COVID-19: India Umumkan Program Vaksinasi 8 Juta Orang Sehari

·Bacaan 4 menit

India telah meluncurkan program vaksin baru dan mengumumkan rekor delapan juta suntikan pada hari pertama dimulainya kebijakan itu.

A vaccination centre on a bus in Kolkata
Warga Kolkata divaksinasi

Pemerintah pusat membeli vaksin Covid-19 dari produsen-produsen dan langsung memasoknya ke negara-negara bagian.

India adalah salah satu tempat pembuatan vaksin terbesar di dunia, tetapi upaya vaksinasinya sendiri berjalan lambat.

Sejauh ini, warga yang telah divaksinasi penuh lebih baru 5?ri total populasi yang memenuhi syarat dan beberapa negara bagian kekurangan pasokan vaksin.

Demi meningkatkan upaya vaksinasi, Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan awal bulan ini bahwa setiap orang akan mendapatkan "vaksin gratis" mulai 21 Juni.

Pada hari pertama kebijakan baru itu, dia memuji kecepatan program vaksin India.

Sebelumnya, jumlah Covid-19 di India meningkat tajam pada bulan April hingga Mei.

Jumlah orang yang meninggal karena virus corona pernah mencapai 3.000 hingga 4.000 orang per hari pada bulan Mei.

Bagaimana kebijakan berubah?

Perdana Menteri Modi mengumumkan program itu dalam pidato nasional di TV. Saat itu ia berbicara tentang sejarah dan logistik program vaksin di India.

Di bawah kebijakan vaksin Covid sebelumnya, setengah dari semua vaksin yang diproduksi di India diberikan kepada pemerintah federal dan sisanya dikirim ke pemerintah negara bagian dan rumah sakit swasta.

India`s Prime Minister Narendra Modi addresses a gathering in Ahmedabad, India (March 12, 2021)
Perdana Menteri Modi dalam pidato nasional tentang program vaksinasi (file foto)

Meskipun negara bagian bersaing di pasar terbuka untuk dosis vaksin kelompok usia 18-44, penerima bisa mendapatkannya secara gratis di pusat vaksinasi pemerintah negara bagian.

Sementara itu, pemerintah federal memvaksinasi pekerja garis depan dan mereka yang berusia di atas 45 tahun - juga diberikan gratis.

Di bawah kebijakan baru, pemerintah federal akan membeli 75?ri semua vaksin yang diproduksi.

Pemerintah negara bagian akan menerima dosis vaksin mereka secara gratis dari pemerintah federal, alih-alih bernegosiasi langsung dengan produsen.

Namun, perlu dicatat bahwa sisa 25% vaksin masih disisihkan untuk rumah sakit swasta seperti sebelumnya.

Di rumah sakit swasta, vaksinasi tak gratis.

Pemerintah federal telah menetapkan harga untuk tiga vaksin yang disetujui pada 780 rupee (Rp151.000) untuk Covishield, 1.145 rupee (Rp222.000) untuk Sputnik V, dan 1.410 rupee (Rp274.000) untuk Covaxin.

Apa artinya?

Ini berarti bahwa pemerintah negara bagian akan menerima dosis vaksin yang dialokasikan dari pemerintah federal berdasarkan populasi negara bagian tersebut, tingkat penyakit, kemajuan vaksinasi, dan vaksin yang tak terpakai.

Kebijakan ini meringankan otoritas negara bagian karena harus membeli dosis dari produsen dengan harga lebih tinggi daripada yang ditawarkan kepada pemerintah federal.

Young Indians pose after receiving their vaccinations
Young Indians pose after receiving their vaccinations

Kebijakan ini juga memberikan lebih banyak kendali peluncuran vaksin kepada pemerintah federal.

Pengumuman itu terjadi hanya beberapa hari setelah kebijakan sebelumnya menuai kritik dari pengadilan tinggi India, yang menyebutnya "sewenang-wenang" dan "tidak rasional".

Pengadilan mempertanyakan alasan di balik membuat negara bagian membayar lebih untuk vaksin daripada yang harus dilakukan pemerintah federal.

Negara bagian harus membelinya di pasar terbuka, sehingga beban keuangan di beberapa negara bagian termiskin seperti Bihar, Jharkhand, dan Uttar Pradesh meningkat secara signifikan.

"Ini adalah langkah ke arah yang benar dan akan mengatasi beberapa tantangan terkait pengadaan," kata Dr Lahariya.

Apa artinya bagi warga biasa?

"Pengumuman ini tidak banyak membawa perubahan bagi warga," kata pakar kebijakan kesehatan Dr Chandrakant Lahariya.

Ia mengatakan itu karena vaksin sudah tersedia gratis di pusat-pusat pemerintahan.

Kebijakan baru ini sebenarnya mirip dengan apa yang dilakukan India ketika memulai peluncuran vaksinnya pada Januari tahun ini.

Hal ini bahkan diakui oleh Modi sendiri, yang mengatakan "sistem lama, yang berlaku sebelum 1 Mei, akan diterapkan lagi."

Kebijakan asli diubah pada bulan April ketika India dilanda lonjakan dramatis dalam jumlah kasus dan upaya vaksin India melemah.

Negara-negara bagian kemudian diizinkan untuk menawar vaksin langsung dari produsen, yang diharapkan akan mendorong pembuat vaksin lain untuk memasuki pasar India dan meningkatkan pasokan.

Tetapi itu tidak berhasil dan kekurangan vaksin mulai muncul di sejumlah tempat karena pasokan tidak dapat memenuhi permintaan.

Kami juga telah melihat tantangan yang dihadapi produsen vaksin India dalam mencoba meningkatkan produksi.

Bagaimana perjalanan vaksinasi?

India telah memberikan lebih dari 276 juta dosis vaksin sejak Januari, kurang dari 30?ri populasi orang dewasa yang memenuhi syarat.

Populasi orang dewasa India diperkirakan sekitar 950 juta.

Chart on India`s vaccination drive- updated
Chart on India`s vaccination drive- updated

Penggerak vaksin meningkat pada awal April, dengan 3,66 juta dosis diberikan pada 10 April.

Tetapi angka itu kemudian turun hampir setengahnya pada pertengahan Mei dan beberapa negara bagian menangguhkan vaksinasi untuk kelompok usia 18-44 karena kekurangan stok.

Para ahli mengatakan bahwa India gagal memesan cukup vaksin tahun lalu untuk menghindari kekurangan.

Pemerintah India telah berjanji untuk memvaksinasi semua orang dewasa pada akhir tahun, target yang menurut banyak ahli akan sulit dipenuhi dengan kecepatan vaksinasi seperti sekarang ini.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel