COVID-19 Varian Lambda Lebih Menular dan Tahan Vaksin? Ini Temuan Para Ahli

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kemunculan kasus infeksi COVID-19 varian Lambda menggegerkan banyak orang di dunia.

Dikutip dari ABC News, Rabu (7/7/2021) COVID-19 varian Lambda, yang sebelumnya dikenal sebagai C.37, pertama kali terdeteksi di Peru pada Desember 2020.

Varian COVID-19 itu sudah menyebar ke 29 negara, dan tujuh di antaranya berada di Amerika Selatan.

Pada April dan Mei 2021 ini, varian Lambda menyebabkan lebih dari 80 persen kasus COVID-19 di Peru, dengan proporsi kasus yang tinggi juga di Chili, Argentina, dan Ekuador.

Varian Lambda juga sudah terdeteksi pada seorang pelancong internasional yang berada di karantina hotel di New South Wales, Australia pada April 2021, menurut database genomik nasional negara itu, AusTrakka.

Kemudian pada 14 Juni 2021, varian Lambda terdaftar sebagai 'variant of interest' oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) karena penyebarannya yang luas di Amerika Selatan.

Varian COVID-19 yang menarik perhatian dicantumkan seperti itu karena berpotensi lebih menular dan bisa menyebabkan gejala penyakit yang parah, tetapi belum memiliki dampak yang mematikan dari yang terdaftar sebagai varian yang menjadi perhatian.

Pada 23 Juni 2021, badan kesehatan Inggris, Public Health England mengklasifikasikan varian Lambda sebagai 'varian yang sedang diselidiki', setelah enam kasus infeksi terdeteksi di Inggris hingga saat ini, yang semuanya terkait dengan perjalanan ke luar negeri.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Apa Perbedaan Varian Lambda dengan Varian COVID-19 Lainnya?

Gambar ilustrasi diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Food and Drug Administration AS menunjukkan Virus Corona COVID-19. (US Food and Drug Administration/AFP)
Gambar ilustrasi diperoleh pada 27 Februari 2020 dengan izin dari Food and Drug Administration AS menunjukkan Virus Corona COVID-19. (US Food and Drug Administration/AFP)

Saat ini, ada 11 varian resmi SARS-CoV-2 yang terdaftar di WHO. Semua varian SARS-CoV-2 dibedakan satu sama lain dengan mutasi pada protein lonjakannya – komponen virus yang memungkinkannya menyerang sel manusia.

Misalnya, varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India memiliki dua mutasi protein lonjakan utama — T478K dan L452R — yang memungkinkannya menginfeksi sel dengan lebih mudah dan menghindari respons imun tubuh.

Menurut penelitian yang diterbitkan pekan lalu tetapi belum ditinjau oleh peneliti lainnya, Lambda memiliki tujuh mutasi protein lonjakan yang unik. Sebuah tim ilmuwan di Chili menganalisis sampel darah dari petugas kesehatan di Santiago yang telah menerima dua dosis vaksin CoronaVac yang dikembangkan oleh Sinovac Biotech di China.

Mereka menemukan varian Lambda memiliki mutasi yang disebut L452Q, yang mirip dengan mutasi L452R yang terlihat pada varian Delta dan Epsilon. Karena mutasi L452R dianggap membuat varian Delta dan Epsilon lebih menular dan tahan terhadap vaksinasi, tim menyimpulkan bahwa mutasi L452Q Lambda mungkin juga bisa membuat penyebarannya jauh dan luas.

Meskipun kemungkinan varian Lambda memang lebih menular daripada varian lain, masih terlalu dini untuk mengetahui dengan pasti, kata Kirsty Short, ahli virologi di University of Queensland.

"Ini sangat awal," kata Dr. Short, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

"Ini adalah titik awal yang baik, tetapi saya pasti tidak akan menyimpulkan apa pun dari itu ke dalam klinik," jelasnya.

Organisasi Kesehatan Dunia telah mengidentifikasi 11 varian Virus Corona sejauh ini (ada 24 huruf dalam alfabet Yunani). Empat varian yang menjadi perhatian, adalah Alpha, Beta, Gamma, dan Delta.

Sementara tujuh variants of interest, adalah Epsilon, Zeta, Eta, Theta, Iota, Kappa, dan Lambda.

Apakah Vaksin Masih Bisa Efektif Melawan Varian Lamda?

