Dekranasda Jateng buka ruang pamer kriya di Bandara Yogyakarta

·Bacaan 1 menit

Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Jawa Tengah membuka ruang pamer di Bandara Internasional Yogyakarta, Kabupaten Kulonprogo, DIY, sebagai upaya mengenalkan sekaligus memasarkan berbagai produk kerajinan tangan dari para pelaku UMKM di Jateng.

"Dengan ini, diharapkan produk unggulan kerajinan UMKM Jateng, lebih moncer dan menjadi pilihan buah tangan pelancong," kata Ketua Dekranasda Jateng Siti Atikoh di Semarang, Jateng, Rabu.

Ia menjelaskan bahwa pengadaan ruang pamer produk kriya di Bandara Internasional Yogyakarta tersebut mendapat dukungan penuh oleh Bank Jateng.

Sebelum ada kerja sama ini, lanjut istri Gubernur Jateng Ganjar Pranowo ini, ruang pamer produk kriya asal Jateng digabungkan dengan kriya asal Daerah Istimewa Yogyakarta sehingga menjadi kendala terhadap product knowledge kerajinan tangan Jateng.

"Bandara ini kan pintu dari orang asing wisatawan atau orang bepergian sehingga strategis apabila kita bisa memasang produk di sana," ujarnya.

Selain Bandara Internasional Yogyakarta, tempat promosi Dekranasda juga tersedia di Semarang yang diharapkan produk kriya Jateng semakin dikenal dan laku sehingga dapat menyejahterakan perajin.

"Mudah-mudahan dengan adanya tambahan ruang pamer ini, produk-produk UMKM di Jateng semakin dikenal masyarakat luas, dan kualitasnya meningkat," katanya.

Baca juga: Jawa Tengah ingin perluas pasar ekspor di Eropa
Baca juga: Jateng bakal jadi provinsi pertama miliki Badan Riset dan Inovasi
Baca juga: Pemprov Jateng terima penghargaan WTP 10 kali berturut dari Kemenkeu

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel