Demokrasi Negeri Paman Sam Terancam Donald Trump, Pemilu AS 2020 Torehkan Sejarah Baru?

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Masyarakat Amerika Serikat tengah bersiap untuk hari pemilihan tidak seperti dalam sejarah AS, dibayangi ancaman langsung dari Donald Trump tentang "kekerasan di jalanan" jika penghitungan suara tidak dipersingkat.

Hal ini pun memicu kekhawatiran bahwa demokrasi itu sendiri dipertaruhkan ketika pemungutan suara ditutup pada Selasa (3/11/2020) malam waktu setempat.

Melansir laman The Guardian, cuitan Donald Trump yang dengan cepat diberi label oleh Twitter lantaran berpotensi menyesatkan, diunggah di tengah suasana panas pada malam terakhir kampanyenya.

Hal itu bertepatan dengan laporan massa pendukungnya yang mengemudi di sekitar jalan dengan iring-iringan bendera yang mengibarkan bendera berusaha untuk mengintimidasi lawan, sedangkan kawasan bisnis di kota-kota besar telah ditutupi jendela.

Trump meningkatkan permintaannya untuk penghitungan suara di negara bagian Pennsylvania yang menjadi medan pertempuran agar berakhir pada malam pemilihan, sebelum sebagian besar surat suara negara bagian dihitung. Ia pun mencerca mahkamah agung, yang telah menolak gugatan Partai Republik yang berusaha untuk memotong proses penghitungan.

"Keputusan Mahkamah Agung tentang pemungutan suara di Pennsylvania adalah keputusan yang SANGAT berbahaya. Ini akan memungkinkan kecurangan yang merajalela dan tidak terkendali dan akan merusak seluruh sistem hukum kita. Ini juga akan memicu kekerasan di jalanan. Sesuatu harus dilakukan!" kata Trump.

Tuduh Keputusan Mahkamah Agung Berbahaya

Donald Trump joget sambil mengajak warga memilih di Pemilu AS 2020. Dok: Twitter @realdonaldtrump
Donald Trump joget sambil mengajak warga memilih di Pemilu AS 2020. Dok: Twitter @realdonaldtrump

Dalam beberapa menit, Twitter memberi label pada tweet dengan pesan yang mengatakan: "Beberapa atau semua konten yang dibagikan di Tweet ini disengketakan dan mungkin menyesatkan tentang pemilihan atau proses sipil lainnya."

Pemberian label tersebut mencegah pesan Trump di-retweet atau disukai oleh pengguna Twitter lainnya.

Namun Trump mengulangi serangannya di mahkamah agung pada rapat umum Senin malam, menuduhnya membuat keputusan politik yang "sangat, sangat berbahaya" dengan menambahkan: "Anda akan menghadapi populasi yang akan sangat, sangat marah. ”

Peringatan gelap dari presiden menandai akhir dari kampanye yang dalam banyak hal belum pernah terjadi sebelumnya.

Ini adalah pemilihan pertama di mana presiden petahana mengatakan dia akan mencoba menghentikan penghitungan suara jika pengembalian lebih awal pada malam pemilihan menunjukkan dia unggul, dan secara terbuka mendorong tindakan intimidasi oleh para pendukungnya.

Pemilu AS tahun ini juga mencatat rekor untuk pemungutan suara awal. Lebih dari 94 juta orang Amerika telah memberikan suara mereka pada hari Senin, di tengah pandemi. Angka itu setara dengan 70% dari jumlah pemilih 2016 bahkan sebelum hari pemilihan dimulai.

Pengumuman Pemilu AS Berpotensi Rusuh

Para pekerja memasang papan pelindung pada sebuah toko di Times Square di New York, Amerika Serikat, pada 1 November 2020. Langkah tersebut dilakukan saat para peretail berupaya melindungi properti dari penjarahan atau kerusuhan lainnya dalam beberapa hari mendatang. (Xinhua/Wang Ying)
Para pekerja memasang papan pelindung pada sebuah toko di Times Square di New York, Amerika Serikat, pada 1 November 2020. Langkah tersebut dilakukan saat para peretail berupaya melindungi properti dari penjarahan atau kerusuhan lainnya dalam beberapa hari mendatang. (Xinhua/Wang Ying)

Pada hari Senin, pagar tinggi yang terakhir terlihat selama protes Black Lives Matter selama musim panas, sedang didirikan di sekitar Gedung Putih.

Untuk mengantisipasi kerusuhan, bisnis di Washington dan pusat kota besar di seluruh negeri menutup jendela mereka. Kawasan bisnis di Washington D.C menyarankan penduduk untuk "berhati-hati seperti mengamankan furnitur luar ruangan dan papan nama yang dapat digunakan sebagai proyektil".

Universitas George Washington menasihati mahasiswanya untuk mempersiapkan hari pemilihan “seperti yang biasa Anda lakukan untuk badai atau badai salju” jika kerusuhan membuat mereka meninggalkan tempat tinggal mereka.

Siswa didorong untuk "memilih makanan yang memiliki umur simpan yang lama", "menyimpan obat yang dijual bebas" dan "waspada terhadap lingkungan fisik Anda" mulai hari Selasa.

Sementara itu, negara bagian di seluruh AS sedang mempersiapkan potensi kerusuhan, dengan gubernur meminta penjaga nasional untuk mempersiapkan penempatan jika terjadi kerusuhan dan protes seputar pemilihan. Selain itu, lebih dari 3.600 tentara juga telah diaktifkan.

Sebuah jajak pendapat oleh USA Today dan Suffolk University menemukan bahwa tiga dari empat pemilih khawatir tentang kemungkinan adanya kekerasan, dengan hanya seperempat pemilih yang "sangat yakin" akan ada transfer kekuasaan secara damai jika penantang Demokrat, Joe Biden memenangkan pemilihan.

Menyampaikan pesan penutup di hari terakhir kampanye, Biden mengulangi pesan kampanyenya bahwa pemilu merupakan “pertarungan jiwa bangsa”.

"Karakter Amerika secara harfiah ada pada pemungutan suara," katanya pada rapat umum drive-in di Cleveland, Ohio.

“Sudah waktunya untuk mengambil kembali demokrasi kita.”

Peta Hasil Pemilu AS 2020

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: