Danau Labuan Cermin Ditutup Sementara, Wabup Berau Minta Libatkan Pawang Buaya

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Berau - Tertangkapnya satu ekor buaya muara sepanjang 4,7 meter pada Rabu (29/12/2021) pagi menjadi perhatian serius Wakil Bupati Berau Gamalis. Dia secara khusus telah meminta kepada Camat Biduk-biduk untuk menutup sementara lokasi wisata danau dua rasa itu.

Pentupan itu dilakukan hingga nanti situasi benar-benar kondusif bagi wisatawan yang datang.

“Sudah sudah saya minta tutup dari aktivitas apapun,”ujarnya, Rabu sore.

Selama penutupan lokasi wisata tersebut, Gamalis juga meminta kecamatan, pemerintah kampung bersama kepolisian, TNI dan masyarakat untuk melakukan penyisiran ke semua titik yang disinyalir menjadi tempat buaya muncul. Termasuk di Sungai Lempot.

Bahkan, dalam proses penyisiran jika memang diperlukan tenaga pawang buaya. Ia menyarankan camat untuk memanfaatkan pawang buaya yang ada.

“Kalau memang harus pakai pawing buaya saya minta pakai pawang itu. Biar semua buaya lain kalau memang ada lagi busa tertangkap,” tegasnya.

Evakuasi Buaya

Seekor buaya muara ditangkap di lokasi wisata Danau Labuan Cermin.
Seekor buaya muara ditangkap di lokasi wisata Danau Labuan Cermin.

Buaya yang diamankan warga bersama aparat itu saat ini masih tertahan di sekitar Danau Labuan Cermin. Namun kondisinya sudah terikat dan terus dipantau oleh warga dan aparat.

Terpisah, Kepala Konservasi Wilayah (SKW) I Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Timur Dheny Mardiono saat dikonfirmasi mengatakan, tim dari BKSDA telah menuju Kecamatan Bidukbiduk untuk melakukan evakuasi.

“Kami sudah komunikasi dengan BKSDA. Mereka nanti akan ambil alih buaya ini. Sekarang mereka mau buatkan kandang evakuasi terlebih dahulu,” ujar Dheny Mardiono.

Rencananya, predator air itu akan dilepasliarkan ke penangkaran buaya di Kota Tarakan atau Balikpapan.

“Lokasi pastinya masih kami koordinasikan,” tutupnya

Simak juga video pilihan berikut

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel