Demo Solidaritas George Floyd Berlangsung di 3 Negara Akhir Pekan Ini

Liputan6.com, Sydney - Sekitar puluhan ribu orang di Sydney, Australia turun ke jalan pada Sabtu 6 Juni 2020 waktu setempat, dalam aksi protes bertajuk anti-rasisme yang dipicu oleh kematian pria Afrika-Amerika George Floyd di Minneapolis, Amerika Serikat dua pekan lalu.

Pada akhir pekan yang sama, protes serupa juga terjadi di ibu kota AS Washington DC (yang diikuti puluhan ribu orang) dan Inggris (yang diikuti ribuan orang), Minggu 7 Juni 2020 waktu setempat, demikian seperti dikutip dari BBC, Minggu (7/6/2020).

Washington DC

Ini merupakan protes yang berlangsung pada hari ke-12 sejak kematian George Floyd oleh polisi yang tengah meringkusnya di Minneapolis, AS pada 25 Mei 2020.

Kerumunan massa berkumpul di Capitol, Lincoln Memorial, dan Lafayette Park, di mana aparat keamanan memblokir jalan yang mengarah ke Gedung Putih.

Demonstran meneriakkan "black lives matter" di lokasi-lokasi protes. Seluruh acara berlangsung damai tanpa adanya kerusuhan --yang sempat mewarnai agenda protes sebelumnya.

Sementara itu, orang-orang menggelar upacara berkabung di North Carolina, tempat kelahiran George Floyd.

 

Inggris

Demonstran berlutut untuk memprotes kematian George Floyd di Trafalgar Square, London, Inggris, Jumat (5/6/2020). Kematian pria kulit hitam George Floyd saat ditangkap oleh polisi Amerika Serikat memicu kemarahan di sejumlah negara. (AP Photo/Kirsty Wigglesworth)

Ribuan orang telah bergabung dengan demonstrasi anti-rasisme dan solidaritas terhadap George Floyd di seluruh Inggris.

Protes diadakan di kota-kota termasuk London, Manchester, Cardiff, Leicester dan Sheffield.

Di London, pengunjuk rasa berlutut selama satu menit sebelum meneriakkan "tidak ada keadilan, tidak ada kedamaian" dan "kehidupan hitam penting".

Mayoritas protes hari itu damai tetapi di malam hari ada gangguan di luar Downing Street.

Protes damai itu sebagian besar berakhir ricuh ketika petasan dan kembang api dilemparkan ke garis polisi, BBC melaporkan.

Kuda polisi digunakan untuk mendapatkan kembali kendali massa, tetapi satu kuda melaju ke depan dan penunggangnya jatuh ke tanah setelah menabrak kepalanya di lampu lalu lintas. Luka-lukanya tidak mengancam jiwa, kata Polisi Metropolitan.

Empat belas orang ditangkap dan 10 petugas terluka setelah kelompok yang lebih kecil menjadi "marah dan berniat melakukan kekerasan", tambah pasukan itu.

Dalam sebuah tweet, Walikota London Sadiq Khan mengatakan kepada para pengunjukrasa, "Saya mendukung Anda dan saya berbagi amarah dan rasa sakit Anda," dan mengatakan minoritas kecil orang-orang yang menjadi kasar "mengecewakan alasan penting ini".

Protes berlanjut meskipun pejabat menyarankan agar pertemuan massal karena virus corona.

 

Australia

Bendera negara Australia - AFP

Puluhan ribu orang telah melakukan protes di seluruh Australia untuk mendukung gerakan Black Lives Matter.

Demonstrasi diadakan meskipun ada peringatan dari pejabat terkait virus corona.

Larangan perkumpulan massa di Sydney dicabut hanya pada menit terakhir dan beberapa penyelenggara didenda karena melanggar aturan kesehatan.

Pawai tersebut diilhami oleh kematian orang Afrika-Amerika George Floyd dalam tahanan polisi tetapi juga menyoroti perlakuan buruk dan marginalisasi penduduk Aborigin Australia.

Demonstrasi diselenggarakan di Brisbane, Melbourne, Hobart, Adelaide dan di tempat lain.

Mereka ditahan dengan semangat tinggi tanpa ada laporan tentang kerusuhan besar.

Ada beberapa adegan menegangkan kemudian di malam hari di Stasiun Pusat Sydney, dengan polisi menggunakan semprotan merica, tetapi hanya ada tiga penangkapan di kota itu secara keseluruhan, di antara total 20.000 pengunjuk rasa, kata polisi.

Meskipun aksi unjuk rasa dipicu oleh kematian George Floyd di Minneapolis, banyak orang di Australia juga memprotes perlakuan terhadap penduduk asli oleh polisi.

Spanduk bertuliskan "Aku tidak bisa bernapas" teringat kata-kata Floyd sebelum kematiannya, sementara yang lain berkata: "Kisah yang sama, tanah yang berbeda."

Protes Sydney telah dinyatakan melanggar hukum pada hari Jumat oleh Mahkamah Agung New South Wales di bawah aturan jarak sosial virus corona.

Menteri Kepolisian NSW David Elliott mengatakan: "Kebebasan berbicara tidak sebebas yang kita inginkan saat ini. Aturan saat ini jelas."

Tetapi panitia membawa kasus itu ke pengadilan banding dan itu membatalkan larangan pada Sabtu sore, hanya 15 menit sebelum jadwal yang dijadwalkan.

Protes itu disahkan untuk 5.000 orang. Arahan kementerian kesehatan biasanya akan melarang pertemuan publik lebih dari 10 orang.

Simak video pilihan berikut: