Debat Pilkada Depok, Pradi Sebut Jagoan PKS Bicara Tak Sesuai Fakta

Raden Jihad Akbar, Zahrul Darmawan (Depok)
·Bacaan 2 menit

VIVA – Calon Wali Kota Depok, Pradi Supriatna, langsung menyinggung kinerja rivalnya, Mohammad Idris yang merupakan kubu petahana dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dalam debat putaran ketiga, Jumat 4 Desember 2020. Menurutnya, selama ini Idris tidak menyampaikan argumen berdasarkan fakta.

Pradi mengatakan, tema debat hari ini tentang kerukunan sosial demografi dan lingkungan hidup. Ini adalah hal yang penting dan harus didapatkan solusi-solusi cerdas agar memiliki masa depan dan harapan yang baik.

“Namun saya selama hampir 15 tahun dan bahkan lima tahun terakhir rasanya pembangunan ini tidak dilaksanakan dengan baik,” ujarnya saat membuka debat yang disiarkan di tvOne.

Baca juga: Survei Kemenhub: Masyarakat Sadar Riskan Sekali Mudik saat Nataru

Dalam dua kali debat, kata Pradi, pasangan calon (paslon) nomor 2 begitu banyak menyampaikan retrorika-retrorika penghargaan yang tidak dirasakan oleh warga masyarakat.

“Untuk hal-hal yang tidak dilakukan saya mendengar sendiri pada saat debat kedua disampaikan saat itu ada pembangunan-pembangunan balai rakyat termasuk juga lapangan sepak bola,” katanya

“Namun ternyata itu dibangun sudah hampir 20 tahun yang lalu, maka pada debat kali ini kita ingin fakta-fakta yang pada akhirnya ke depan mampu menjadi solusi buat Kota Depok yang kita cintai,” timpalnya lagi.

Pradi juga menyinggung soal kemacetan dan persoalan pendidikan, kesehatan serta tenaga kerja.

“Kita sering mendengar adanya perbedaan, namun nampaknya ini harus kita selesaikan. Pertanyaan panelis pada debat kedua sesungguhnya telah menunjukkan situasi Kota Depok yang tidak dikelola dengan baik.”

Saat ini, lanjut Pradi, Kota Depok butuh pemimpin yang satu kata dengan perbuatan, bukan pemimpin yang sibuk berwacana, senang mengoleksi ucapan dengan singkatan-singkatan.

“Warga Depok yang saya cintai dan saya banggakan. Kami Pradi Supriatna-Afifah Alia nomor urut 1 hadir menawarkan perubahan, berkomitmen untuk mengenai Kota Depok selama lima tahun kedepan untuk membuat semua modern,” ujarnya

Untuk diketahui, Pilkada Depok diikuti oleh calon wali-wakil wali kota Depok Pradi Supriatna-Afifah Alia dari nomor urut satu. Pasangan tersebut diusung oleh Gerindra, PDIP, Golkar, PKB, PSI dan PAN.

Sedangkan kubu petahana, menyodorkan calon wali-wakil wali kota Depok, Mohammad Idris-Imam Budi Hartono. Pasangan nomor urut dua itu berada dalam gerbong yang diusung oleh PKS, PPP dan Demokrat. (ren)