Ilustrasi gambar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Corona COVID-19, diisolasi dari seorang pasien di AS. Diperoleh 27 Februari 2020 milik National Institutes of Health yang diambil dengan mikroskop elektron transmisi.(AFP/National Institutes Of Health)
Ilustrasi gambar SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan Corona COVID-19, diisolasi dari seorang pasien di AS. Diperoleh 27 Februari 2020 milik National Institutes of Health yang diambil dengan mikroskop elektron transmisi.(AFP/National Institutes Of Health)

Studi ini juga menemukan tanda-tanda bahwa mutasi lonjakan unik varian Lambda dapat membantunya melewati respons kekebalan tubuh. Hasil penelitian menunjukkan bahwa vaksin CoronaVac menghasilkan lebih sedikit antibodi penetralisir - protein yang mempertahankan sel terhadap infeksi - sebagai respons terhadap varian Lambda.

Namun menurut Paul Griffin, spesialis penyakit menular dan vaksin di University of Queensland, penting untuk diingat bahwa antibodi ini hanyalah salah satu aspek kekebalan. "Kami mengetahui bahwa (antibodi penetralisir) hanya menceritakan sebagian dari cerita," kata Dr. Griffin, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

"Jika kekebalan lebih lanjut itu tetap utuh, bahkan dengan pengurangan antibodi penetralisir, terkadang perlindungan itu masih cukup," bebernya.

Perlu juga diingat bahwa vaksin yang berbeda bekerja dengan cara yang berbeda untuk menanggapi virus dan variannya. "Anda tidak dapat benar-benar memperkirakan dari satu vaksin," kata Dr. Short.

Vaksin CoronaVac menggunakan versi SARS-CoV-2 yang tidak aktif untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Di sisi lain, Pfizer berisi satu untai kode genetik yang membangun protein lonjakan virus, sementara AstraZeneca berisi untai ganda.

Dr. Griffin juga menyebut vaksin nonaktif yang lebih tradisional seperti CoronaVac telah terbukti kurang efektif secara keseluruhan daripada yang lain. "Sebagai kategori yang luas, yang tidak aktif sedikit mengecewakan, terutama dibandingkan dengan yang lain yang memiliki tingkat kemanjuran yang tinggi," sebut Dr. Griffin, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang seberapa efektif vaksin Pfizer dan AstraZeneca terhadap pencegahan varian Lambda, tanggapan mereka terhadap varian Delta dapat memberikan petunjuk.

Sebuah studi baru-baru ini dari Inggris menemukan bahwa dua dosis vaksin baik Pfizer atau AstraZeneca lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah pasien COVID-19 rawat inap karena varian Delta.

Perluasan Vaksinasi

Sebuah tabung terlihat di tempat pengisian Oxygen Medical di kawasan Jalan Minang Kabau, Jakarta, Senin (28/6/2021). Permintaan pengisian oksigen di agen tabung oksigen di Jakarta alami peningkatan seiring lonjakan kasus COVID-19 yang terjadi dalam satu pekan terakhir. (Liputan6.com/Faizal Fanani)
Sebuah tabung terlihat di tempat pengisian Oxygen Medical di kawasan Jalan Minang Kabau, Jakarta, Senin (28/6/2021). Permintaan pengisian oksigen di agen tabung oksigen di Jakarta alami peningkatan seiring lonjakan kasus COVID-19 yang terjadi dalam satu pekan terakhir. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

"Ada alasan mengapa ini adalah varian yang kami perhatikan dan lihat lebih lanjut, tapi itu jelas bukan pada titik panik atau semacamnya," kata Dr. Short.

Dr. Griffin juga menyebutkan bahwa varian Lambda perlu mengalahkan varian Delta untuk menjadi perhatian utama.

"Itu jelas bukan apa yang kita lihat," katanya.

Tetapi karena semakin banyak orang yang terinfeksi, semakin besar kemungkinan virus tersebut berevolusi menjadi varian baru, beber Dr. Short.

"Kita akan melihat varian muncul terus-menerus. Ini tidak mengejutkan dan kita mungkin akan kehabisan huruf alfabet Yunani," ungkapnya.

Cara terbaik untuk mengatasi ini adalah dengan fokus untuk mendorong lebih banyak orang divaksinasi, tidak hanya di Australia, tetapi juga secara global.

"Yang harus ditekankan kepada semua orang adalah bahwa kita membutuhkan upaya global dalam kampanye vaksinasi," pungkas Dr. Short.

Infografis 7 Tips Cegah Klaster Keluarga COVID-19

Infografis 7 Tips Cegah Klaster Keluarga COVID-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 7 Tips Cegah Klaster Keluarga COVID-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel