Demi jaga performa, Sapto Yogo hindari pijat selama turun di APG 2022

Nama Sapto Yogo Purnomo sudah tidak asing lagi di cabang olahraga para atletik karena sarat dengan prestasi dan ternyata demi menjaga performa selain berlatih rutin ia juga menghindari pijat selama turun di sebuah kejuaraan.

"Biasanya saya pijat setelah kejuaraan selesai. Saat masih tanding memang saya hindari," kata Sapto Yogo Purnomo saat ditemui di sela ASEAN Para Games (APG) 2022 di Stadion Manahan, Solo, Jawa Tengah, Selasa.

Sapto Yogo Purnomo mengawai keiikutsertaannya di ASEAN Para Games 2022 dengan meraih emas nomor lari 100 meter T37. Pelari berusia 23 tahun itu mencatatkan waktu 11,42 detik, mengungguli Le Van Manh (Vietnam) dan Sakpet Swangworachot dari Thailand.

Memang diakui saat ini ia tidak ada kendala dengan kondisi fisiknya atau bisa dikatakan dalam kondisi terbaik. Apalagi masih ada tiga nomor lagi yang diikuti yakni 200 m, 400 meter dan tim campuran.

"Setelah turun di satu nomor, biasanya saya langsung recovery seperti biasa. Saya menilai kalau langsung pijat akan berpengaruh dengan massa otot yang sudah terbentuk selama latihan. Butuh waktu untuk kembali jika langsung pijat," kata salah satu Paralimpian itu.

Baca juga: Saptoyogo sabet perunggu di nomor 100 meter

Dengan mempertahankan performa saat meraih emas nomor 100m, atlet asal Banyumas Jawa Tengah itu sukses menambah pundi-pundi emasnya di ASEAN Para Games 2022 dari nomor 200m. Catatan waktunya juga cukup bagus dengan menembus 23,07 detik.

"Hasil yang cukup bagus. Memang saya sempat mengurangi kecepatan saat tikungan. Tapi saya bersyukur dengan hasil ini," kata atlet yang September nanti genap berusia 24 tahun.

Pijat untuk atlet memang berbeda dengan pada umumnya. Dengan demikian harus menggunakan teknik khusus agar tidak merusak jaringan otot. Pijat khusus atlet sendiri juga harus dilakukan oleh ahli yang sesuai dengan keilmuannya.

"Sebenarnya saya jarang pijat, mungkin setelah kejuaraan akan pijat dan libur sekitar satu pekan," kata atlet yang mengaku sudah mempunyai gadis pujaan itu.

Baca juga: Para-atletik perebutkan puluhan emas pada hari kedua lomba di APG 2022
Baca juga: Perolehan medali emas para-atletik hari pertama lampaui target

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel