Demo Anti-Vaksin COVID-19 Bulgaria Ricuh, Pengunjuk Rasa Serbu Gedung Parlemen

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Sofia - Kekerasan meletus ketika pengunjuk rasa di Sofia, Bulgaria, mencoba menyerbu Parlemen pada 12 Januari 2022, menentang pembatasan COVID-19 baru di negara itu.

Beberapa orang, termasuk polisi Bulgaria, terluka ketika polisi menghentikan pengunjuk rasa memasuki gedung. Polisi akhirnya mampu memblokade daerah itu dan mendorong mundur para pengunjuk rasa.

Protes, yang diorganisir oleh kelompok nasionalis, merupakan tanggapan terhadap mandat masker dan vaksin baru pemerintah dan pembatasan terkait pandemi lainnya.

"Tujuan protes adalah untuk menghapus tindakan pembatasan dan terutama, pertama-tama, green certificate (sertifikat hijau) yang tidak konstitusional," kata Kostadin Kostadinov, pemimpin partai Vazrazhdane, sebelum protes dimulai seperti dikutip dari Associated Press, Kamis (1/1/2022).

Mandat saat ini di negara ini termasuk mengenakan masker di dalam ruangan dan saat menggunakan transportasi umum. Kedutaan Besar AS di Bulgaria juga mengatakan syal bukan pengganti masker yang dapat diterima, menurut Inquirer.

Untuk memasuki area publik seperti restoran, kafe, mal, dan pusat kebugaran, warga harus menunjukkan kartu kesehatan yang menyatakan bahwa mereka telah divaksinasi, pulih, atau baru-baru ini dinyatakan negatif COVID-19. Namun, untuk mengatasi lonjakan kasus baru-baru ini, anggota parlemen Bulgaria baru-baru ini memilih untuk membuat izin kesehatan wajib masuk Parlemen mulai 24 Januari.

Bulgaria menghadapi protes pada tahun 2021 setelah pejabat pemerintah mencoba menerapkan pembatasan COVID-19.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, Bulgaria memiliki 6.761 kasus yang dikonfirmasi selama 24 jam terakhir. Hanya sepertiga dari populasi Bulgaria yang divaksinasi, menjadikannya negara yang paling sedikit divaksinasi dari 27 negara di Uni Eropa. Namun, pemerintah memulai kampanye vaksin untuk mendorong lebih banyak orang untuk mendapatkan vaksinasi COVID-19.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Seruan Damai

Ilustrasi bendera Bulgaria (AFP)
Ilustrasi bendera Bulgaria (AFP)

Salah satu video YouTube yang disiarkan langsung pada saat protes menunjukkan para pengunjuk rasa memegang tanda-tanda yang bertentangan dengan mandat baru, mengibarkan bendera dan menandai jalan-jalan di Sofia.

Kelompok nasionalis, yang memegang 13 kursi di 240 kursi parlemen, telah memenangkan dukungan di antara penentang pembatasan COVID-19.

Sementara itu, beberapa pejabat tinggi Bulgaria, termasuk Perdana Menteri Kiril Petkov, dikarantina setelah sebelumnya melakukan kontak dengan Ketua Nikola Minchev, yang positif COVID-19. Berbicara dari rumah, Petkov menyerukan ketenangan dan mengundang perwakilan pengunjuk rasa ke kantornya akhir pekan ini untuk membahas tuntutan mereka.

Hampir 1.000 pengunjuk rasa, yang mengibarkan bendera nasional dan menyanyikan lagu-lagu patriotik, tetap berada di alun-alun di depan Majelis Nasional, mengatakan mereka berencana untuk tinggal di sana sampai tuntutan mereka untuk tidak wajib bermasker dan izin status vaksinasi hijau dipenuhi.

Infografis Jangan Anggap Remeh Cara Pakai Masker

Infografis Jangan Anggap Remeh Cara Pakai Masker (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Jangan Anggap Remeh Cara Pakai Masker (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel