Demo di AS Kerap Rusuh, Gedung Putih Ingin Kerahkan 10 Ribu Tentara

Liputan6.com, Washington DC - Kantor kepresidenan Amerika Serikat atau Gedung Putih, dilaporkan berencana mengerahkan sekitar 10.000 tentara di jalan-jalan Washington DC dan kota lain di AS awal pekan ini untuk memadamkan gerakan demonstrasi anti-rasisme dan solidaritas terhadap George Floyd yang kerap berujung rusuh selama beberapa hari terakhir.

Rencana itu diungkap oleh seorang pejabat senior pertahanan dalam kondisi anonimitas, CBS News melaporkan. Namun Menteri Pertahanan AS Mark Esper dan Kepala Staf Gabungan Militer AS Mark Milley menolak usulan tersebut, lanjut sang narasumber kepada CBS, seperti dikutip dari CNN, Minggu (7/6/2020).

Esper sebelumnya telah mengerahkan sekitar 1.600 pasukan tugas aktif untuk berada di wilayah Washington DC dengan mandat merespons demo, hanya jika diperlukan. Tetapi, sekitar 5.000 pasukan Garda Nasional (pasukan militer cadangan negara bagian AS) yang sudah ada di sana tidak pernah membutuhkan bantuan dan pasukan militer aktif mulai pergi dari pos mereka pada Kamis 4 Juni 2020.

Seorang narasumber pejabat pertahanan kedua mengatakan, Milley menilai bahwa situasi belum di ujung tanduk untuk memanggil pasukan militer aktif, sehinga rencana itu tidak dapat dipenuhi. Milley menambahkan bahwa tindakan pengerahan pasukan ke jalan pada saat kondisi belum di ambang batas krusial bisa berpotensi melanggar hukum.

CNN telah menghubungi Gedung Putih untuk memberikan komentar, namun belum ada respons.

Amerika Serikat tengah menghadapi rangkaian demonstrasi bertajuk anti-rasisme dan solidaritas terhadap George Floyd, pria Afrika-Amerika yang tewas dalam peringkusan polisi. Kematiannya membangkitkan sentimen rasisme yang telah mengakar di AS dan isu brutalitas polisi terhadap kelompok minoritas.

 

Apa Latar Belakangnya?

Ribuan orang berkumpul untuk demonstrasi damai dalam mendukung George Floyd dan Regis Korchinski-Paquet dan protes terhadap rasisme, ketidakadilan dan kebrutalan polisi, di Vancouver (31/5/2020). (Darryl Dyck / The Canadian Press via AP)

Setelah kekerasan di DC pada hari Senin, bersama dengan kehadiran penegakan hukum militer, Kastaf Milley mengadakan panggilan telepon selama dua hari dengan musuh politik Presiden Donald Trump, para pemimpin Kongres Demokrat.

Sebuah sumber kongres mengkonfirmasi panggilan Milley dengan pemimpin Demokrat di Senat AS, Senator Chuck Schumer pada hari Senin. Seorang pejabat pertahanan juga mengonfirmasi panggilan dengan Ketua DPR Nancy Pelosi pada hari Selasa. Pejabat itu mengatakan beberapa panggilan lain dilakukan oleh Milley ke Kongres.

Sementara diskusi yang tepat dengan para pemimpin kongres Demokrat belum diungkapkan, pada Senin malam Milley telah memiliki kata-kata tegang dengan Trump bahwa pasukan militer yang bertugas aktif terhadap para pengunjuk rasa di DC sama sekali tidak diperlukan meskipun ada ancaman Presiden, beberapa pejabat mengkonfirmasi.

Pejabat pertahanan kedua mengatakan meskipun ada pernyataan dukungan Gedung Putih untuk Menhan Esper, kedua pria tetap sadar bahwa mereka berisiko menerima kemarahan Trump dan selalu ada kemungkinan pekerjaan mereka beresiko.

Penjangkauan ke Kongres adalah bagian dari upaya yang lebih luas oleh kedua orang untuk menjelaskan tindakan mereka dan mencoba untuk bergerak maju dalam menghadapi kritik pribadi besar-besaran dari mantan kolega dan anggota Kongres. Sejauh ini, Pentagon belum menyetujui permintaan mereka untuk bersaksi di depan Komite Angkatan Bersenjata DPR.

Kedua pria itu juga mengatakan kepada rekan-rekan mereka bahwa mereka merasa sedih dengan kritik tentang perjalanan ke Gereja St. John karena itu menjadi sesi foto dengan nuansa politik. Ketika ditanya apakah mereka menyesal sedang dalam perjalanan, seorang pejabat pemerintah yang dekat dengan keduanya menjawab, "Tentu saja mereka tahu."

Esper minggu ini mengatakan kepada wartawan bahwa dia berusaha untuk tidak ikut dalam acara-acara politik tetapi tahu dia tidak selalu berhasil. Milley belum berbicara secara terbuka tentang perjalanan di mana dia mengenakan seragam medan perang.

Simak video pilihan berikut: