Deposito adalah Uang yang Disimpan di Rekening, Ini Keuntungan dan Kelemahannya

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Deposito adalah produk penyimpanan uang di bank dengan sistem setoran yang penarikannya hanya bisa dilakukan sesudah melewati waktu tertentu. Dana dalam deposito dijamin oleh pemerintah melalui Lembaga Penjamin Simpanan yang mempunyai syarat tertentu.

Sebagaimana halnya badan usaha yang berorientasi profit, deposito adalah suatu produk bank yang mirip dengan jasa tabungan yang ditawarkan kepada masyarakat. Bank berupaya menawarkan berbagai produk/jasa kepada masyarakat semenarik mungkin, antara lain dalam bentuk aneka ragam deposito.

Deposito adalah produk penyimpanan yang mempunyai waktu tertentu, dimana uang didalamnya tidak dapat ditarik nasabah. Deposito hanya bisa dicairkan sesuai dengan tanggal jatuh temponya, biasanya antara 1, 3, 6 atau 12 bulan. Deposito juga dapat diperpanjang otomatis sesudah jatuh tempo sampai pemilik mencairkan deposito tersebut.

Sebelum memutuskan untuk berdeposito, baiknya pahami dulu keuntungan dan kelemahannya agar tidak menyesal dikemudian hari. Berikut liputan6.com rangkum pengertian deposito, karakteristik, serta keuntungan dan kelemahannya dari berbagai sumber, Selasa (23/3/2021).

Pengertian Deposito

(Sumber: iStockphoto)
(Sumber: iStockphoto)

Pengertian deposito dalam istilah keuangan berarti uang disimpan di bank dalam waktu yang sudah disepakati antara nasabah dan bank selaku pemegang otoritas. Deposito adalah transaksi yang melibatkan transfer uang ke pihak lain untuk diamankan.

Menurut Undang-Undang No. 10/1998, Pasal 1 ayat 7 (1998:7), deposito adalah simpanan yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu berdasarkan perjanjian nasabah penyimpan dengan bank.

Menurut Thomas Suyatno (1989:36), pengertian deposito adalah simpanan pihak ketiga pada bank yang penarikannya hanya dapat dilakukan dalam waktu tertentu menurut perjanjian pihak ketiga dengan bank yang bersangkutan.

Pengertian menurut Lukman Dendawijaya, deposito adalah simpanan dari pihak ketiga kepada bank yang sistem penarikannya hanya bisa dilakukan dalam jangka waktu tertentu berdasarkan perjanjian antara pihak ketiga dengan bank yang bersangkutan.

Jenis Deposito

pengertian deposito
pengertian deposito

Deposito biasanya memiliki jangka waktu jatuh tempo. Sehingga ketika belum waktu jatuh tempo, uang tidak bisa ditarik atau terkena cash saat ditarik. Deposito dapat diperpanjang secara otomatis dengan sistem ARO (Automatic Roll Over). Deposito ini memiliki 3 jenis yaitu:

1. Deposito Berjangka, adalah jenis tabungan berjangka yang penarikannya hanya dapat dilakukan pada waktu tertentu. Deposito berjangka diterbitkan bisa dengan atas nama perorangan maupun lembaga. Namun deposito berjangka ini mengharus untuk menyimpan uang pada waktu tertentu.

2. Sertifikat Deposito, merupakan sertifikat yang tidak mengacu pada nama seseorang atau lembaga tertentu, sehingga dapat dipindahtangankan dan sangat mungkin untuk diperjualbelikan.

3. Deposito On Call, yaitu tabungan berjangka dengan waktu penyimpanan yang relatif singkat, minimal 7 hari dan paling lama hanya kurang dari 1 bulan. Deposito ini dikhususkan dalam jumlah yang besar.

Keuntungan Deposito

ilustrasi investasi untuk tabungan masa depan/pexels
ilustrasi investasi untuk tabungan masa depan/pexels

1. Mendapatkan bunga yang cukup besar

Keuntungan deposito adalah mendapatkan bunga yang besar dibanding dengan kita menabung biasa. Pihak bank akan menentukan bunga dari uang kita per triwulan atau pertahun tergantung lama kita deposit.

2. Keamanan uang terjamin

Ketika uang sudah disimpan di bank maka keamanan uang Anda juga terjamin. Berbeda ketika menyimpan uang di rumah, siapa yang tahu kapan akan terjadi tindak kriminalitas.

3. Resiko sangat kecil

Jika Anda tidak suka dengan risiko maka deposit adalah pilihan yang tepat. Karena jika menggunakan uang sebagai modal usaha bisa saja mengalami kerugian. Namun dengan deposito, resiko yang akan diperoleh cukup rendah, atau bahkan tidak sama sekali.

4. Akses bunga mudah

Bunga dari deposito dapat kita akses secara mudah. Hasil bunga dari deposito dapat kita cairkan secara tunai dalam jangka waktu tertentu. Selain di cairkan secara tunai bunga bisa di transfer atau disetorkan ke rekening kita.

Namun jika kita ingin menginvestasikan yang lagi maka dengan sistem Automatic Roll Over. Jika dihitung bunganya akan bertambah besar karena kemungkinan terjadi bunga majemuk.

5. Salah satu investasi yang menguntungkan

Investasi uang yang paling menguntungkan adalah dengan deposito. Karena kita tidak takut mengalami kerugian. Segala kerugian akan dijamin oleh lembaga penjamin simpanan. Berbeda jika Anda berinvestasi di bisnis atau saham. Ada potensi mengalami kerugian yang besar.

Kelemahan Deposito

Ilustrasi Menabung Credit: unsplash.com/Michael
Ilustrasi Menabung Credit: unsplash.com/Michael

1. Keuntungan kecil

Walau sudah mendapatkan bunga yang cukup besar dari bank. Namun deposito masih memiliki keuntungan yang kecil dibanding dengan produk investasi lainnya. Laba yang didapat dari deposito ini kadang tak sebanding dengan uang yang kita depositkan.

Misalnya Anda deposito 100 juta, Anda hanya mendapat bunga 5-6 persen saja. Sehingga dari modal deposito uang 100 juta hanya bisa memperoleh laba sebesar 2 jutaan. Itupun belum dipotong pajak dan biaya administrasi lainnya.

2. Ikut terkena inflasi

Perlu diingat, setiap tahun inflasi terjadi. Sehingga nilai uang yang didepositkan sekarang akan mengalami penurunan nilainya. Hal ini disebabkan karena harga bahan pokok yang semakin hari semakin meningkat.

Sehingga ketika deposit 100 juta, maka nilai uang 100 juta pada 2 tahun yang akan datang tidak akan sama dengan sekarang. Ini yang menjadi kelemahan ketika ingin melakukan deposito.

3. Dikenai biaya pajak

Deposito termasuk ke dalam pajak penghasilan (PPh). Sehingga wajib membayar pajak setiap tahunnya. Biaya pajak PPh ini lumayan besar yaitu 20 persen. Sehingga yang mendapatkan bunga tidak begitu besar akan dipotong untuk membayar pajak juga.

4. Ada biaya penalti

Selain pajak, ada juga yang namanya biaya pinalti. Biaya pinalti ini dikenakan jika Anda menarik deposit sebelum tanggal jatuh tempo.

5. Nilai investasi tidak bertambah

Ketika memutuskan untuk mendepositkan uang maka tidak ada cara apapun yang bisa meningkatkan nilai dari investasi itu. Jadi Anda tidak bisa menargetkan adanya tambahan dana untuk investasi selain dari bunga yang diberikan oleh bank.

Karakteristik Deposito

Emas sebagai simpanan meningkat, sekali pun harga mengalami kenaikan dari waktu ke waktu.
Emas sebagai simpanan meningkat, sekali pun harga mengalami kenaikan dari waktu ke waktu.

1. Setoran Minimal

Setoran minimal deposito berbeda dengan membuka tabungan yakni dibuka dengan jumlah yang kecil. Uang ditempatkan untuk membuka deposito memerlukan jumlah yang lebih banyak daripada tabungan. Besaran pembukaan deposito di setiap bank berbeda-beda.

2. Jangka Waktu

Penempatan deposito mewajibkan terdapat pengendapan dana dalam jangka waktu tertentu yang bisa ditentukan atau dipilih oleh nasabah yakni 1, 3, 6 atau 12 bulan.

3. Jika Membutuhkan Uang Dan Ingin Mencairkan Dana Deposito

Terdapatnya jangka waktu pada penempatan deposito membuat deposito tidak dapat diambil tunai setiap saat tetapi dapat pada saat jatuh tempo saja.

4. Jika Terpaksa Harus Mencairkan Deposito

Apabila suatu ketika nasabah harus mencairkan deposito, maka bank akan memberikan denda pinalti pada setiap penarikan dana deposito yang belum jatuh tempo waktunya. Jumlah denda bergantung kebijakan setiap bank.

5. Bunga Deposito

Bunga deposito yang didapat seringkali lebih besar dibanding dengan bunga tabungan, sehingga secara otomatis dana yang dimiliki akan berkembang dengan lebih cepat. Dana yang cepat berkembang tersebut dapat digunakan sebagai sarana untuk investasi daripada dipakai untuk tabungan.

6. Risiko Rendah

Tingkat suku bunga yang tinggi nyatanya tidak membuat deposito sebagai simpanan yang berisiko tinggi namun deposito masuk dalam produk simpanan yang berisiko rendah. Alasannya adalah deposito masih sama dengan produk simpanan.