Dampak Perang Meluas, Rusia Hentikan Pasokan Gas ke Belanda, Denmark dan Jerman

Merdeka.com - Merdeka.com - Rusia memperluas penangguhan pasokan gasnya ke Eropa pada Selasa (31/5). Gazprom mengatakan akan mematikan pasokan ke beberapa negara yang tidak bersahabat dan telah menolak untuk menerima skema pembayaran rubel-untuk-gas Moskow.

Langkah raksasa gas Rusia itu adalah pembalasan terbaru terhadap sanksi Barat yang dijatuhkan pada Moskow setelah invasi 24 Februari ke Ukraina, meningkatkan pertempuran ekonominya dengan Brussels dan mendorong harga gas Eropa lebih tinggi.

Gazprom mengatakan bahwa pihaknya telah sepenuhnya memutuskan pasokan gas ke pedagang gas Belanda, GasTerra. Kemudian dikatakan juga akan berhenti pada 1 Juni aliran gas ke Orsted Denmark dan Shell Energy untuk kontrak pasokan gas ke Jerman, setelah keduanya gagal melakukan pembayaran dalam rubel.

Pengumuman tersebut menyusul kesepakatan Senin (30/5) oleh para pemimpin Uni Eropa untuk memotong impor Uni Eropa dari minyak Rusia sebesar 90 persen pada akhir tahun, yang merupakan tanggapan terberat blok itu terhadap invasi.

GasTerra, yang membeli dan memperdagangkan gas atas nama pemerintah Belanda, mengatakan telah mengontrak di tempat lain untuk 2 miliar meter kubik (bcm) gas yang diperkirakan akan diterima dari Gazprom hingga Oktober.

"Ini belum dilihat sebagai ancaman terhadap pasokan," kata juru bicara Kementerian Perekonomian Pieter ten Bruggencate.

Orsted, yang juga mengatakan tidak ada risiko langsung untuk pasokan gas Denmark, mengatakan pada Selasa (31/5) akan beralih ke pasar gas Eropa untuk mengisi kesenjangan.

"Gas untuk Denmark harus, sebagian besar, dibeli di pasar gas Eropa. Kami berharap ini bisa terjadi," kata Kepala Eksekutif Orsted Mads Nipper dalam sebuah pernyataan tak lama setelah pengumuman Gazprom.

Harga Gas Naik

Patokan kontrak gas bulan depan naik sekitar 5,0 persen pada Selasa (31/5) sore menjadi sekitar 91,05 euro/MWh tetapi tetap jauh di bawah level tertinggi di atas 300 euro/MWh yang dicapai pada awal Maret.

"Sementara pasar sebagian besar memperkirakan kedua perusahaan akan terputus, perkembangan ini akan membuat keseimbangan pasokan-permintaan jauh lebih ketat," kata analis ICIS Tom Marzec-Manser di Twitter.

Aliran gas Rusia ke Jerman melalui pipa Nord Stream turun pada Selasa (31/5) yang menurut para analis kemungkinan karena terputusnya jaringan ke Belanda.

Moskow telah menghentikan pasokan gas alam ke Bulgaria, Polandia dan Finlandia dengan alasan penolakan mereka untuk membayar dalam rubel Rusia, permintaan yang dibuat sebagai tanggapan terhadap sanksi Barat yang telah mengisolasi Rusia.

Namun demikian, perusahaan Jerman, Italia dan Prancis mengatakan mereka akan terlibat dengan skema untuk mempertahankan pasokan.

Pemotongan pasokan telah mendorong harga gas yang sudah tinggi, inflasi turbocharging dan mendorong pemerintah dan perusahaan Eropa untuk mengejar sumber alternatif dan infrastruktur untuk menanganinya, termasuk unit penyimpanan dan regasifikasi terapung (FSRU).

Eropa telah bergegas untuk mengisi lokasi penyimpanan gasnya menjelang musim dingin, waspada terhadap pemotongan pasokan Rusia, yang biasanya menyediakan sekitar 40 persen gas Eropa. Penyimpanan gas Belanda sekarang sekitar 37 persen penuh, data dari Gas Infrastructure Europe menunjukkan.

Pemerintah Belanda pekan lalu mengatakan akan meningkatkan subsidi menjadi 406 juta euro untuk mendorong perusahaan mengisi fasilitas Bergermeer, salah satu fasilitas penyimpanan gas akses terbuka terbesar di Eropa.

Penyimpanan gas Denmark saat ini 55 persen penuh dan akan dapat memasok semua pelanggan gas Denmark dan Swedia selama lima bulan jika pasokan dari Jerman terputus, sepucuk surat dari menteri energi Denmark Dan Jorgensen kepada parlemen menunjukkan. [idr]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel