toné  (@miacapogrossi/Twitter).
Vitel Toné (@miacapogrossi/Twitter).

Vitel Toné adalah hidangan populer yang disajikan untuk Natal di Argentina, terdiri dari sepiring daging sapi dingin, irisan daging sapi yang dilapisi dengan ikan teri dan saus tuna.

Seperti di Australia, saat Natal di Argentina panas, jadi tidak jarang melihat orang Argentina memasak BBQ di luar pada Hari Natal, memanggang daging dalam jumlah yang tak terbatas.

Makanan penutup sering kali datang dalam bentuk salad buah serta roti, pai, puding, dan berbagai jenis nougat.

12. Sochivo dan Holodets dari Rusia

Sochivo (@romaclarkadam/Twitter).
Sochivo (@romaclarkadam/Twitter).

Banyak orang Rusia memulai Hari Natal mereka dengan Sochivo, bubur manis yang terbuat dari biji-bijian, buah, dan kacang-kacangan, disiram saus manis, sering kali termasuk madu.

Makanan perayaan tradisional lainnya di Rusia disebut Holodets. Penghangat musim dingin dalam bahasa Inggris yang dikenal sebagai jeli daging atau Aspic. Makanan ini merupakan hidangan seperti sup yang terbuat dari daging sapi atau babi, direbus sampai kaldu menjadi seperti agar-agar.

13. Rodkal dari Denmark

Rodkal (@OneGreenPlanet/Twitter).
Rodkal (@OneGreenPlanet/Twitter).

Secara tradisional, kubis merah atau Rodkal adalah bagian penting dari pesta Natal Denmark. Biasanya disajikan dengan daging babi panggang dan keripik, ditambah dengan hidangan panggang berupa kentang dan saus.

Menu Risalamande adalah penutup acara ketika datang ke musim perayaan di Denmark. Makanan penutup berupa puding nasi dingin disiram dengan saus ceri panas dan biasanya disajikan dengan krim.

Bagian terbaiknya adalah: secara tradisional ada almond (atau terkadang bahkan mainan kecil) yang tersembunyi di dalamnya, jadi permainan berlanjut untuk melihat siapa yang mendapat hadiah keberuntungan di mangkuk mereka.

14. Doro Wat dari Ethiopia

Doro Wat (@MarcusCooks/Twitter).
Doro Wat (@MarcusCooks/Twitter).

Doro Wat adalah makanan pokok yang disajikan saat Natal di Ethiopia. Ini pada dasarnya adalah sup ayam pedas yang disajikan di atas roti spons yang disebut Injera, disajikan dengan telur rebus.

Roti digunakan untuk menyendok rebusan dan telur. Biasanya dimakan bersama dengan satu hidangan komunal raksasa.

15. Cokelat Panas Pedas dari Peru

Coklat Panas Sederhana (Sumber: Pixabay)
Coklat Panas Sederhana (Sumber: Pixabay)

Pada hari Natal, orang Peru meminum cokelat panas pedas!

La Chocolatada adalah makanan penutup Natal tradisional di Peru, yang terdiri dari cokelat panas berbumbu lezat yang disajikan dengan sepotong kue Italia populer yang disebut Paneton.

Cokelat panas ini dibuat dengan susu evaporasi dan susu kental manis untuk krim ekstra, ditambah kombinasi rempah-rempah seperti kayu manis, pala, cengkih dan bahkan bubuk cabai.

Reporter: Ruben Irwandi

Infografis DISIPLIN Protokol Kesehatan Harga Mati

Infografis DISIPLIN Protokol Kesehatan Harga Mati (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis DISIPLIN Protokol Kesehatan Harga Mati (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: