Dekan FKH UB: Masyarakat tak perlu khawatirkan wabah PMK

Dekan Fakultas Kedokteran Hewan (FKH) Universitas Brawijaya (UB) drh Dyah Ayu Oktavianie, A.P., M.Biotech mengimbau masyarakat untuk tidak mengkhawatirkan adanya wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) yang menyerang hewan ternak di beberapa daerah di Jawa Timur.

"Masyarakat tidak perlu khawatir, karena PMK bukan penyakit zoonosis dan sampai saat ini belum ada kasus penularan ke manusia di Indonesia,” kata Dyah UB di Malang, Kamis.

Dyah mengemukakan bahwa masyarakat tetap bisa mengonsumsi daging dan susu sapi dengan pengolahan yang sempurna.

"Ini yang harus dipahami masyarakat, tidak perlu takut mengonsumsi daging dan susu, tapi harus diperhatikan pengolahannya secara benar, sehingga virus menjadi in-aktif," katanya.

Dalam upaya penanganan dan pencegahan meluasnya wabah PMK pada hewan ternak, FKH UB siap berkontribusi melalui kerja sama dengan dinas terkait dan Perhimpunan Dokter Hewan Indonesia (PDHI) Jatim II dalam kegiatan pemeriksaan kesehatan dan pengobatan ternak, serta edukasi kepada kelompok ternak sapi maupun kambing dan Koperasi Unit Desa (KUD) di wilayah Malang Raya.

Baca juga: Kesembuhan sapi di Mojokerto dari wabah PMK meningkat

Baca juga: Sapi terjangkit kuku-mulut di Probolinggo bertambah jadi 203 ekor

"Kami siap membantu pemerintah dalam penanganan wabah PMK ini dengan menerjunkan tenaga medis veteriner yang ada di fakultas. Edukasi juga akan kami lakukan dalam bentuk Komunikasi Informasi dan Edukasi (KIE) yang bertujuan untuk memberikan informasi terkait penanganan hewan ternak yang terkena PMK,"katanya

Dyah menambahkan melalui upaya yang telah dilakukan, diharapkan tidak ada kepanikan yang berujung pengambilan keputusan yang salah dari para peternak atau jagal hewan untuk menjual hewan yang terkena PMK dengan harga di bawah harga pasar.

"Selain itu, dalam KIE kami nanti juga akan memberikan pemahaman kepada masyarakat terkait bagaimana mengolah daging dan susu yang benar, sehingga tetap aman untuk dikonsumsi," katanya.

Ia mengaku sebenarnya Indonesia sudah dinyatakan terbebas dari PMK sejak tahun 1990-an. Wabah yang terjadi saat ini kemungkinan berasal dari lalu lintas hewan ternak atau bahan pangan asal hewan yang berasal dari luar Indonesia.

"Maka dari itu, saat ini pemerintah memberlakukan pembatasan wilayah, khususnya lalu lintas hewan ternak pada daerah wabah agar wabah PMK yang terjadi sejak akhir April lalu tidak meluas,"katanya.

Sedangkan bagi sapi yang saat ini sudah terindikasi terkena PMK, menurut Dyah, bisa diberikan vitamin untuk meningkatkan daya tahan tubuh, terapi symptomatis, dan antibiotik untuk mengatasi infeksi sekunder.

"Virus tersebut menyerang hewan ternak yang mempunyai daya tahan tubuh rendah, dan pada sapi muda bisa berakibat kematian. Sehingga, angka mortalitas pada sapi muda atau pedet cukup tinggi," katanya.

Baca juga: Polri bantu cegah penyebaran penyakit mulut dan kuku hewan ternak

Baca juga: Kementan tetapkan enam kabupaten terjangkit wabah PMK hewan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel