Curious Kids: mengapa Februari lebih pendek dibanding bulan-bulan lainnya?

·Bacaan 3 menit
<span class="caption">Sebuah fragmen mosaik menunjukkan Februari dari kalender mosaik Sousse.</span> <span class="attribution"><a class="link " href="https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Sousse_mosaic_calendar_February.JPG" rel="nofollow noopener" target="_blank" data-ylk="slk:© Ad Meskens / Wikimedia Commons">© Ad Meskens / Wikimedia Commons</a></span>
Sebuah fragmen mosaik menunjukkan Februari dari kalender mosaik Sousse. © Ad Meskens / Wikimedia Commons

Mengapa Februari memiliki jumlah hari paling sedikit? – Simi, umur 15, dari Mauritius

Alasan Februari lebih pendek dari bulan-bulan lainnya berkaitan dengan sejarah bagaimana kita mengukur dan membagi tahun.

Kita tahu bahwa Bumi membutuhkan 365 hari dan hanya kurang dari enam jam untuk mengelilingi matahari. Pembagian tersebut menghasilkan dua belas bulan yang digunakan untuk mengukur waktu. Tapi pembagiannya tidak selalu seperti itu.

Dalam kalender romawi pertama hany ada 10 bulan. Kalender dibentuk oleh tahun pertanian, jadi dimulai pada musim semi dengan bulan Maret dan berakhir 304 hari kemudian pada bulan Desember. Tidak ada pekerjaan yang harus dilakukan di ladang selama dua bulan musim dingin, dan sisa hari dalam setahun tidak dihitung dalam kalender.

Pada 731BC Numa Pompilius, raja kedua Roma, memutuskan untuk menyelaraskan kalender dengan fase bulan. Ada 12 siklus bulan setiap tahun, sehingga kalender dibagi menjadi dua belas bulan. Januari dan Februari ditambahkan dan tahun kalender baru berlangsung 355 hari.

Bangsa Romawi percaya bahwa angka genap adalah angka sial, sehingga panjang bulan dalam kalender Pompilius berganti-ganti antara 29 atau 31 hari. Namun, panjangnya tahun kalender mengakibatkan pada bulan terakhir – Februari – hanya tersisa 28.

Di Roma, Februari dikaitkan dengan ritual penyucian, atau februum – yang menjadi asal mula namanya. Selama festival lupercalia, upacara pemurnian berlangsung untuk mempersiapkan bangunan dan orang-orang untuk pesta dan pengorbanan festival. Selama festival feralia, makanan dan hadiah dibawa ke kuburan, untuk menghormati orang mati dan membuat mereka bahagia sehingga mereka tidak akan bangkit dan menghantui yang hidup.

Namun, satu tahun kalender yang berlangsung selama 355 hari menimbulkan masalah tersendiri. Karena Bumi membutuhkan waktu lebih lama dari ini untuk mengelilingi Matahari, seiring bergantinya tahun, bulan dan musim mulai tidak selaras. Jadi satu bulan ekstra yang biasa disebut Mercedonius ditambahkan ke kalender sebelum awal Maret.

Mercedonius tidak digunakan setiap tahun. Itu ditambahkan setiap kali diperlukan untuk menyelaraskan kembali bulan dan musim. Penambahannya sekitar 27 atau 28 hari, menciptakan tahun yang berlangsung lebih panjang yaitu selama 377 atau 378 hari.

Tapi ini memiliki konsekuensi yang tidak menguntungkan untuk Februari. Mercedonius dimulai pada 24 Februari, memotong empat hari dari bulan yang sudah terpendek dalam kalender. Dan meskipun Mercedonius membantu menyesuaikan bulan dengan musim, penggunaannya tidak dapat diprediksi. Orang yang tinggal jauh dari Roma mungkin tidak menyadari bahwa bulan tambahan telah ditambahkan ke kalender.

Kalender lain

Kalender baru lainnya mencoba memperbaiki masalah ini. Dalam kalender julian yang namanya berasal dari Julius Caesar dan dimulai 45 sebelum masehi, satu tahun berlangsung 365 hari.

Tak satu pun dari sepuluh hari tambahan ditambahkan ke Februari. Ada dua belas bulan, yang masing-masing sama panjangnya dengan kalender kita. Untuk menjaga agar kalender tetap akurat, satu hari ekstra ditambahkan ke Februari setiap empat tahun sekali – atau yang disebut sebagai tahun kabisat.

Namun, satu hari ekstra setiap empat tahun sebenarnya terlalu banyak untuk mengoreksi perbedaan antara 365 hari setahun dari 365 plus kurang dari seperempat yang diperlukan Bumi untuk mengeliling Matahari. Pada pertengahan abad keenam belas, kalender Julian tidak selaras dengan musim dan siklus tahunan.

Hal ini mendorong pembuatan kalender lain. Kalender Gregorian yang dikenalkan pada tahun 1582. Namanya berasal dari nama Paus Gregorius XIII, dan masih digunakan sampai sekarang. Dalam kalender Gregorian, tidak ada tahun abad yang bisa menjadi tahun kabisat kecuali jika benar-benar habis dibagi 400 - jadi tahun 2000 adalah tahun kabisat, dengan satu hari tambahan di bulan Februari, tetapi bukan tahun 1900. Ini mencegah masalah yang disebabkan oleh kalender Julian.

Kedengarannya cukup sederhana, tetapi kesalahan sepuluh hari dalam kalender Julian itu masih perlu diperbaiki. Pada tahun 1582, di negara-negara yang mengadopsi kalendar Gregorian, sepuluh hari dihapus dari kalender. Ini berarti bahwa hari setelah 4 Oktober adalah 15 Oktober - dan tanggal di antaranya tidak pernah ada.

Apakah kamu punya pertanyaan yang ingin ditanyakan ke ahli? Minta bantuan ke orang tua atau orang yang lebih dewasa untuk mengirim pertanyaanmu pada kami. Ketika mengirimkan pertanyaan, pastikan kamu sudah memasukkan nama pendek, umur, dan kota tempat tinggal. Kamu bisa:

Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel