Dedi Mulyadi bongkar modus pengemis pura-pura buta di Purwakarta

·Bacaan 2 menit

Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi membongkar aksi pengemis yang pura-pura buta di wilayah Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.

”Awalnya saya ingin menawarkan untuk membawa kakek itu ke klinik atau rumah sakit agar matanya diobati,” katanya, dalam sambungan telepon, di Purwakarta, Rabu.

Kejadiannya bermula saat Dedi Mulyadi sedang olahraga dengan bersepeda keliling di wilayah perkotaan Purwakarta. Saat di lokasi ia melihat seorang kakek pengemis duduk di trotoar, tepatnya di trotoar Jalan KK Singawinata Purwakarta.

Layaknya seorang pengemis, sang kakek membawa sebuah mangkuk agar diisi uang oleh warga. Untuk lebih meyakinkan terlihat buta ia membawa tongkat dan memakai kaca mata hitam.

Namun saat dihampiri oleh Dedi Mulyadi, pengemis tersebut justru beranjak berdiri dari tempatnya dan menghindar saat ditanya-tanya.

Baca juga: Purwakarta tertibkan gepeng dan PKL hingga lebaran

Baca juga: Dedi Mulyadi raih Satyalancana Kebudayaan di Hari Guru Nasional

Sang kakek terus menghindar berjalan seolah lupa bahwa dia sedang ‘buta’. Termasuk saat disampaikan kalau niat Dedi akan membantu sang kakek mengobati matanya.

Karena terus menghindar, Dedi pun berinisiatif memanggil seorang tukang ojek untuk mengantarkan sang kakek yang mengaku rumahnya di Bongas Purwakarta.

Saat di motor Dedi kembali menawarkan untuk membawanya ke dokter. Lagi-lagi sang kakek menolak dan justru turun dari motor, berjalan kencang atau lari-lari kecil menghindari Dedi.

“Tuh ternyata sehat, bisa jalan sendiri,” ucap Dedi.

Kakek tersebut terus menghindar bahkan pura-pura menangis agar tak lagi dikejar oleh Dedi yang berniat membawanya ke dokter mata. Seketika kakek tersebut disergap oleh anggota Satpol PP yang bertugas di sekitar lokasi.

Tangis sang kakek pun seketika berhenti saat disergap Satpol PP. Akhirnya Dedi meminta kakek tersebut untuk diantar pulang oleh anggota Satpol PP menggunakan ojek.

Baca juga: Dedi Mulyadi diprotes mahasiswa saat bersih-bersih pasar di Purwakarta

Baca juga: Dedi Mulyadi bantu selesaikan penutupan akses Curug Tilu Purwakarta

Baca juga: Dedi Mulyadi marah-marah lihat pasar gratis di Purwakarta semrawut

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel