Daftar 8 Vaksin COVID-19 di Turki, Ada Vaksin Nusantara?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Ankara - Beredar rumor bahwa vaksin Nusantara dipesan oleh Republik Turki. Kabar itu tentu mengejutkan mengingat vaksin Nusantara juga belum secara resmi digunakan di Indonesia.

Bila mengecek daftar delapan vaksin COVID-19 di Turki, ternyata tidak ada nama vaksin Nusantara, baik itu di daftar vaksin yang sudah disetujui maupun yang masih uji klinis.

Berdasarkan data situs COVID19 Vaccine Tracker di Turki, Selasa (31/8/2021), Turki telah meloloskan tiga jenis vaksin, yakni:

1. Vaksin BNT162b2 buatan Pfizer/BioNTech (RNA)

2. Vaksin Sputnik V buatan Gamaleya (Non Replicating Viral Vector)

3. Vaksin CoronVac buatan Sinovac (Inactivated Vaccine)

Turki juga sedang melaksanakan uji klinis bagi lima vaksin, dua di antaranya adalah vaksin dengan virus-like particles (VLP) buatan The Scientific and Technological Research Council of Turkey (TÜBİTAK).

Tak ada nama vaksin Nusantara di daftar itu. Vaksin-vaksin itu antara lain:

1. Vaksin SARS-CoV-2 VLP Vaccine Alpha Variant buatan TÜBİTAK (VLP)

2. Vaksin SARS-CoV-2 VLP Vaccine TÜBİTAK (VLP)

3. Vaksin ERUCOV-VAC buatan Health Institutes of Turkey (Inactivated Vaccine)

4. Vaksin Koçak-19 Inaktif Adjuvanlı COVID-19 Vaccine buatan Kocak Farma (Inactivated Vaccine)

5. Vaksin Adjuvanted Inactivated Vaccine buatan TÜBİTAK (Inactivated Vaccine)

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Klarifikasi Dubes

Bandara di Turki Targetkan Nol Emisi Karbon pada 2050. (dok.Instagram @dierkey.smi/https://www.instagram.com/p/B69ix03n6Cj/Henry)
Bandara di Turki Targetkan Nol Emisi Karbon pada 2050. (dok.Instagram @dierkey.smi/https://www.instagram.com/p/B69ix03n6Cj/Henry)

Duta Besar Indonesia untuk Turki, Lalu Muhamad Iqbal menyampaikan bahwa tidak benar Turki membeli vaksin Nusantara.

Bahkan, pihak Turki menyatakan bahwa hal tersebut tidak pernah terpikirkan atau direncanakan sebelumnya.

“Hasil klarifikasi saya kepada otoritas berwenang di Turki dapat dipastikan tidak pernah ada pemikiran, rencana, maupun pembicaraan pemerintah Turki untuk membeli vaksin Nusantara di Indonesia,” katanya melalui keterangan tertulis yang diterima Liputan6.com, Senin (30/8).

Lalu juga menegaskan bahwa tidak ada pembicaraan mengenai kemungkinan uji klinis vaksin Nusantara tahap 3 di Turki.

“Tidak ada juga pembicaraan mengenai kemungkinan Uji Klinis vaksin Nusantara tahap 3 di Turki.”

Ia menyampaikan, kasus COVID-19 di Turki telah mengalami penurunan dan target vaksinasi warga di sana pun terus meningkat.

“Angka kasus terakhir di Turki sudah di bawah 17 ribu kasus/hari. Vaksinasi lengkap (2 dosis) sudah mencapai 45 persen penduduk (93 juta dosis) dan ditargetkan mencapai 70 persen dalam sebulan ke depan.”

“Jadi Turki tidak cocok untuk uji klinis vaksin tahap 3,” sambungnya.

Infografis COVID-19:

Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 3 Manfaat Tidur Cukup Cegah Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel