Daftar Komoditas Ekspor Indonesia 2019 dan Negara Tujuannya

Boby

Komoditas ekspor Indonesia punya peranan penting dalam menjaga neraca perdagangan agar terhindar dari defisit. Dalam perekonomian negara, nilai ekspor idealnya harus lebih tinggi dibandingkan nilai impor supaya laju pertumbuhan ekonomi gak melambat.

Nah, pertumbuhan ekonomi yang tercermin dari Produk Domestik Bruto (PDB) ditopang beberapa komponen, yaitu tingkat konsumsi, belanja pemerintah, investasi pemerintah, hingga ekspor-impor (neraca perdagangan). Nilai positif yang tinggi dari komponen-komponen tersebut menandakan adanya peningkatan dalam pertumbuhan ekonomi.

Namun, gak selamanya pertumbuhan ekonomi menunjukkan angka yang bagus. Begitu juga dengan neraca perdagangan atau neraca ekspor-impor. Terkadang volume impor Indonesia lebih tinggi dari volume ekspor yang mengakibatkan neraca perdagangan defisit. Terkadang pula neraca perdagangan surplus karena volume ekspor komoditas dan jasa yang tinggi.

Nah, dalam ulasan kali ini, Moneysmart mau kasih bahasan tentang komoditas ekspor Indonesia, negara tujuan ekspor, hingga jenis-jenis komoditas yang diekspor. Seperti apa bahasannya? Berikut ini ulasannya.

Apa itu komoditas?

Kedelai hasi ekspor (Ilustrasi by Shutterstock).

Dikutip dari Investopedia, komoditas adalah barang pokok atau bahan dasar yang diperdagangkan atau ditukarkan dengan komoditas lainnya yang jenisnya sama. Komoditas dalam kegiatan ekonomi dibutuhkan buat menghasilkan produk-produk dari sektor manufaktur. 

Buat informasi aja nih, ada tiga sektor dalam kegiatan ekonomi yang saling terkait satu sama lain, yaitu sektor primer, sektor sekunder, dan sektor tersier. Sektor primer adalah sektor industri bahan baku yang melakukan kegiatan ekstraksi dan pengumpulan sumber daya alam.

Sementara sektor sekunder adalah sektor industri manufaktur yang kegiatannya menghasilkan produk jadi yang dapat digunakan. Sementara sektor tersier adalah sektor industri jasa yang kegiatannya melakukan pengangkutan (transport), distribusi (distribution), dan penjualan barang dari produsen ke konsumen.

Berdasarkan definisi tersebut, komoditas bisa dikatakan sebagai hasil dari kegiatan di sektor primer. Sebab komoditas pada umumnya diperoleh dengan cara diekstraksi, ditanam, kemudian diperdagangkan buat memenuhi kebutuhan secara global. Kegiatan sektor primer itu bisa bermacam-macam, mulai dari kegiatan pertanian, kehutanan, pertambangan, hingga perikanan.

Menurut sejarahnya, kemungkinan besar beras menjadi komoditas awal yang diperdagangkan lintas wilayah hingga lintas negara. Cina menjadi negara yang mulai memperdagangkannya sekitar 6.000 tahun yang lalu. Dalam perkembangannya, banyak komoditas lain bermunculan dan diperjualbelikan secara luas.

Kini perdagangan komoditas gak harus membeli barangnya secara langsung lalu membawanya ke gudang penyimpanan. Komoditas telah menjadi salah satu produk investasi dalam wujud kontrak berjangka. Malahan nih kontrak berjangka komoditas disebut-sebut dapat sebagai lindung nilai terhadap inflasi. 

Jenis-jenis komoditas yang diperdagangkan secara global, apa aja?

Bijih emas (Shutterstock).

Seperti yang telah disinggung di atas, ada banyak komoditas yang kini diperjualbelikan. Di pasaran komoditas-komoditas yang tersedia dikategorikan ke dalam beberapa jenis.

1. Pertanian (agricultural)

Komoditas ini mencakup bahan-bahan pangan yang diperoleh dari pertanian, peternakan, dan industri pertanian. Contohnya aja beras, jagung, kedelai, sapi, babi, kayu, karet, dan wol.

2. Energi (energy)

Komoditas ini meliputi produk-produk pertambangan yang digunakan sebagai bahan bakar. Contohnya aja minyak mentah, bensin, gas alam, batu bara, uranium, etanol, hingga listrik.

3. Logam (metal)

Komoditas ini terdiri dari logam mulia dan logam dasar. Contohnya aja emas, perak, platinum, hingga paladium sebagai logam mulia dan aluminium, nikel, besi, bijih besi, timah, dan seng.

Daftar komoditas ekspor Indonesia tahun 2019, mana yang paling tinggi?

Pengeboran minyak (Shutterstock).

Komoditas ekspor Indonesia cukup beragam, dari komoditas pertanian, energi, hingga logam. Dari data yang dipaparkan Badan Pusat Statistik (BPS), berikut ini adalah daftar komoditas ekspor Indonesia dari Januari-Agustus 2019.

 

Komoditas migas 2019 Kapasitas ekspor (ton) Nilai FOB
Hasil minyak 2.061.000 US$ 1.196.200.000
Minyak mentah 2.442.000 US$ 1.162.200.000
Gas alam 13.652.100 US$ 6.225.400.000
Pengadaan gas 9.500 US$ 7.400.000

 

Komoditas nonmigas 2019 Kapasitas ekspor (ton) Nilai FOB
Pertanian 3.032.700 US$ 2.214.100.000
Industri pengolahan 67.088.900 US$ 82.916.100.000
Pertambangan 339.199.900 US$ 16.347.300.000
Lainnya 5.500 US$ 4.400.000

 

Sebagai perbandingan, berikut ini disajikan juga daftar komoditas ekspor Indonesia tahun 2018 dari Januari-Agustus 2018. Seperti apa hasilnya?

 

Komoditas migas 2018 Kapasitas ekspor (ton) Nilai FOB
Hasil minyak 2.082.100 US$ 1.067.500.000
Minyak mentah 7.262.700 US$ 3.623.700.000
Gas alam 15.871.200 US$ 6.539.200.000
Pengadaan gas 72.400 US$ 56.100.000

 

Komoditas nonmigas 2018 Kapasitas ekspor (ton) Nilai FOB
Pertanian 2.879.100 US$ 2.181.100.000
Industri pengolahan 62.788.700 US$ 86.663.000.000
Pertambangan 306.907.400 US$ 19.871.300.000
Lainnya 4.300 US$ 3.700.000

 

Daftar komoditas nonmigas utama yang diekspor Indonesia tahun 2019

Pertambangan batubara (Shutterstock).

Kalau tabel di atas merinci apa aja komoditas migas yang diekspor Indonesia, berikut ini adalah daftar komoditas nonmigas Indonesia yang diekspor dari Januari-Agustus 2019. Total nilai komoditas ini dihitung-hitung mencapai US$ 56.749.300.000.

 

Komoditas nonmigas utama Nilai FOB
Batu Bara  US$ 12.762.400.000
Minyak kelapa sawit US$ 9.595.200.000
Besi/baja US$ 4.960.300.000
Pakaian jadi (konveksi) dari tekstil US$ 4.868.700.000
Peralatan listrik US$ 3.405.000.000
Logam dasar mulia US$ 3.190.600.000
Kimia dasar organik yang bersumber dari hasil pertanian US$ 2.892.600.000
Kendaraan bermotor roda 4 atau lebih US$ 2.767.200.000
Karet remah (crumb rubber) US$ 2.417.500.000
Lignit US$ 1.999.700.000
Bubur kertas/pup US$ 1.850.600.000
Sepatu olahraga US$ 1.604.800.000
Kertas lainnya US$ 1.581.900.000
Barang perhiasan dan barang berharga US$ 1.482.100.000
Suku cadang kendaraan bermotor roda 4 atau lebih US$ 1.370.800.000

 

Daftar negara tujuan ekspor komoditas Indonesia tahun 2019

Komoditas Ekspor Indonesia (Shutterstock).

Negara-negara Asia menjadi tujuan ekspor komoditas Indonesia paling besar. Negara-negara yang masuk Asia Timur, Asia Selatan, hingga Tenggara mencatatkan nilai yang tinggi. Buat lebih jelasnya, berikut ini daftar informasinya pada Agustus 2019.

 

Negara tujuan ekspor Migas Nonmigas
Jepang US$ 158.900.000 US$ 1.178.600.000
China US$ 180.900.000 US$ 2.270.500.000
Thailand US$ 105.800.000 US$ 472.500.000
Singapura US$ 224.200.000 US$ 938.800.000
Filipina US$ 300.000 US$ 612.300.000
Malaysia US$ 85.300.000 US$ 631.900.000
Negara kawasan Asia Barat US$ 200.000 US$ 542.200.000
Negara kawasan Afrika US$ 100.000 US$ 372.800.000
Australia & Oseania US$ 900.000 US$ 252.500.000
Amerika Serikat US$ 1.595.300.000
Amerika Tengah & Selatan US$ 279.700.000
Negara kawasan Eropa Barat US$ 5.200.000 US$ 1.172.900.000
Negara Eropa Timur US$ 229.200.000

Nah, itu tadi informasi seputar komoditas-komoditas ekspor Indonesia yang bernilai ekonomis tinggi. Semoga informasi di atas bermanfaat! (Editor: Winda Destiana Putri)