Demi Belajar Penuh di Sekolah, Pemkot Balikpapan Genjot Pemberian Vaksin Covid-19 untuk Anak

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Balikpapan - Vaksinasi anak usia 6 sampai 11 tahun terus digenjot oleh Dinas Kesehatan Kota Balikpapan. Pihaknya menargetkan persentase capaian vaksin dapat menyentuh 50 persen hingga akhir tahun 2021.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Balikpapan Andy Sri Juliarti mengungkapkan, target tersebut sesuai Surat Keputusan Bersama (SKB) empat Menteri. Ketentuan ini merupakan target yang wajib dipenuhi bagi tiap daerah dengan jumlah persentase vaksinasi dewasa melebihi 70 persen.

"SKB empat menteri mempersyaratkan bahwa jika jumlah vaksin dewasa sudah sampai 70 persen dan lansia 60 persen, kita tinggal mengejar target vaksin untuk anak sampai 50 persen," terang Andy, pada Rabu (29/12/2021).

Simak video menarik ini:

Vaksinasi Anak Bakal Digenjot di Balikpapan

Tenaga kesehatan bertopeng superhero menyuntikkan vaksin covid-19 kepada seorang anak saat melayani vaksinasi anak usia 6-11 tahun di RSIA Tambak, Jakarta, Rabu (22/12/2021). Sebanyak 30 anak mengikuti vaksinasi yang menggunakan vaksin Sinovac tersebut. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Tenaga kesehatan bertopeng superhero menyuntikkan vaksin covid-19 kepada seorang anak saat melayani vaksinasi anak usia 6-11 tahun di RSIA Tambak, Jakarta, Rabu (22/12/2021). Sebanyak 30 anak mengikuti vaksinasi yang menggunakan vaksin Sinovac tersebut. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Mengenai persentase capaian vaksin anak di Kota Balikpapan, sampai dengan 27 Desember 2021, menurut dia, telah menyentuh angka 34,56 persen. Ini berarti, sudah hampir 20 ribu anak mendapat vaksinasi Covid-19, dari total 65 ribu anak di Balikpapan.

Wanita yang akrab di sapa Dio ini mengakui, sejauh ini belum menemukan kendala berarti dalam proses vaksinasi anak. Untuk itu, kata dia, proses akan terus digencarkan di berbagai tempat.

"Kendala hampir tidak ada. Kita buka sentra vaksinasi rupanya selalu penuh terus setiap hari, baik di Gedung Kesenian Balikpapan maupun Embarkasi Haji," bebernya.

Demi Proses Belajar Mengajar

Tenaga kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada warga saat vaksinasi keliling untuk warga Kelurahan Malaka Jaya di RPTRA Bunga Rampai, Jakarta, Jumat (9/7/2021). Mobil vaksinasi COVID-19 keliling diberikan untuk anak-anak dan dewasa usia 12-59 tahun. (merdeka.com/Imam Buhori)
Tenaga kesehatan menyuntikkan vaksin COVID-19 kepada warga saat vaksinasi keliling untuk warga Kelurahan Malaka Jaya di RPTRA Bunga Rampai, Jakarta, Jumat (9/7/2021). Mobil vaksinasi COVID-19 keliling diberikan untuk anak-anak dan dewasa usia 12-59 tahun. (merdeka.com/Imam Buhori)

Vaksinasi Covid-19 terhadap anak sengaja digencarkan, salah satunya bertujuan agar anak sekolah segera dapat kembali bersekolah normal seperti biasa.

"Supaya bisa bersekolah normal kembali, setiap hari selama 6 jam. Jadi tidak ada pengaturan jam belajar secara bergantian lagi," dia menandaskan.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel