COVID-19 di Inggris Diklaim Turun 30% Selama 'Lockdown' Kedua

Renne R.A Kawilarang, BBC Indonesia
·Bacaan 4 menit

Jumlah kasus virus corona di Inggris anjlok sekitar 30% selama penerapan karantina wilayah, menurut sebuah studi terbaru.

Beberapa wilayah yang terkena dampak terparah mengalami penurunan kasus terbesar - tetapi, terlepas dari kemajuan ini, kasus tetap tinggi di seluruh Inggris.

Menteri Kesehatan Matt Hancock mengatakan data menunjukkan Inggris belum bisa "melepaskan kaki dari pedal gas".

Penelitian yang dilakukan oleh Imperial College London didasarkan pada tes usap terhadap lebih dari 100.000 orang antara 13-24 November.

man in mask looking through window
man in mask looking through window

Penelitian React-1, memberi gambaran Covid-19 terbaru di Inggris.

Peneliti memperkirakan tingkat reproduksi (R) virus telah turun menjadi 0,88. Itu berarti rata-rata setiap orang yang terinfeksi menginfeksi kurang dari satu orang lainnya, sehingga epidemi menyusut.

Dijalankan bersama jajak pendapat Ipsos MORI, studi ini melibatkan pengujian sampel acak kepada sejumlah orang, baik mereka memiliki gejala Covid-19 atau tidak.

Hasil tes ini menunjukkan penurunan infeksi sebesar 30% antara penelitian terakhir dan periode 13-24 November.

Sebelumnya, kasus meningkat dua kali lipat setiap sembilan hari saat penelitian terakhir dilaporkan pada akhir Oktober.

Kini kasus mengalami penurunan, tetapi dengan laju yang lebih lambat ketimbang peningkatannya. Jumlah kasus berkurang setengahnya setiap 37 hari.

Betapa pun, di Barat Laut dan Timur Laut - daerah dengan jumlah kasus tertinggi - jumlah infeksi turun lebih dari setengah.

Temuan menunjukkan kasus sekarang tertinggi di East Midlands dan West Midlands.

Karantina wilayah diberlakukan di seluruh Inggris pada 5 November, tetapi data nasional, berdasarkan orang-orang dengan gejala, menunjukkan ada lonjakan kasus di minggu berikutnya.

Ini dilakukan untuk sosialisasi sebelum karantina wilayah, karena rata-rata butuh lima hari setelah tertular infeksi agar dapat dideteksi dengan tes.

R was last below 1 on the 14 August
R was last below 1 on the 14 August

Kendati mengalami penurunan kasus, jumlah kasus secara keseluruhan tetap tinggi.

Diperkirakan satu dari 100 orang terinfeksi virus corona - dua kali lebih banyak ketimbang data pada September ketika jumlah kasus mulai mengalami peningkatan.

Penelitian ini juga menemukan kelompok tertentuk memiliki risiko lebih tinggi terhadap infeksi virus corona:

  • Orang-orang dari etnis Asia

  • Orang-orang yang tinggal di lingkungan yang paling miskin

  • Orang-orang yang tinggal di rumah tangga terbesar

Penelitian itu juga memperkirakan:

  • Kira-kira 96 dari 10.000 orang, terpapar virus corona, lebih sedikit ketimbang data sebelumnya di mana 132 per 10.000 orang sebelum karantina wilayah.

  • Ada sekitar 72.000 infeksi baru setiap hari, dibandingkan dengan 100.000 infeksi baru pada akhir Oktober

Profesor Paul Elliott, yang memimpin penelitian tersebut, mengatakan data tersebut menawarkan "tanda-tanda yang menggembirakan" untuk epidemi Inggris.

"Tren ini menunjukkan bahwa pendekatan berjenjang membantu mengekang infeksi di [daerah yang terkena dampak paling parah] dan karantina wilayah telah menambah efek ini.

Namun dia berkata: "Saat kita mendekati waktu yang menantang dalam tahun ini, lebih penting bahwa melalui tindakan dan perilaku kita, kita semua memainkan peran kita dalam membantu mencegah virus."

`Bergerak ke arah yang tepat`

Profesor Kevin McConway, profesor statistik di Open Universty, mengomentari penelitian tersebut: "Penting untuk tidak terlalu gembira dengan angka-ankga ini. Ini tentu kabar baik, bahwa jumlah kasus, yang terus meningkat sejak September, menunjukkan tanda-tanda yang jelas mengalami penurunan. Namun itu belum turun terlalu banyak.

"Segalanya sudah mulai bergerak ke arah yang tepat lagi, tetapi kami sama sekali tidak berada dalam posisi kami ketika akhir musim panas, atau bahkan awal musim panas, dan itu setelah karantina wilayah baru dan beberapa pembatasan yang cukup parah sebelumnya. itu. Kami belum bisa berhenti berhati-hati dengan cara apa pun. "

Pemerintah menyarankan sistem tingkat baru Inggris, yang mulai berlaku pada hari Rabu (25/11), akan menjadi "penting" untuk menjaga penurunan infeksi.

Women on Oxford Street during lockdown
Women on Oxford Street during lockdown

Sistem tiga tingkat lebih tangguh daripada sistem serupa yang diterapkan sebelum 5 November, di mana kasus terus meningkat.

Dalam sistem ini, sebuah wilayah dikategorikan menjadi tiga tingkatan: sedang, tinggi dan sangat tinggi.

Secara keseluruhan, 99% Inggris akan memasuki dua tingkatan tertinggi, dengan pembatasan ketat pada bar dan restoran dan larangan berbaur di dalam ruangan.

Hanya Cornwall, Isle of Wight, dan Isles of Scilly yang akan berada di tingkat terendah.

Di tempat lain, Irlandia Utara telah memulai karantina wilayah selama dua minggu, sementara di Skotlandia setiap area telah ditempatkan di salah satu dari lima tingkatan.

Di Wales, Menteri Pertama Mark Drakeford mengatakan pub, restoran, dan bar akan dikenakan pembatasan yang lebih ketat menjelang Natal. Pembatasan ini akan mulai berlaku mulai Jumat, 4 Desember.

Temuan studi React-1 ini bersifat sementara, artinya masih perlu ditinjau ulang.

Ikuti Rachel di Twitter