Daftar 10 Jenis Pekerjaan yang Lagi Banyak Dibutuhkan Perusahaan, Apa Saja?

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johny G Plate menyatakan, saat ini, ada sepuluh jenis pekerjaan baru yang muncul dan semakin meningkat permintaannya di Indonesia. Pertama, profesi Data Analyst dan Data Scientist.

"Profesi kedua, ialah Big Data Specialist. Ketiga ialah profesi Artificial Intelligence (AI) dan Machine Learning Specialist," ungkapnya dalam acara OJK Virtual Innovation Day 2021, Selasa (12/10).

Keempat, ialah profesi Digital Marketing dan Strategy Specialist. Kelima, profesi di bidang pengembangan energi terbarukan atau renewable energy engineer.

"Keenam, Spesialis Process Automation (SPA). Ketujuh, Spesialis Internet of Thing," terangnya.

Kedelapan, profesi Digital Transformation Specialist (Spesialis Transformasi Digital). Kesembilan, profesi Bussines Services dan Administrasi Manager, serta kesepuluh, Spesialis Business Development (Arsitek Pengembang Bisnis).

Menkominfo menyebut, untuk menjawab kebutuhan pasar akan sejumlah profesi baru tersebut pemerintah melalui Kementerian Komunikasi dan Informatika sendiri telah melakukan sejumlah antisipasi. Antara lain dengan pelaksanaan program Digital Talent Scholarship yang ditargetkan menyasar 100.000 peserta.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pelatihan Kecakapan Digital

Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G. Plate. (Foto: Kemenkominfo)
Menteri Komunikasi dan Informatika, Johnny G. Plate. (Foto: Kemenkominfo)

Program Digital Talent Scholarship Kominfo memfasilitasi pelatihan kecakapan digital tingkat intermediate yang dirancang untuk meningkatkan resiliensi produktivitas masyarakat di tengah disrupsi digital guna mengakselerasi pertumbuhan ekonomi nasional, khususnya ekonomi digital.

"Pelatihan dilakukan dengan perusahaan teknologi raksasa, seperti Google, Microsoft dan berkolaborasi dengan 96 politeknik di 34 provinsi di Indonesia guna melahirkan sumber daya manusia yang cakap digital," bebernya.

Reporter: Sulaeman

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel