Coki Pardede Belum Ditetapkan Jadi Tersangka, Polisi: Masih Diperiksa

·Bacaan 1 menit
Komika Reza atau Coki Pardede tengah dimintai keterangan terkait kasus penyalahgunaan narkoba jenis sabu. (Foto: Istimewa(

Liputan6.com, Jakarta - Kapolres Metro Tangerang Kombes Deonijiu De Fatima mengatakan, komika Reza atau Coki Pardede sampai saat ini belum ditetapkan sebagai tersangka penyalahgunaan narkoba jenis sabu.

Menurut dia, penyidik masih melakukan pemeriksaan, kemudian menggelar perkaranya.

"Belum ya belum (tersangka). Habis ini akan dilakukan pemeriksaan terus, baru gelar perkara, baru ditetapkan (tersangka) yang bersangkutan," kata Deonijiua, Jumat (3/9/2021).

Menurut dia, kasus yang menimpa Coki Pardede masih terus dilakukan pengembangan.

"Ini masih terus dalam pengembangan," kata Deonijiua.

Pakai Narkoba Tak Lazim

Komika Reza atau Coki Pardede mengaku kepada polisi menggunakan narkoba jenis sabu dengan tiga metode. Diisap, disuntik, dan dimasukkan ke dubur atau anus.

Hal tersebut terungkap saat Coki Pardede mengakuinya di hadapan penyidik dan Kasat Narkoba Polres Metro Tangerang AKBP Pratomo Widodo.

"Coki ini saat dilakukan interogasi menceritakan bagaimana cara dia menggunakan sabu yang tidak lazim, dia research di internet. Mulai dari ukuran dosis tertentu, menyesuaikan kemampuan tubuhnya dia," kata Pratomo Widodo, Jumat (3/9/2021).

Metode pertama adalah dengan cara menyuntikan ke pembuluh darah. Coki mengaku metode penyuntikan ini yang paling dia sukai, sebab efek sampingnya langsung dirasakan dibanding metode isap.

Lalu, sesekali juga menggunakan cara memasukkannya lewat dubur. Hampir sama seperti metode penyuntikan, bedanya jarum suntik dilepas kemudian disemprotkan ke dalam dubur.

"Kata dia, dari dubur ini sama seperti pengobatan yang suka dipraktikkan di rumah sakit. Dia mencontoh itu," ucap Pratomo.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel