Daftar 20 Kota di Dunia Paling Banyak Dikunjungi, Ada dari Indonesia?

Liputan6.com, Hong Kong - Meski Hong Kong telah dilanda kerusuhan politik dan protes, itu tidak menghentikannya sebagai tempat paling banyak dikunjungi di dunia pada 2019.

Perusahaan riset pasar yang berbasis di Britania Raya Euromonitor International Top 100 Kota Destinasi 2019 melaporkan, kota metropolitan Asia akan mencatat 26 juta kunjungan wisatawan internasional sebelum akhir 2019. Sayangnya, tidak ada kota dari Indonesia yang masuk dalam daftar.

Dilansir CNN Travel, Selasa (3/12/2019), berikut data 20 kota tertinggi dikunjungi berdasarkan kedatangan pada 2018 dan perkiraan kedatangan pada 2019:

1. Hong Kong: 29,262,700 kedatangan (2018) / 26,716,800 kedatangan (2019)

2. Bangkok, Thailand: 24,177,500 kedatangan (2018) / 25,847,800 kedatangan (2019)

3. London, Inggris: 19,233,000 kedatangan (2018) / 19,559,900 kedatangan (2019)

4. Makau: 18,931,400 kedatangan (2018) / 20,637,100 kedatangan (2019)

5. Singapura: 18,551,200 kedatangan (2018) / 19,760,800 kedatangan (2019)

6. Paris, Prancis: 17,560,200 kedatangan (2018) / 19,087,900 kedatangan (2019)

7. Dubai, Uni Emirat Arab: 15,920,700 kedatangan (2018) / 16,328,300 kedatangan (2019)

8. New York City, Amerika Serikat: 13,600,000 kedatangan (2018) / 14,010,000 kedatangan (2019)

9. Kuala Lumpur, Malaysia: 13,434,300 kedatangan (2018) / 14,072,400 kedatangan (2019)

10. Istanbul, Turki: 13,433,000 kedatangan (2018) / 14,715,900 kedatangan (2019)

 

11-20

Istana kepresidenan India terlihat ketika kendaraan melintas selama musim panas di New Delhi, India (10/6/2019). Kondisi gelombang panas yang parah menyapu bagian utara dan barat India dengan suhu maksimum melonjak hingga 48 derajat Celcius ( 118 F). (AP Photo/Manish Swarup)

11. Delhi, India: 12,645,300 kedatangan (2018) / 15,196,500 kedatangan (2019)

12. Antalya, Turki: 12,438,800 kedatangan (2018) / 13,332,100 kedatangan (2019)

13. Shenzhen, China: 12,202,100 kedatangan (2018) / 12,324,100 kedatangan (2019)

14. Mumbai, India: 10,590,100 kedatangan (2018) / 12,442,400 kedatangan (2019)

15. Phuket, Thailand: 10,550,700 kedatangan (2018) / 10,965,200 kedatangan (2019)

16. Rome, Italia: 10,065,400 kedatangan (2018) / 10,317,000 kedatangan (2019)

17. Tokyo, Jepang: 9,985,100 kedatangan (2018) / 10,443,100 kedatangan (2019)

18. Pattaya, Thailand: 9,606,400 kedatangan (2018) / 9,951,900 kedatangan (2019)

19. Taipei, Taiwan: 9,597,800 kedatangan (2018) / 9,981,700 kedatangan (2019)

20. Mecca, Arab Saudi: 9,565,200 kedatangan (2018) / 9,833,000 kedatangan (2019)

Hal ini merupakan kabar baik bagi Hong Kong yang industri pariwisatanya menderita setelah protes anti-pemerintah mulai meningkat pada Juni.

Bentrokan kekerasan dengan polisi, kadang-kadang menyebabkan penutupan bandara Hong Kong, diyakini telah membuat banyak pengunjung tidak bersemangat, tetapi mereka yang masih tiba biasanya dapat menikmati perjalanan bebas insiden.

Euromonitor mengatakan situasi telah menyebabkan penurunan 8,7% pada hampir 30 juta yang berkunjung pada 2018.

Kota-Kota Asia Mendominasi

Tempat-tempat liburan kota yang populer lainnya termasuk Bangkok dan London, keduanya memegang nomor dua dan tiga tempat mereka dalam daftar Euromonitor. (Liputan6.com/AFP/Nivolas Asfouri)

Terlepas dari topik-topik penting ini, pusat-pusat kota tetap menjadi yang teratas dalam banyak daftar perjalanan wajib dikunjungi.

Tempat-tempat liburan kota yang populer lainnya termasuk Bangkok dan London, keduanya memegang nomor dua dan tiga tempat mereka dalam daftar Euromonitor.

Kota-kota Asia terus mendominasi tangga lagu. Ini adalah tanda terima kasih, kata Euromonitor, atas daya perjalanan wisatawan Tiongkok yang terus meningkat. Asia juga memiliki pertumbuhan tercepat dalam jumlah kedatangan internasional, kata Euromonitor.

Grafik terbaru tidak hanya mengulang tahun lalu, tetapi juga dengan tambahan Istanbul yang naik dua tempat dari posisi 2018 menjadi nomor 10.

Strategi Pariwisata yang Kuat

London saat ini memegang tempat nomor tiga, kota ini diperkirakan akan turun ke nomor lima. (Liputan6.com/GettyImages/Richard Heathcote)

Adapun 100 kota tujuan teratas, mayoritas berada di Asia, diikuti oleh Eropa, kemudian Amerika dan Timur Tengah dan Afrika.Sementara London saat ini memegang tempat nomor tiga, kota ini diperkirakan akan turun ke nomor lima.

Laporan ini juga menunjukkan kota-kota yang harus diwaspadai untuk masa depan termasuk Singapura, saat ini ditempatkan di nomor lima, yang melihat peningkatan 5,3% dalam pengunjung yang datang melalui 2018.

Euromonitor menyoroti "strategi pariwisata yang kuat" Singapura dan kemampuan untuk "memasarkan pengalaman lokal otentik untuk menawarkan keaslian dan keanekaragaman."

"Mereka terbukti populer karena para pelancong mencari pengalaman yang lebih baru, lebih terlokalisasi, dan lokasi yang kurang ramai," kata Euromonitor.

 

 

Reporter: Deslita Krissanta Sibuea

Saksikan video pilihan di bawah ini: