Demo Hari Ini Berpusat di Gedung DPR RI

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Theresia Felisiani

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ribuan orang rencananya akan kembali menggelar aksi besar-besaran Jumat (30/3/2012) yang terpusat di DPR terkait menolak kenaikan harga BBM. Lantaran bertepatan dengan  Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang akan memutuskan kebijakan kenaikan harga BBM dalam rapat paripurna.

"Kami siap mengawal dan mengamankan unjuk rasa. Aparat juga sudah bersiaga sejak pagi di beberapa titik unjuk rasa," ucap Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Rikwanto.

Rikwanto juga berharap agar para demonstrans bisa dengan tertib menyampaikan pendapatnya. Tanpa ada tindakan anarkis, rusuh dan tidak merusak berbagai fasilitas umum.

Berikut aksi unjuk rasa yang terpusat di DPR :

1. Pukul 08.00 di Bundaran HI dan Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Federasi Serikat Pekerja Logam & Mesin (FSP.LEM-SPSI) untuk menolak kenaikan harga  BBM. Estimasi massa mencapai 500 orang.

2. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh HKTI Depok untuk menolak kenaikan harga BBM dan menurunkan harga. Jumlah massa hanya sekitar 25 orang.

3. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, UNRAS oleh FAM UI, 20 Orang, menolak kenaikan harga BBM & turunkan harga.

4. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh PDI Perjuangan untuk menolak kenaikan harga BBM. Jumlah massa mencapai, 1.000 orang.

5. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, Unjuk rasa dilakukan oleh Partai Bulan Bintang (PBB) menolak kenaikan harga BBM. Jumlah massa mencapai 300 orang.

6. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Partai Kebangkitan Nasional Ulama (PKNU) untuk menolak kenaikan harga BBM. Massa mencapai 100 orang.

7. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia-KSPI (PB.PGRI, FSP KEP, FSPMI, FSP KAHUTINDO, FSP
FARKES-REF, ASPEK Indonesia, FSP ISI, SP PPMI, FSP PAR-Reformasi) untuk menolak kenaikan harga BBM dan tarif dasar listrik, berlakukan upah layak dan menerapkan jaminan sosial. Massa diperkirakan mencapai 3.000 orang.

8. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Serikat Buruh Sejahtera Indonesia 1992 (SBSI) Jakarta utara untuk menolak kenaikan harga BBM. Jumlah demonstran 500 orang.

9. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) menolak kenaikan harga BBM. Jumlah massa mencapai 1.500-2.000 orang.

10. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Dewan Eksekutif Nasional Konfederasi Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (KSBSI) menolak kenaikan harga BBM. Jumlah massa mencapai 300 orang.

11. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, Unjuk rasa dilakukan oleh BEM Universitas Indonesia (BEM-UI) 2012 untuk menolak kenaikan harga BBM. Estimas massa sekitar 100 orang.

12. Pukul 09.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Front Oposisi Rakyat-FOR Indonesia (PRP, KSN, FSBKU, SHI, WALHI, KPA, KPRI, KSPSI, Serabutan, SBJP). Mereka menolak kenaikan harga BBM, Anggaran Pendapatan Belanja Negara Perubahan (APBNP) & Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM). Jumlah massa 500 orang.

13. Pukul 10.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Persaudaraan Pekerja Muslim Indonesia (PPMI) untuk menolak kenaikan harga BBM. Jumlah massa sekitar, 200 orang.

14. Pukul 11.00 di Gedung DPR/MPR RI, unjuk rasa dilakukan oleh Serikat Pekerja Nasional (SPN DKI Jakarta) untuk menolak kenaikan harga BBM. Jumlah massa mencapai 500 orang.

15. Pukul 08.00 di Kantor Kemenpan Jakarta Selatan & Gedung DPR/MPR RI. Unjuk rasa dilakukan oleh Komite Guru Bekasi (KGB) sebanyak 250 orang. Mereka meminta pencabutan surat edaran Menpan No.5/2010 karena diskriminasi adanya tenaga honorer K1&K2 dengan acuan PP yang lama (PP No.48/2005 Juncto PP Np.43/2007) dan pengangkatan menjadi PNS. Massa berasal dari DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Jambi.

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.