Daihatsu Sigra inden dua bulan karena permintaan tinggi

Marketing and Customer Relations Division Head PT Astra International Daihatsu Sales Operation Hendrayadi Lastiyoso mengungkapkan bahwa saat ini Daihatsu Sigra mengalami inden hingga dua bulan karena permintaan masih tinggi.

"Indennya ini bukan suatu hal yang heboh, karena masih wajar. Inden tergantung daerah, mungkin sebulan atau dua bulan indennya," ujar Hendrayadi disela-sela acara test drive Daihatsu New Sirion di Manado, Sulawesi Utara, Kamis.

Dia menilai inden mobil segmen low cost green car (LCGC) tujuh penumpang tersebut merupakan hal yang wajar mengingat masih tingginya permintaan dari masyarakat.

Sigra, kata dia, sampai saat ini masih menjadi ujung tombak penjualan Daihatsu di segmen mobil penumpang.

"Sigra itu memang kontribusi nomor satu di Daihatsu untuk passenger itu sekitar 25 persen. Berarti itu memang demand yang paling tinggi di Daihatsu, karena tujuh penumpang, MPV, dan harga sangat terjangkau," kata Hendrayadi.

Lebih lanjut dia mengatakan bahwa inden tersebut juga dipengaruhi krisis chip semikonduktor, tetapi, hal itu tidak berdampak signifikan terhadap produksi.

"Produksi masih normal, masih dua shift dan masih jalan terus. Ini hanya masalah keseimbangan antara suplai dan demand yang sekarang ini mungkin demand-nya jadi sedikit lebih tinggi dibandingkan suplai biasanya," kata Hendrayadi.

Baca juga: Ayla dan Sigra rajai penjualan Daihatsu di Sulawesi Utara

Baca juga: New Sirion terjual 65 persen dari target sejak awal diluncurkan

Baca juga: Daihatsu New Sirion hanya ditarget laku 100 unit per bulan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel