Covid-19 Varian Delta Lebih Menular dari Ebola dan Flu Burung, Ini Sebabnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Dalam beberapa bulan terakhir, varian Delta telah terbukti menjadi versi virus COVID-19 yang lebih ganas dan menular daripada apa pun yang datang sebelumnya. Para ilmuwan terus mempelajari varian Covid tersebut untuk mencari tahu apa yang membuatnya jauh lebih menular dan mematikan.

Di sisi lain, sebuah laporan baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature telah menemukan bahwa tiga perempat infeksi yang disebabkan oleh varian Delta memiliki satu kesamaan yang membuktikan penyebarannya berbeda dan lebih kuat dari jenis varian COVID sebelumnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Studinya

Ilustrasi tempat kerja, cegah penyebaran COVID-19. (Photo by yanalya on Freepik)
Ilustrasi tempat kerja, cegah penyebaran COVID-19. (Photo by yanalya on Freepik)

Nature melihat pra-cetak sebuah studi dari Universitas Hong Kong, yang belum ditinjau oleh rekan sejawat. Kepala Divisi Epidemiologi dan Biostatistik universitas, Benjamin Cowling, PhD, dan rekan penelitinya mempelajari data dari 101 orang di Guandong, China, yang telah terinfeksi varian Delta pada Mei dan Juni.

Para peneliti tertarik untuk menentukan bagaimana infeksi COVID yang disebabkan oleh varian Delta menyebar dari individu tersebut ke kerabat dan teman dekat mereka dan bagaimana infeksi tersebut berbeda dari transmisi varian sebelumnya.

Temuan studi

Ilustrasi coronavirus, virus corona, koronavirus, Covid-19. Kredit: Fernando Zhiminaicela via Pixabay
Ilustrasi coronavirus, virus corona, koronavirus, Covid-19. Kredit: Fernando Zhiminaicela via Pixabay

Studi ini menemukan bahwa biasanya ada kesenjangan 1,8 hari antara orang yang dites positif COVID-19 yang disebabkan oleh varian Delta dan timbulnya gejala, yang lebih dari dua kali lipat untuk varian COVID-19 lainnya. Bagi mereka yang tertular varian virus Alpha yang sebelumnya dominan, misalnya, waktu antara tes positif dan menunjukkan gejala hanya 0,8 hari.

Para peneliti menemukan bahwa 74 persen yang mengejutkan dari semua transmisi varian Delta COVID-19 terjadi dalam jendela dua hari sebelum pasien yang terinfeksi mulai merasakan gejala. Jendela yang lebih panjang itu, pada dasarnya, berarti kemungkinan lebih besar seseorang akan menyebarkan virus ke orang lain selama fase presimptomatik mereka karena mereka tidak tahu bahwa mereka sakit.

Covid Varian Delta lebih menular dari polio, flu musiman, Ebola, dan flu burung

Ilustrasi vaksin COVID-19 Foto oleh Thirdman dari Pexels
Ilustrasi vaksin COVID-19 Foto oleh Thirdman dari Pexels

"Sementara versi COVID-19 sebelumnya sama menularnya dengan flu biasa, varian Delta lebih menular daripada influenza musiman, polio, cacar, Ebola, dan flu burung, dan sama menularnya dengan cacar air," ujar Stefen Ammon, MD , direktur Gugus Tugas COVID-19 untuk DispatchHealth kepada Healthline.

Jelas bahwa bagian dari apa yang membuat varian Delta begitu kuat adalah bahwa orang dapat menyebarkan penyakit hingga dua hari sebelum mereka mulai merasakan gejala. Jendela penularan yang lebih lama juga berlaku untuk orang yang divaksinasi yang tertular kasus terobosan dari varian Delta, yang kemungkinan kecilnya akan menganggap mereka sakit saat masih membawa virus tingkat tinggi di dalam tubuh mereka.

Penderita Covid Varian Delta dapat menularkan virus meski tak merasa sakit

Ilustrasi COVID-19 Foto oleh cottonbro dari Pexels.
Ilustrasi COVID-19 Foto oleh cottonbro dari Pexels.

Menurut memo internal dari Rochelle Walensky, MD, direktur Centers for Disease Control (CDC), yang diperoleh The New York Times pada akhir Juli, orang yang divaksinasi dengan infeksi varian Delta "membawa virus yang sama banyaknya di hidung dan tenggorokan seperti orang yang tidak divaksinasi, dan dapat menyebarkannya dengan mudah, jika lebih jarang."

Akibatnya, ini berarti bahwa orang yang divaksinasi yang tertular varian Delta mungkin tidak merasa sakit namun masih dapat menularkan virus ke orang yang tidak divaksinasi dan sebaliknya dengan mudah mengalami gangguan kekebalan.

Orang yang terinfeksi varian Delta punya virus yang lebih tinggi

Ilustrasi coronavirus, virus corona, koronavirus, Covid-19. Kredit: Fernando Zhiminaicela via Pixabay
Ilustrasi coronavirus, virus corona, koronavirus, Covid-19. Kredit: Fernando Zhiminaicela via Pixabay

Cowling mengatakan bahwa para peneliti juga menemukan bahwa orang yang terinfeksi varian Delta memiliki viral load yang lebih tinggi—artinya konsentrasi partikel virus yang lebih tinggi—di dalam tubuh mereka daripada mereka yang terinfeksi varian sebelumnya. Satu studi menemukan bahwa pembawa varian Delta memiliki viral load hingga 1.260 kali lebih tinggi daripada orang yang terinfeksi dengan jenis virus lainnya.

"Strain Delta lebih menular, sebagian besar karena individu yang terinfeksi membawa dan menyebarkan lebih banyak virus daripada versi sebelumnya," kata Ammon kepada Healthline.

Tetap pakai masker meski telah divaksinasi

Ilustrasi COVID-19 Foto oleh Anna Shvets dari Pexels
Ilustrasi COVID-19 Foto oleh Anna Shvets dari Pexels

Mengingat bahwa varian Delta jauh lebih menular daripada varian sebelumnya, CDC dan organisasi kesehatan lainnya merekomendasikan agar orang terus memakai masker dan mengambil tindakan pencegahan. Terutama karena tingkat vaksinasi di AS berkisar sekitar 52 persen dan varian Delta jauh lebih berbahaya bagi orang yang tidak divaksinasi.

Faktanya, Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan kepada Meet the Press pada bulan Juli bahwa lebih dari 99 persen dari semua kematian terkait COVID di AS pada Juni 2021 adalah di antara orang-orang yang tidak divaksinasi.

"Jelas akan ada beberapa orang, karena variabilitas di antara orang-orang dan respons mereka terhadap vaksin, Anda akan melihat beberapa orang yang divaksinasi dan masih mendapat masalah dan dirawat di rumah sakit dan meninggal," katanya.

"Tetapi sebagian besar orang yang mendapat masalah adalah yang tidak divaksinasi. Itulah alasan mengapa kami mengatakan ini benar-benar dapat dihindari dan dicegah," pungkasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel