Daftar Keputusan Kontroversial Wasit pada Semifinal Piala AFF 2020

·Bacaan 2 menit

Bola.com, Jakarta - Bumbu-bumbu penyedap drama pada semifinal Piala AFF 2020 mewarnai dua pertandingan, yakni Thailand vs Vietnam dan Timnas Indonesia kontra Singapura. Deretan keputusan kontroversial dari wasit jadi yang utama.

Pada leg pertama semifinal Piala AFF 2020 antara Thailand vs Vietnam misalnya, tak cuma satu keputusan kontroversial. Hal ini mendorong wacana penggunaan teknologi video assistant referee (VAR).

Federasi Sepak Bola Vietnam (VFF) bergerak cepat menindaklanjuti masalah tersebut. Wakil Presiden VFF, Tran Quoc Tuan, langsung melakukan pembicaraan dengan Presiden AFF, Khiev Sameth, dan Sekjen AFF, Winston Lee.

Semuanya sepakat Piala AFF membutuhkan kehadiran VAR. Tujuannya adalah agar tidak ada lagi keputusan wasit yang merugikan tim yang sedang bertanding dan siap digunakan pada Piala AFF 2022.

"Sepak bola Asia Tenggara berada pada momentum perkembangan yang kuat. Level antara tim telah menipis, pertandingan juga jauh lebih intens dan sengit. Sehingga wasit harus lebih fokus," bunyi pernyataan VFF.

"Presiden AFF Khiev Samet menyetujui, dan memberikan apresiasi tinggi terhadap pendapat wakil presiden VFF Tran Quoc Tuan, dan mengatakan dia akan mempelajari masalah itu, dan berencana menggunakan VAR pada Piala AFF 2022," tulis VFF.

Thailand Vs Vietnam

Timnas Thailand merayakan gol Chanathip Songkrasin ke gawang Timnas Vietnam di Piala AFF 2020. (AFP/Roslan RAHMAN).
Timnas Thailand merayakan gol Chanathip Songkrasin ke gawang Timnas Vietnam di Piala AFF 2020. (AFP/Roslan RAHMAN).

Sedikitnya ada empat keputusan kontroversial pada laga ini. Yang pertama adalah sikutan Theerathon Bunmathan kepada Nguyen Quang Hai yang terjadi di depan wasit, namun tidak diputuskan apapun.

Lalu pada menit 42', laju Nguyen Van Toan dihentikan kiper Thailand, Chatchai Bootprom. Bola pun kemudian ditangkap dengan tangan oleh penjaga gawang berusia 34 tahun itu di luar kotak penalti. Wasit cuma memberikan kartu kuning.

Babak kedua tak kalah kocak. Posisi Ha Duc Chinh saat menerima umpan tusuk Nguyen Quang Hai dianggap offside meski posisinya sangat onside.

Lalu handsball Weerathep Pomphan di area kotak penalti juga tidak dianggap pelanggaran. Wasit asal Qatar, Al Abda Saoud Ali, pun kabarnya langsung dipulangkan dari Piala AFF 2020.

Timnas Indonesia Vs Singapura

Luar Biasa! Timnas Indonesia berhasil lolos ke final usai menang 4-2 (2-2) atas Singapura di leg kedua semifinal Piala AFF 2020 di Stadion Nasional Singapura, Sabtu (25/12/2021). Pratama Arhan dan Nadeo Argawinata mejadi aktor penting kelolosan Timnas Indonesia. (AFP/Roslan Rahman)
Luar Biasa! Timnas Indonesia berhasil lolos ke final usai menang 4-2 (2-2) atas Singapura di leg kedua semifinal Piala AFF 2020 di Stadion Nasional Singapura, Sabtu (25/12/2021). Pratama Arhan dan Nadeo Argawinata mejadi aktor penting kelolosan Timnas Indonesia. (AFP/Roslan Rahman)

Kontroversi pada semifinal Timnas Indonesia vs Singapura tak cuma terjadi pada leg kedua saja, tapi juga leg pertama. Namun pada leg kedua, kinerja buruk wasit paling terlihat.

Sebetulnya kedua kesebelasan juga sama-sama dirugikan. Penalti yang didapat Singapura menit 90' sangat kontroversial mengingat sapuan Pratama Arhan terlihat mengenai bola.

Dari tiga kartu merah, bisa dibilang hanya dua di antaranya saja yang layak. Sementara insiden kartu kuning kedua yang didapat Safuan Baharudin jelang babak pertama usai terlalu berlebihan.

Rachmat Irianto juga seharusnya melakukan pelanggaran di kotak penalti, tapi wasit tidak menganggapnya sebagai sesuatu yang ilegal. Adapun gol Pratama Arhan cukup kontroversial karena pada angle tertentu terlihat bek kiri itu berada dalam posisi offside.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel