Curious Kids: Ketika ikan haus, apakah mereka minum air laut?

<span class="caption">Aku kering.</span> <span class="attribution"><a class="link " href="https://www.flickr.com/photos/nickharris1/6931604669/" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:Nick Harris/Flickr.">Nick Harris/Flickr.</a>, <a class="link " href="http://creativecommons.org/licenses/by-nd/4.0/" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:CC BY-ND">CC BY-ND</a></span>

Ketika ikan haus, apakah mereka minum air laut? – Torben, umur 9, Sussex, Inggris.

Ini adalah pertanyaan yang bagus, Torben, terima kasih banyak sudah mengirim pertanyaanmu.

Jawaban singkatnya adalah ya, beberapa ikan memang minum air laut – tetapi tidak semuanya. Ikan adalah hewan yang luar biasa, dan memiliki beberapa solusi yang sangat keren untuk hidup di air. Secara alami, berbagai jenis ikan telah mengembangkan solusi yang berbeda.

Jenis ikan bertulang yang hidup di laut – seperti cod, herring, tuna, dan sebagainya – memiliki beberapa cara untuk mengeluarkan air dari tubuhnya. Selain menelan dan buang air kecil, seperti yang dilakukan manusia, ikan ini dapat mengeluarkannya melalui kulit dan insang mereka.

Untuk memahami cara kerjanya, pertama-tama kamu perlu mengetahui bahwa ikan bertulang memiliki konsentrasi yang berbeda antara tubuh mereka dengan lingkungan sekitarnya. Ini berarti mereka kurang atau lebih asin daripada air tempat mereka berenang.

Tubuh ikan laut (yang hidup di laut) kurang asin daripada air tempat mereka berenang, sedangkan tubuh ikan air tawar (yang hidup di sungai dan danau) lebih asin daripada air tempat mereka berenang.

Baik ikan laut maupun ikan air tawar harus mengontrol jumlah air dan garam dalam tubuhnya, agar tetap sehat dan terhidrasi.

Susah untuk tetap terhidrasi

Ikan laut bertulang terus-menerus kehilangan air dari tubuhnya, melalui proses yang disebut “osmosis”“. Selama osmosis, air bergerak melalui membran (seperti kulit ), dari daerah konsentrasi rendah ke daerah konsentrasi tinggi.

Ingat, tubuh ikan laut kurang asin daripada air laut tempat ia berenang – yang berarti memiliki konsentrasi garam yang lebih rendah. Jadi ikan ini benar-benar kehilangan air melalui osmosis: air mengalir dari tubuh mereka, melalui kulit dan insang mereka, keluar ke laut.

Karena mereka terus-menerus kehilangan air dengan cara ini, ikan ini harus minum banyak air laut agar tetap terhidrasi.

Kamu mungkin tertarik untuk mengetahui bahwa hal sebaliknya terjadi pada ikan air tawar. Air mengalir ke dalam tubuh mereka melalui osmosis, bukan keluar. Ini berarti mereka umumnya tidak perlu minum – tetapi mereka harus banyak buang air kecil.

Kita semua tahu bahwa terlalu banyak garam tidak baik untuk kita. Jadi tentunya hewan yang minum air laut pasti punya cara untuk menghilangkan kelebihan garamnya.

Ikan laut memiliki ginjal, yang memompa kelebihan garam ke dalam kencingnya sehingga mereka bisa mengeluarkannya dari tubuh mereka. Mereka juga memiliki sel khusus di insangnya yang memompa kelebihan garam ke laut. Bersama-sama, kedua sistem ini bisa menjaga ikan laut tetap terhidrasi.

Hiu asin

Hiu telah mengembangkan sistem yang sama sekali berbeda. Tubuh mereka memiliki konsentrasi garam yang sedikit lebih tinggi daripada air laut. Ini berarti mereka tidak memiliki masalah seperti ikan laut bertulang yaitu kehilangan air melalui kulit mereka sepanjang waktu.

Hiu memiliki bahan kimia limbah tingkat tinggi – yang disebut urea dan trimetilamina N-oksida – di dalam tubuhnya, yang biasanya akan dibuang oleh hewan lain. Hiu menyimpannya di dalam tubuh mereka, yang membuat mereka "asin”.

Hiu mengambil air dalam jumlah kecil melalui insangnya (dengan osmosis – karena mereka sedikit lebih asin daripada laut) yang berarti mereka tidak perlu minum secara langsung.

Hiu juga memiliki kelenjar garam (dalam rektum mereka) untuk membuang kelebihan garam yang mungkin mereka miliki.

Masalah minum air laut bukan hanya untuk ikan. Beberapa burung laut – elang laut, misalnya – harus minum air laut juga. Seperti hiu, burung laut ini memiliki kelenjar garam untuk membuang kelebihan garam. Tetapi pada elang laut, kelenjar tersebut ditemukan di bagian atas paruh burung.

Apakah kamu punya pertanyaan yang ingin ditanyakan ke ahli? Minta bantuan ke orang tua atau orang yang lebih dewasa untuk mengirim pertanyaanmu pada kami. Ketika mengirimkan pertanyaan, pastikan kamu sudah memasukkan nama pendek, umur, dan kota tempat tinggal. Kamu bisa:

Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel